Tuesday, October 31, 2006

hati ini pedih

Aku merasakan, kepedihan yang paling aku khuatiri, ialah kepedihan hati. Kerna kepedihan hati itu ubatnya bukan bisa didapati difarmasi, tidak juga bisa didapati dari barisan ubatan mujarab MLM. Hihihi.

Kepedihan hati untuk aku biasanya berkait dengan manusia lainnya. Jika manusia itu, menghina aku, menuduh aku atau juga menganiyai aku, aku akan merasa pedih kerna rasa kecewa,terhina juga rasa diperdaya. Untuk memadam kepedihan, aku bisa meneriak marah kepada manusia yang menghina, bisa juga menonjok muka manusia yang menuduh. Tapi ia hanya untuk kesan sekejap, kerna perbuatan aku tadi umpamanya menelan aspirin untuk sakit lanser. Pasti rasa sakit itu akan hilang sebentar, namun sakit kanser akan kembali dan bisa terus membunuh jika terus-terusan menelan aspirin tanpa perubatan yang lebih serius (baca : mahal dan payah)

Untuk itu, aku dengan bisa-bisa akan kembali merasa pedih dihati sehari atau mungkin sesaat selepas meneriak atau menumbuk muka manusia yang memedihkan hati aku tadi. Puasnya hanya seketika, malah jika terlebih, bisa jadi mudarat yang lebih besar pula. Mungkin aku akan ditambah pedih lagi muka atau tubuh , juga lebih-lebih lagi di hati. Namun, ini bukan sebetulnya pedih di hati yang aku merasa betul-betul pedih. ini pedih yang aku masih bisa tersenyum di bibir biar tidak di hati.

Pedih yang aku betul-betul khuatir ialah, aku secara sengaja atau tidak, udah melukakan , memedihkan hati manusia-manusia yang aku sayangi, aku kasihi. Aku merasa terlalu pedih kerna aku harus pula, merasai pedih orang yang aku kasihi itu. Ditambah pedih hasil dari rasa menyesal aku.

Lalu untuk kedua-dua rasa pedih tersebut. Aku terkadang bersalah untuk mendapatkan ubatnya. Kerna dalam satu posisi, aku terpaksa memberi, di satu posisi aku pula terpaksa merayu.

Untuk pedih hati yang disebabkan oleh perlakuan manusia lain terhadap aku, untuk mengubati pedih hati, aku terpaksa memberi maaf. memaafkan semua salah menusia itu dan redha atas apa yang berlaku. Dengan itu,tiada lagi api amarah yang memanggang hati.

Bagi pedih hati yang disebabkan oleh perlakuan melampau aku terhadap manusia yang aku kasihi pula, aku tidak mampu memberi maaf, malah aku pula yang terpaksa merayu maaf. Agar aku bisa tenang pada malamnya, tanpa duri sesal yang mencucuk.

Jika aku dilukai, aku tahu ubatnya hanya maaf, namun aku sukar untuk memberi maaf kerna aku lagi suka menurut nafsu, ironinya jika aku pula yang melukai, aku pula yang terkial-kial untuk merayu maaf, biar aku tahu, aku sukar untuk diberi maaf. Untuk itu, aku bisa pasti kenapa hati aku sentiasa aja pedih, aku sukar memberi maaf, sukar pula diberi maaf. Ini belum lagi berkenaan maaf dari tuhan yang aku belum pohon. Aduh. Hati ini benar-benar pedih.

5 comments:

kingbinjai said...

ooo ooo template raya!

Anonymous said...

salam..
1st time baca blog nih..nampak menarik....
adalah sesuatu yg pelik bile org yg lahir n membesar kat malaysia tapi sgt mahir n lbey suke berbahasa indonesia..hehe
tapi itu bukan ukuran pada kebaikan hati dan penilaian ALLAH terhadap hambaNya...

hmm...senyum..senyum itu sedekah..kalau kita ikhlas dalam senyuman kita..insyaALLAH pahala yg kita perolehi..senyumla semanis mungkin kerna senyuman yg manis itu bisa membuat insan2 d sekeliling kita merasa senang dgn kita..

mm..en dingin(boleh sy pnggl cmni?)
soal kemaafan tu mmg ssah..rmai insan spt en dingin....

tp jgnlah mudah kecik hati..kita ni kan hamba..bayangkan kalo ALLAH berkecik hati ngn kita...n xnak bg kemaafan pada kita...apa jd kat insan2 yang dosanya menggunung tggi mcm saya ni...

wallahu`alam

sayounara~~

puteh seroja said...

semoga Allah mengampunkan dosa2 mu Ali...

Hati aku juga pedih.. masih pedih... sentiasa pedih....

Sama-samalah kita belajar memaafkan dan melupakan...

p(^_^) <-- senyum selalu macam aku!

dingin said...

raja,

aku tidak mamapu untuk baju raya

setidak2nya aku mampu untuk templete ini,

hihih

...

anonymous,

saya mmg kecik ati dgn diri sy,

pasal sy byk dosa.

ish

...

puteh,

bak mai pic, aku nak gak tgk ko senyum2

hihihi

puteh seroja said...

p(^_^)

nah pic aku sedang menongkat dagu....

nih tak senyum lagi... baru mata yg tersenyum...

dah loor tu ali,...
pi buat keja yg berfaedah sket!

baca Al-Quran ke, hadis ke... dapat sket pahala.. jangan borak2 kosong camni!

p(~_~)q