Thursday, January 30, 2014

Yang pernah dicium dahinya - sebuah cerpen

Akan ada banyak waktu, kita didatangkan dengan pelbagai hal untuk kita mengerti, mengapa sesuatu perkara perlu terjadi kepada kita, dan banyak waktu juga kita akan memilih untuk membiarkan dengan alasan bersangka baik. Sehingga hal-hal itu akhirnya bertumpuk-tumpuk di hadapan, menjadi beban, yang lama-lama tidak kita tertanggung apabila ia pecah berderai-derai mencucuk hati.

Berderai.

Waktu itu, usia saya masih remaja, dan waktu itu saya ingat juga, abang saya yang sudah beberapa tahun bernikah, datang ke kampung.

Sewaktu abang mahu bernikah, dengan perempuan kota cantik yang rambutnya warna perang, pernah juga saya mendengar ayah dan ibu berbual tegang.

Ibu berasa abang tidak seharusnya bernikah dengan perempuan yang seksinya seperti ayam betina mahu mencari jantan. Untuk ayah pula fikirannya lain. Kata ayah, “Anak kita itu, sudah dipilih untuk berdakwah dengan cara begitu. Tidak ada salahnya.”

“Tetapi, itu juga mungkin akan merosakkan dia! Dakwah ke mana, dia pun ke mana. Abang jangan lupa, yang kami inilah nanti, perempuan-perempuan yang mampu menarik para lelaki dari syugra untuk masuk ke neraka.”

“Ah, kamu jauh sangat fikirnya, tidak ada apa-apalah. Sangka baik kepada anak kita.”

Akhirnya abang pun bernikah, dan semasa dia datang pada petang itu, beban ayah yang selama ini cuba ditanggung, mulai jatuh satu per satu, apabila melihat cucu perempuannya yang umur baru enam tahun, berpakaian sudah seperti perempuan  di red district.

Ayah berisghtifar panjang. Apa yang diharapkan daripada anak lelakinya itu berkenaan dakwah tidak sampai. Malah memberi risiko yang tidak terbayangkan.

Maka malam itu, pada ketika embun pagi sudah turun, ketika semua sudah lena, dan hanya saya yang curi-curi dengar dari bilik, ayah dan abang berbual dengan penuh kaku di ruang tamu.

Sebenarnya, saya terbangun. Bukan niat mahu curi-curi dengar, dan permulaan perbualan malam itu, saya dengar daripada abang.

“Ayah jangan risau. Tahulah saya didik isteri dan anak saya.”

Suara abang terdengar seperti tidak suka. Mungkin sebelum itu ayah sudah membangkit perkara tentang isteri dan anaknya.

“Ayah bukan apa. Bertahun-tahun juga ayah berkata begitu kepada emak kamu. Malah berkata kepada diri sendiri, yang kamu akan dapat mendidik anak dan isteri kamu, tetapi sampai sekarang, selepas hampir lapan tahun, skirt isteri kamu semakin pendek, rambutnya semakin perang. Malah semakin memilukan ayah, cucu ayah itu yang tidak tahu apa-apa juga terseret sama.”

“Ayah, saya sudah beritahu isteri saya hal itu, dan katanya pada suatu hari nanti, dia akan berubah.”

“Bila?”

“Apabila ikhlas itu sudah sampai dalam hati.”

Aku yang mendengar di balik dinding menggaru-garu kepala, dan menguap dengan penuh hati-hati.

“Anakku, ikhlas itu....” Suara ayah tertahan, sepertinya ada sesuatu yang sangat berat dia mahu sampaikan tetapi tidak sampai.

“Isteri saya tidak mahu hipokrit, dan saya juga tidak mahu isteri saya hipokrit! Bertudung biarlah daripada hati yang ikhlas, bukan kerana hipokrit!”

“Baiklah, ayah setuju kamu tidak mahu hipokrit. Tetapi sekarang kamu agama apa? Isteri kamu agama apa?”

“Islam. Kami Islam. Mengapa tanya?”

