Thursday, July 08, 2021

Berkawan dengan air mata

Saya dan air mata bukah sesuatu yang asing. Mudah juga air mata tumpah apabila terkenangkan keluarga, tidak kira atas alasan apa pun.

Malah saya sentiasa mengelak menonton drama ataupun filem tentang keluarga, tentang ibu ayah, tentang anak, tentang kasih sayang haiwan. Semua itu akan membuatkan air mata saya mengalir laju.

Semalam saya perasan sesuatu, senarai yang membuat air mata saya tumpah kini bertambah dan ia sangat aneh untuk saya.

Kerana ia hanya pada kata-kata pujian. Orang yang memuji kebaikan keluarga kita, mengenang kebaikan kita terhadap mereka.

Itu sudah memadai untuk membuat saya rasa pilu.

Entah.

Mungkin kerana saya sedar diri ini banyak celanya. Kalaulah mereka tahu.

Semoga sahaja kebaikan yang mereka ucapkan itu benar-benar adanya.




Sunday, July 04, 2021

luka yang melupakan kita

Yang sakit tentang melupakan adalah, ia tidak mampu untuk melupakan.

Melupakan bukan hal yang semudah menyarung selipar. Ia bukan hal yang sifatnya fizikal.

Ia sesuatu yang berkaitan dengan fikiran juga hati. 

Berusaha melupakan tidak ada jaminan ia akan berjaya. Untuk hal lain, hasil tidak akan mengkhianati usaha.

Tetapi untuk hal melupakan, hasil sentiasa mengkhianati usaha. Kecewa adalah teman untuk mereka yang berusaha melupakan.

Jadi jangan melupakan. Ia tidak mungkin berjaya.

Yang berjaya adalah menyibukkan fikiran dengan perkara lain. Apa sahaja asalkan fikiran kita tidak punya waktu bagi mengingati perkara yang melukakan.

Atau berusaha sahaja pada masa hadapan bagi mencipta situasi yang lebih bahagia. Sehingga hal yang melukakan itu apabila teringat ia tidak menjadi apa-apa lagi dalam hati juga fikiran.

Melupakan bukan tentang hal yang mudah ataupun susah. Ia adalah tentang memperbaiki masa hadapan agar ia lebih baik daripada masa lalu yang menyaksikan luka.

Kerana kita tidak mungkin melupakan luka. Hanya luka yang melupakan kita dan akan terus melukai seperti ia tidak pernah kenal hati yang sudah sobek ini.

Saturday, July 03, 2021

mencuba untuk bohong

Itu dosa sebenarnya. 

Dan untuk urusan harian bohong itu tidak ada alasan yang kukuh untuk melakukannya.

Hanya dalam perang ia menjadi sesuatu yang harus.

Ada juga ustaz maklumkan bohong itu terpaksa sekiranya mahu mendamaikan antara dua pihak.

Namun ada juga bertanya bagaimana sekiranya ada yang bertanyakan tentang masa silam kita, sedangkan masa silam itu penuh dosa. Menceritakannya juga jatuh kepada dosa. Adakah boleh berbohong?

Kata ustaz tidak perlu bohong. Cukup sekadar berkata, itu bukan urusan kamu.

Ya, untuk lelaki dan perempuan yang punyai masa silam yang penuh noda tidak perlu menceritakan semua itu pada pasangan, atas alasan apapun. Walau kerana mahu jujur dengan pasangan.

Jujur bukan rahsia kebahagiaan rumahtangga. Pandai menyimpan rahsia itulah petua kebahagiaan rumah tangga.

Bukan bermakna meminta berbohong kerana itu tetap dosa. Cuma minta, jangan terlalu bercerita hal yang tidak perlu.

Cuba sahaja fikirkan begini, anda mencuba bohong tetapi tidak mahu bohong. Pasti jawapan anda akan lebih kreatif. Tidak jatuh pada kawasan bohong, tidak juga membocorkan dosa masa lalu.

Begitulah kira-kiranya. Seeloknya, kita jangan bertanya tentang masa lalu sesiapa pun. Kerana ia hanya membuat mereka rasa bersalah. 

Masa hadapan adalah tujuan. Masa lalu simpan sendiri untuk rujukan.

