Friday, September 29, 2006

cinta di dalam tin 1

Untuk apa sardin dalam tin itu di cipta?. Pasti untuk kemudahan. Juga untuk di simpan jika terjadinya darurat, kerna sifatnya tahan lama tapi tetap enak. Tapi yang paling utama kerna ia bersifat segera juga mudah. Atas itu aku gemar sardin dalam tin. Aku tidak perlu bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian. Hanya perlu bersenang-senang dahulu dan bersenang-senang kemudian.

Jika dulu, sebelum terciptanya sardin dalam tin, untuk menikmati rasa sardin, harus tangkapa ikannya di laut atau beli aja di di pasar. Lalu cari bahan-bahan masaknya, di adun dan di masak . Bila di hidang ia jadi hidangan yang menyelerakan dan berkhasiat . Hurm, mungkin hanya ini kekurangan sardin dalam tin, tidak terlalu berkhasiat, tidak juga terlalu mengujakan. Tapi, tetap beres. Hihihi.

Cinta hari ini juga begitu . Seperti sardin dalam tin. Bersifat segera juga mudah. Ngak perlu lagi, pergi ke kenduri kendara untuk sesi jeling-menjeling teruna dara. Ia bisa di dapati di mana-mana. Di toko, di jalanan malah paling ngetop , di internet. Hhihihi. Dalam kadar waktu yang segera. Memudahkan.

Ngak juga perlu lagi segala macam aturan kuno seperti ketika mahu memasak sardin tomato. Hanya jika punayi uang lebih, bisa beli yang punyai lebel yang kualiti, pembungkus yang cantik. Jika ngak punya uang, cukup sekadar yang kecil-kecil dan yang paling penting pastikan ia punyai logo halal (jika anda muslim). Jika ia kedai saudara sebelah ibu atau bapa, atau juga kenalan, bisa hutang atau percuma. Hehehe. Yang penting, ia segera, biar belum tentu khasiatnya. Tapi ia tetap mengenyangkan. Itu yang perlu. Hihihi

5 comments:

shenyeeaun said...

mengapa kata aku perlu siap ? haha...mengapa pula tiba-tiba terkaku ? what happening ?

dingin said...

ah,

aku tersalah eja.

siap=siapa

terkaku=erk, aku mikirin kamu orang Bugis, atau Jawa atau Boyan. Rupanya sebangsa dengan suki...hihihi

shenyeeaun said...

jangan salah tafsir lagi...

saya sokong suki bukan kerana sebangsa dengan saya tetapi bakat dan potensi yang ada pada dirinya

saya anti daniel lee ( bangsa saya juga )

haha...cina ke , melayu ke , india ke...semuanya rakyat malasyia

malas saya nak beza-bezakan

dingin said...

aku juga sebangsa dengan Suki..

bangsa Malaysia

hihihi

dingin said...

lupa,

maksud aku kamu punyai blog bertulisan Melayu. aku terkaku di situ.

itu aja.

wah.