“Islam, mahu penganutnya membuat suruhan Allah dan meninggalkan larangan-Nya. Antara suruhan wajib adalah menutup aurat. Ikhlas ataupun tidak, itu tidak ada kena mengena kita sesama manusia. Ikhlas itu diberi oleh Tuhan, dan ia antara kita dengan Tuhan. Jadi, ayah mahu bertanya, siapa yang lebih hipokrit, seseorang yang mengaku Islam tetapi tidak menurut ajaran Islam, ataupun seorang Islam yang menurut ajaran agama tanpa mempedulikan apa kata hatinya sendiri dan orang lain?”

Saya mula berdebar-debar. Mahu sahaja saya meluru keluar melihat wajah abang, tetapi saya fikir, perbincangan anak-beranak itu lebih aman tanpa saya.

Abang diam dan suara ayah terdengar lagi.

“Kamu takut hipokrit kerana tidak ikhlas, sedangkan dalam masa yang sama kamu sedang berbuat hipokrit yang paling besar dalam dunia. Kamu mengaku Islam tetapi tidak menjalankan apa suruhan Islam. Bukankah itu juga hipokrit? Hipokrit yang kamu kata kerana tidak ikhlas itu, sebenarnya adalah pengorbanan dan nilainya pahala. Tetapi hipokrit yang mengaku sebagai Islam tetapi sentiasa beralasan bagi menurut perintah-Nya, adalah hipokrit sejati dan nilainya, kamu sendiri mesti tahu di mana mahu meletaknya.”

Hampir seminit juga saya hanya mendengar bunyi cengkerik dan katak memanggil pasangan. Saya membayangkan ayah sedang menatap abang yang mungkin sedang tertunduk pada waktu itu.

“Kamu jangan salah faham kepada ayah. Ayah bukan mahu mencampuri urusan rumah tangga kamu. Tetapi siapapun kamu sekarang, kamu tetap anak ayah yang ayah pernah dukung semasa kecil, yang pernah ayah cium pipi dahinya. Kamu tetap anak ayah, yang ayah sayang. Ayah tidak mahu masa hadapan akhirat kamu tidak menentu. Apapun ayah hanya berusaha, hidayah itu tetap datangnya daripada Allah, dan semoga kita semua terus mendapat hidayah-Nya.”

Suasana kembali diam, dan saya mula membayangkan waktu itu abang meluru lalu memeluk ayah. Entah mengapa tiba-tiba mata saya menjadi panas, dan ada mula bertakung. Namun dalam masa yang sama, saya tetap mampu tersenyum.



7 comments:

Anonymous said...

Kita sering lupa........
Belajar membaiki kekhilafan diri..

Lobam said...

Hebat

Anonymous said...

Of all domesticated animals, dogs are the most loyal and loving of all.
Pajamas, bathrobes, dresses, sweaters, formal outfits for weddings, and costumes
(you can dress your dog as a lamb, a lion, a vampire or even buy him an Elvis jumpsuit)
can be found in stores and at discount prices on the Internet.
Dog Clothing for Dress Up Your Pet Day: Preparation.


Feel free to visit my web page - snow clearing Aberdeenshire

Anonymous said...

Hello! I know this is kinda off topic but I was wondering wjich blog platform are you usikng for this site?
I'm getting fed up of Wordpress because I've
had issues with hackers annd I'm looking at options for another platform.
I would be awesome if you could point me in the direction of a good
platform.

my homepage: dj gear sale

Anonymous said...

They do not want to pay crisis management firm for someone else's book.

In this way, a health public relations company can serve their clients interests.
Werner estimates JFR's annual backing from
Ford is $8 million 40 percent of the U. The appeal trial gripped attention on both sides
of the first things is, get that bureau number, when you hire
the services of a smart grid public relations firm, like Makovsky and Company.

Anonymous said...

Just wish to say your article is as astonishing. The clarity on your publish is simply nice and that
i can suppose you're knowledgeable on this subject.

Fine along with your permission allow me to snatch your feed
to keep up to date with forthcoming post. Thanks 1,000,000 and
please keep up the gratifying work.

Also visit my webpage; Deep House Cocktail From Ibiza Session 1

Anonymous said...

e cig reviews, e cigarette, e cig forum, e cigarette health, electronic cigarettes, smokeless cigarettes