Sunday, October 29, 2006

jika kecewa dalam berdoa

Untuk iman yang biasa-biasa dan apatah lagi iman yang lemah seperti aku ini pasti susah untuk mengerti mengapa doa ngak termakbul, mengapa solat hajat ngak tertunai. Mungkin secara teori ilmu, masih bisa difahami. Bahawa doa ngak dimakbul oleh Allah kerna Allah mahu menguji sejauh mana iman kita, mahu melihat apa iman kita ini tahan uji dengan kesusahan dengan kekecewaan dan kesedihan. Allah juga suka melihat hambaNya berdoa, atas kerna itu Dia akan menahan doa hambaNya itu dari termakbul kerna Dia suka melihat kita terus berdoa kepadaNya.

Itu yang aku bisa bilang sama hati juga bisa bermain di bibir. Namun jika menjengah jauh ke dalam dasar hati, segala teori ilmu tersebut tidak mendasari sedikit pun dasar hati aku. Mudahnya ilmu tidak tidak tercerna di hati aku untuk menjadi zat. Hanya bisa menjadi perhiasan di permukaan. Atas sebab itu, aku mudah untuk berasa kecewa jika doa aku tidak termakbul, solat hajat aku tidak tertunai. Mungkin ilmu itu tidak tercerna kerna hati aku ini sendiri. Hati aku beranggapan bahawa, aku wajib meminta segala yang baik-baik aja, seperti kesihatan, kekayaan , cinta dan keimanan agar hidup aku bisa BAHAGIA. Aku mencari KEBAHGIAN hidup.

Aku lupa, bahawa tujuan hidup aku di dunia ini, tujuan aku berdoa macam-macam, bukan untuk mencapai maksud BAHAGIA. Tapi tujuannya adalah untuk mendapat KEREDHAAN ALLAH. Kerna hanya itu tujuan utama kita hidup di bumi ini. Mencapai KEREDHAAN ALLAH. Bahagia itu tidak sama dengan Redha. Jadi oleh itu kita bisa melihat banyak sekali orang kafir yang bahagia hidupnya, tapi adakah ia bermaksud Allah udah redha dengan orang-orang kafir itu. Kita juga sering mendengar segala kepayahan nabi-nabi dan rasul-rasul terdahulu dalam menyebarkana agama Allah, di hina dan di sakiti, hidup mereka tidak ada kebahagian, namun mereka itu di redhai Allah. BAHAGIA itu tidak semestinya di redhai, namun apabila kita udah diREDHAI, kita bisa memperoleh kebahgian itu, biar tidak luaran tapi dalaman hati kita.

Lalu jika doa aku itu tidak makbul kenapa aku harus kecewa, doa tidak tertunai bukan bermaksud Allah tidak Redha dengan hidup aku dan doa yang termakbul bukan pula bermaksud Allah udah redha dengan aku. Tapi segala-galanya adalah kententuan Allah, dan aku sebagai hamba tidak layak untuk merasa kecewa jika doa tidak termakbul, kerana dengan merasa kecewa aku sebetulnya seolah-olah memerintah Allah dengan menyuruh Dia mengabulkan doa aku. Sedangkan aku ini hanya hamba, dan jika aku begitu, jelas aku ini udah derhaka. Aku sebagai hamba hanya bisa meminta dan merayu. Hindarkan rasa kecewa dengan menanamkan dalam hati aku bahawa KEBAHGIAN bukannya yang utama tapi yang utama adalah REDHA NYA.

Hingga kini, aku masih kecewa dan jelas sekali, aku masih meletakkan kebahgian itu sebagai asas dalam hidup aku. Semoga aku bisa berubah dan semoga aku bisa di redhai oleh Nya.

4 comments:

azim said...

sejak aku dilanda kesedihan baru-baru ini, aku banyak berdoa, memohon dlam solat hajatku. lebih-lebih lagi, di bulan ramadhan yang lepas, kesempatan berdoa tidak aku lepaskan.
kau tahu, di awalnya aku tekun dan rajin berdoa, dan secara tiba-tiba aku jadi kecewa. aku rasakan allah tidak dapat menunaikan apa yang aku inginkan. aku tidak lagi sekerap dulu meminta lagi.
tapi akhirnya aku sedar sendiri. mungkin apa yang kudoakan dan aku minta itu bukan di bawah keredhaanNya. maka itu, tiada apa-apa yang berlaku. dari kesedaran itulah, aku jadi tekun semula. dan akhirnya di penghujung ramadhan, Allah menunjukkan satu tanda yang segala doaku sejak dari mula DIA berkati. aku bersyukur akhirnya, kerana Allah masih lagi ambil peduli manusia yg sememangnya memerlukan penunjukNya.
kesimpulannya, keredhaan Allah dengan apa yang kita minta itulah yang menentukan samada Allah dapat menunaikan permintaan dalam doa kita. Mungkin Allah tidak memberinya kerana sebenarnya ada hikmah yang terkandung dalam peristiwa yang berlaku dalam hidup kita. DIA yang maha mengetahui!

dingin said...

terkadang,

kita berdoa untuk mengubah takdir yang udah berlaku dan tersurat,

sedangkan kita udah percaya takdir iu tetap takdir, ngak bisa berubah.

kenapa kita (lebih2nya aku)

tidak berdoa supaya kita (lebih2nya aku) lebih sabar dalam menghadapi takdir...

pasti lebih mudah termakbul (barangkali, jika syarat2nya cukup..hihihi)

Anonymous said...

mungkin hakikatnya Dia telah mengmakbulkan doa kita dengan cara tidak memberikannya apa yg diminta kerana mungkin yang terbaik menurut kita..belum tentu menjadi yang terbaik menurutNya.....

Farah Azmi said...

beautiful entry... sy paling suka dis one! such an eye-opener