Friday, July 02, 2021

Cinta untuk suatu tempoh hayat

Dahulu ketika masih belum bernikah, selalunya tidak akan ada yang boleh membuatkan saya berani sekiranya mahu menyatakan cinta kepada seseorang.

Datanglah belasan orang memujuk dan memberi kata-kata semangat, tetap saya tidak akan berani.

Biar puluhan buku tentang motivasi yang saya baca tetap tidak akan mampu membuatkan mulut saya berani menyampaikan rasa hati ini kepada perempuan itu.

Terlalu rendah diri sebenarnya.

Tidak yakin langsung cinta akan diterima.

Yang mana pada waktunya itu saya fikir itulah yang terbaik untuk saya.

Kerana apabila cinta diterima apa seterusnya? Saya tidak punya kerja, tidak juga punya wang.

Tidak punya apa-apa.

Cinta tidak pernah cukup sekiranya ia mahu dinamakan cinta sejati.

Ia perlu kepada perkara-perkara lain untuk berkhidmat dengan penuh kasih kepada cinta.

Ya, cinta sejati memang sepatutnya begitu kerana itulah namanya tanggungjawab.

Cinta tanpa tanggungjawab itu hanya cinta untuk suatu tempoh waktu.

Cinta dengan tanggungjawab pula adalah cinta untuk suatu tempoh hayat.

Jadi untuk anak muda, bersyukurlah ketika cintamu ditolak pada saat kamu tidak punya apa-apa, kerana ia menyelamatkan mu daripada cinta yang sekejap 

Thursday, July 01, 2021

Untuk esoknya yang penuh cinta

 Saya sentiasa mengharapkan esoknya mampu saya jalani dengan penuh kebaikan. Penuh semangat dan juga penuh azam, dan penuh cinta.

Untuk saya itu semua sangat perlu bagi membuang semua kemalasan. 

Namun, tidak semua itu dapat terjadi. Biasanya, apabila esok tiba entah apa yang membuat saya merasa tidak bersemangat dan tidak mampu mendepani hari dengan penuh azam lagi cinta.

Tidak ada salah siapa-siapa juga, kerana ia datang daripada dalam diri. Saya tidak semangat kerana terlalu mahu membuat yang terbaik.

Pada akhirnya, fikiran yang lelah dahulu, dan semuanya ikut menjadi lelah. Semangat hilang, lelah yang datang.

Jadi sepatutnya bagaimana?

Saya tidak tahu. Mungkin seharusnya saya tidak memikirkan esok, tetapi memikirkan apa yang terjadi tadi. Memikirkan bahawa itu semua boleh saya perbaiki. Memang ada yang kurang tetapi ia bukan sesuatu yang perlu saya salahkan diri. Ia adalah sesuatu yang perlu saya perbaiki dengan hati dan fikiran yang kuat.

Menyalahkan diri sendiri tidak akan membuat fikiran dan hati menjadi kuat, malah membuatnya lemah. Dan paling utama, yang terjadi sudah terjadi. Di hadapan hanya ada jalan taubat sekiranya dosa, dan jalan memperbetulkan, sekiranya silap. Masuki sahaja mana-mana ataupun, masuki kedua-duanya.

Tidak ada jalan untuk menyalahkan diri sendiri, tidak ada jalan untuk menyalahkan orang lain. Itu semua hanya membuat fikiran lelah, dan esoknya bangun tidak ada semangat yang singgah.

Ya, perlu tidur untuk esoknya yang perlu semangat dan penuh cinta.

Wednesday, June 30, 2021

Bawalah luka

 Selalunya yang dikatakan luka itu adalah apabila hati mengharap tetapi harapan itu dipatah-patahkan oleh takdir.

Dikatanya cinta tidak memihak. Sedangkan realiti, cinta itu sangat neutral. Tidak memihak kepada sesiapa kerana cinta itu adalah apa yang terjadi dalam hati sendiri. Ia bukan apa yang terjadi di hati orang lain. 

Hati orang lain, cintanya sendiri. Tidak akan berkait dengan kita sekiranya dia tidak suka kepada kita. 

Terlihat semudah itu, dan realitinya memang semudah itu. Tetapi apa yang membuatnya sukar?

