Thursday, July 01, 2021

Untuk esoknya yang penuh cinta

 Saya sentiasa mengharapkan esoknya mampu saya jalani dengan penuh kebaikan. Penuh semangat dan juga penuh azam, dan penuh cinta.

Untuk saya itu semua sangat perlu bagi membuang semua kemalasan. 

Namun, tidak semua itu dapat terjadi. Biasanya, apabila esok tiba entah apa yang membuat saya merasa tidak bersemangat dan tidak mampu mendepani hari dengan penuh azam lagi cinta.

Tidak ada salah siapa-siapa juga, kerana ia datang daripada dalam diri. Saya tidak semangat kerana terlalu mahu membuat yang terbaik.

Pada akhirnya, fikiran yang lelah dahulu, dan semuanya ikut menjadi lelah. Semangat hilang, lelah yang datang.

Jadi sepatutnya bagaimana?

Saya tidak tahu. Mungkin seharusnya saya tidak memikirkan esok, tetapi memikirkan apa yang terjadi tadi. Memikirkan bahawa itu semua boleh saya perbaiki. Memang ada yang kurang tetapi ia bukan sesuatu yang perlu saya salahkan diri. Ia adalah sesuatu yang perlu saya perbaiki dengan hati dan fikiran yang kuat.

Menyalahkan diri sendiri tidak akan membuat fikiran dan hati menjadi kuat, malah membuatnya lemah. Dan paling utama, yang terjadi sudah terjadi. Di hadapan hanya ada jalan taubat sekiranya dosa, dan jalan memperbetulkan, sekiranya silap. Masuki sahaja mana-mana ataupun, masuki kedua-duanya.

Tidak ada jalan untuk menyalahkan diri sendiri, tidak ada jalan untuk menyalahkan orang lain. Itu semua hanya membuat fikiran lelah, dan esoknya bangun tidak ada semangat yang singgah.

Ya, perlu tidur untuk esoknya yang perlu semangat dan penuh cinta.

No comments: