Friday, September 29, 2006

cinta di dalam tin.

Cinta itu bukan untuk di pandang. Tidak juga ntuk di dengar. Tapi cinta itu ntuk di nikmati. Bagaimana ia di nikamti itu pula jadi persoalan. Cinta itu umpama sardin dalam tin. Ia bisa di dapati dimana-mana. Di gedung-gedung mewah hingga ke toko-toko kecil di kampung. Tapi ketika tin sardin itu dalam gengaman, timbul persoalan, bagaimana mana mahu menikmati isinya. Jika di pegang aja atau hanya di letak di rak dapur, pasti ia akan usang di situ tanpa memberi apa-aapa makna untuk kita.

Begitu juga cinta. Ia bukan untuk di utusin surat sepanjang masa, bukan untuk hanya di lihat. Bukan juga untuk didengar suaranya di telpon. Tapi ia adalah sesuatu yang harus di nikmati. Aku ulang lagi, ia seharusnya di nikmati.

Menikmati cinta itu umpama juga menikamti sardin. Untuk menikmati sardin harus tahu bagaimana untuk membukanya. JIka membuka sardin, harus hati-hati agar kcinta tidak sakit, kita juga tidak terluka. Kemudian udah bisa membuka sradin tadi, harus juga tahu bagaimana cara untk menjamahnya. Ia bisa di dijamah langsung dari tin, ia juga bisa di campur dengan bahan-bahan lain untuk dimasak, baru di jamah lahap. BIsa di jamah di atas meja, di kedai, di rumah juga di tepi-tepi jalan.

Tapi aku terlupa hal yang penting, untuk menikmati sardin pastikan ia sardin yang udah di beli. Jangan sardin curi. Cinta juga begitu, pastikan udah di nikahi dulu. Baru bisa buka bukaan. Tapi biasanya, rasa srdin curi itu juga enak, tinggal lagi persoalan dosa dan pahala. Hehehe

10 comments:

petai busuk said...

apa-apa je lah labuuuu!!!

Nyzra Azira said...

mmg kamu punya kelainan dlm penulisan..

Nyzra Azira said...

bikin org mahu berfikir..

mUnies said...

"Menikmati cinta itu umpama juga menikamti sardin"

haa? tak pernah aku tahu, bahawa menikmati cinta itu umpama juga menikmati sardin...aarh..lain sekali..bukan besh sgt makan sardin!! bukankah menimati cinta itu tinggi nilainye..

kalu dulu pernah kau katakan yg CINTA ITU SEMURAH...tak bole la di sama kan dengan "Menikmati cinta itu umpama juga menikamti sardin"

kerna..sardin jugak perlu di beli..
tak ada sardin FREE atau SEMURAH yg bole dpt di zaman ini!

tgazfa said...

mmg sah u dengan cinta x leh dipisahkan lagi ... sampaikan tin sardin pun leh jd lambang cinta .. :-)

kambing gurun said...

mesti cik ali selalu makan sardin nih....

kuikuikuikuikui....

shenyeeaun said...

teruskan dengan gaya penulisan yang hebat

dingin said...

eh,

lupa , biar apa pun,

dalam dunia sastera, penulisan aku ini tetap aja tergolong dalam golongan kasta rendah...

hehehe

...

terima kasih (baca : dengan penuh ikhlas),

kerna memberi aku rasa polpular ,
biar pun sekejap,
biar aku tahu aku gemar perasan (baca : SS)

hahaha

azim said...

cinta perlu dinikmati..aku setuju. dan kiranya cinta itu sardin ada di dalam tin, ia harus dikeluarkan untuk dinikmati. maka dari sisiku, ku lihat, cinta itu harus diluahkan, jangan disimpan dalam hati. dan luahan itu harus dilepaskan perlahan-lahan.

pertama kali aku membaca yang cinta itu ibarat sardin di dalam tin. tapi aku setuju benar. memang cinta manusia sebegitu rupanya. cuma saru komenku, aku kira ungkapan sardin curi itu harus diganti dgn gantinama lain...hurm

Anonymous said...

sardin + kacang panjang + kentang = buat masak lemak, best jugak