Kerana kita manusia tidak akan pernah tahu cara yang tepat bagi merawat luka akibat harapan yang patah-patah tadi.

Memang tidak ada cara yang tepat, kerana cara merawatnya adalah sebelum luka itu sendiri terjadi. Bukan semasa ia terjadi atau sudah berlaku.

Jauh-jauh hari sebelum terluka, ada yang sudah menyerahkan seluruh hatinya kepada yang Maha Esa. Jadi pada ketika harapannya patah, dia memang luka tetapi ubatnya sudah dia ada. Pulihnya cepat.

Ada pula yang selepas hatinya patah, baru mencari ubat dan ketika itulah semuanya terasa sukar. Ada yang demam ada yang sakit, tetapi mujur pada akhirnya sembuh juga.

Ada yang lukanya tidak pernah sembuh tetapi tetap mampu hidup seperti biasa. Dia membawa luka itu bersama sepanjang waktu. Tidak ada apa-apa juga. Kerana harapan baru bukan tentang menjadi orang yang baru. Tetapi upaya untuk kehadapan tidak mengira baru ataupun lama, sembuh ataupun masih luka.

Jadi sekiranya masih tidak mampu memaafkan, tidak mampu melupai, dan masih terluka, itu biasa. Itu bukan tanda tidak ada harapan, tetapi itu tanda cinta kita dan cinta orang itu tidak bersatu. Tetapi cinta tetap kita ada dan punya. Tidak pernah hancur. Yang hancur hanya harapan lama, harapan dengan si dia.

Bawalah luka, tetapi jangan lupa, cinta itu masih ada dalam hati. 


Tuesday, June 29, 2021

Pelangi bukanlah hadiah selepas ribut

 Pagi tadi, saya hantar anak saya ke Bengkel Sains.

Semasa di dalam kereta, dia kata, "Papa, tengok tu, ada pelangi. Lama Caca tak nampak."

Mata saya mengikut arah telunjuknya. Di hadapan sana ada pelangi. Tidak dalam lengkung penuh, hanya kaki pelangi sahaja terlihat warna2 indah. Tetapi itu cukup untuk menerbitkan senyum.

"Apa jadi kat sana?" tanya saya.

"Air terkena matahari."

"Maknanya di sana ada hujan."

Dia diam, terus memerhati pelangi, dan saya diam termenung. Saya tersentak dengan kata2 saya sendiri.

Ternyata selama ini, tafsir saya sendiri tentang pelangi itu tidak sepenuhnya benar. Saya sering mengikut untuk menuliskan 'pelangi' itu adalah hadiah selepas terjadinya 'hujan ribut'.

Sedangkan pelangi itu, adalah lebih hampir kepada lambang kesabaran dan kesyukuran berbanding bahagia itu sendiri.

Ini kerana pada ketika melihat bahagianya manusia, dan hati kita bertanya, "Apa yang terjadi di sana?"

Mungkin sahaja jawapan yang muncul, mereka saling cinta, saling faham mengerti, dan saling doa mendoa.

Sedangkan hakikatnya, yang terjadi adalah kesabaran dan syukur manusia. Kita ini manusia tidak ada yang lepas daripada masalah, tidak lepas daripada silap juga kelemahan.

Lalu perlu kesabaran untuk berperilaku cinta, perlu syukur hati untuk saling mengerti, dan pasti lebih sabar juga syukur untuk sering doa mendoa.

Pasti, perlambangan itu lebih adil untuk semua manusia. Kerana mereka yang hancur hatinya, musnah hubungannya, hilang harta dan rakan, yang berada pada titik rendah keyakinan kerana tidak punya kerja, tidak akan punya lagi kata saling cinta, saling memahami, tetapi masih punyai kata untuk kesabaran dan syukur.

Punyai sabar dan syukur itu sendiri adalah bahagia.

Juga, pelangi tidak perlu terlihat penuh, untuk tampil manis, cukup sekadar warna indah pada kaki pelangi. Kerana kita memilih untuk melihat yang itu, dan kita mampu.

Hidup kita juga begitu. Tidak semua perkara kita perlu melihat keseluruhannya. Ada perkara cukup kita lihat yang indah-indahnya, dan kenang manis-manisnya.