Thursday, October 12, 2006

merenung awan hitam.

Cinta itu diturunkan kepada perempuan untuk dia bahagia, diturunkan kepada lelaki untuk dia bahagia. Itu yang aku fahami dengan sesungguhnya. Apabila cinta yang di turunkan kepada perempuan itu hanya menjadi derita, cinta yang diturunkan kepada lelaki itu menjadi duka. Aku mula bertanya kenapa. Ini yang aku masih tidak mampu untuk fahami.

Mungkin aku terlupa, bahawa apa sahaja yang hadir di dunia ini adalah sifatnya sebagai ujian. Apa sahaja. Cinta juga begitu. Mungkin aku perlu melihat cinta itu bukan lagi sebagai satu kebahgian, tidak pula satu penderitaan agar aku bisa bersedia untuk apa sahaja yang terjadi dalam cinta. Namanya juga ujian. Jika ujian tidak akan mudah, pasti ada liku-likunya. Terkadang cinta itu membahgiakan, terkadang ia melukakan.

Mungkin dengan aku melihat cinta itu hanyalah sebagai satu alat ujian yang di turunkan tuhan untuk hamba-hambaNya, maka aku bisa mendepani persoalan cinta dengan minda terbuka. Tidak sekadra berfikiran sempit mengatakan cinta seharusnya bahagia. Harus sedia bila waktu akan tiba derita. Dengan segera bersedia, aku harap aku lebih mudah untuk menghadapi ujian itu, lebih tenang dan bisa pas ujian. Biar tidak cemerlang, setidak-tidaknya aku tidak perlu lagi berpuisi duka merenung awan hitam yang melindung bulan.

14 comments:

azim said...

peh! lega rasanya.... kau menulis semula tentang cinta. kusangka kau sudah mula jadi penulis koran....

putehseroja said...

azim,

baguslah si dingin ini menulis mengenai koran di bulan ramadan yang mulia ini...

sekurang-kurangnya dia masih cintakan agamanya...

muahahahhahahah

Anonymous said...

koran tak sama dengan Al-Quran lorr....

~~itu aku~~

kingbinjai said...

semua perkara yang di turunkan kepada kita adalah untuk kita bertakwa kepadaNya

tgazfa said...

Qoran= suratkhabar kan?

Anonymous said...

Qoran= suratkhabar kan?

YA betul!!!!!! heheh

~~itu aku~~
(menyibuk je aku ni, macam blog sendiri plak)

Yani said...

apasal aku bengang dengan kamu??!!! apasal pandangan kamu tentang cinta semuanya aku setuju... arggg.. kekadang rasa bengang bila ada org lain yang lebih memhami erti cinta...nyway.. thanks dingin...

puteh seroja said...

koran=suratkhabar?

tak paham eden...

muahahhahaha

azim said...

waduh..kukira semuanya mengerti bila aku sebutkan tentang 'koran'.
koran itu adalah perkataan indonesia untuk 'suratkhabar', bukannya kitab suci al quran.
dingin ini menulis tentang sinema dan ekonomi sebelum ini, itu yg membimbangkan aku...

azim said...

seperti yg aku nyatakan dalam entri di blogku, cinta itu tidak kekal selamanya. cinta itu bukankah cuma dan datang dan akhirnya akan menghilang? (adakah aku cuba promo tajuk blogku?)
yang kekal, bila rasa cinta itu bertukar jadi perasaan sayang, yg mana kita akan menerima hakikat seadanya, samada datang baik atau buruk si dia, dia itu tetap kekal di hati.

arianna adrizal said...

kalau aku bisa fahami segala...

Anonymous said...

mmm...
tuan ni saya rasa ada masalah percintaan ni...
Tuan tidak berani untuk meluahkan isi hati tuan kepada yang dicintai.'
Saya cuma kaget... perkara ini lambat laun akan memakan diri tuan.

dingin said...

azim,

terkadang aku suka terlihat pandai

hihihii

...

namun,

sebetulnya aku lebih senang bicara soal yang dekata dengan hati,

iaitu cinta, kerna ia senang dirasa dan bisa dimengerti

...

hurm,
utk yg lain terima kasih

..

aku sebetulnya lebih bermasalah dalam soal uang dari soal cinta

hehehe

Anonymous said...

Anonymous said...

mmm...
tuan ni saya rasa ada masalah percintaan ni...
Tuan tidak berani untuk meluahkan isi hati tuan kepada yang dicintai.'
Saya cuma kaget... perkara ini lambat laun akan memakan diri tuan.

===> Tuan ini mungkin telah melakukan segalanya cuma... orang yang dicintai terlalu bodoh dan pasti orang itu akan kehilangan dirinya.

Tuan, kalau ada peluang bercinta lagi, harus pandai membaca psikologi perempuan, yang mana bukan semua perempuan itu terlahir untuk menjadi sama seperti perempuan2 yang lain.

Kebahagian sudah terlalu hampir padamu. Aku percaya

~~Bukan Aku~~