Monday, October 09, 2006

berdiri di simpang, menanti lampu hijau.

Dalam memilih aku merasa itu satu hal aku paling tidak suka. Kerna hal memilih itu terjadi bila terkumpulnya yang terbaik dalam hidup aku tetapi aku tidak mampu mengengam perkara itu sekaligus. Lantas harus aku memilih untuk menggengam yang mana hati aku pilih, membuang yang mana hati aku tidak mahu, biar hakikatnya, semuanya indah lagi elok.

Untuk hal-hal seperti ini, aku biasanya sendiri dulu, cuba untuk bertanya pada hati. Apa sebetulnya kehendak hati. Kemudian cuba pula melihat pada pilihan yang ada. Biasanya, kehendak hati mengatakan, semua pilihan yang ada itu adalah kehendak hati dan ini merungsingkan aku.

Aku cuba lagi bertanya pada hati, jika semuanya adalah kehendak hati, bagaimana pula dengan upaya aku. Apa aku bisa menampung segala ongkos yang terbit dari pilihan aku. Lagi sekali, jawapan hati merungsingkan aku. Aku bisa untuk mengongkosi semua pilihan tadi. Tidak ada yang terlalu tinggi, tidak ada yang terlalu besar dan tidak ada yang terlalu mahal bagi aku tanggung.

Ketika semuanya hanya berdepan jalan buntu, mungkin doa satu-satunya pilihan yang ada dan ini aku memang laksanakan. Kerna hanya DIA yang tahu apa yang tebaik untuk aku. Tapi mungkin kerna hati aku ini hitam, maka petunjuk itu aku tidak bisa peroleh kerna hati yang hitam tidak bisa melihat, aku umpamanya hilang keistimewaan. Jadi awas dengan hati kalian, kerna bisa-bisa aja seperti aku, hilang kesitimewaan. Hehehe.

Aku dalam keadaan ini, hanya ada satu pengukur yang bisa membantu. Iaitu masa. Untuk setiap pilihan yang ada aku harus mengukur masa yang aku punya untuk aku bisa memiliki setiap pilihan itu. Biasanya masa tidak pernah sama. Pasti punyai titik-titik nol yang berbeda-beda. Ini yang aku suka tentang masa. Ia bisa jadi pengukur.

Untuk memudahkan penilaian aku terhadap pilihan yang ada, aku cuba memberi pilihan itu dengan sebatang lampu isyarat. Aku akan letak di hadapan pilihan aku. Ia menandakan masa. kerna pilihan itu umpamanya persimpangan yang punyai lampu isyarat dan tidak mungkin lampu isyarat itu akan menyala hijau serentak bagi kedua-dua persimpangan itu. Pasti jika ia merah, yang satu lagi akan hijau dan juga sebaliknya.

Aku terus terang mengatakan cenderung untuk memilih yang mana hijau dulu. Kerna aku tidak suka menunggu disimpang. Aku tidak punyai masa, hidup kita singkat. Setiap detik yang berlalu bermakan semakin hampir dengan kematian. Jadi dengan pilihan yang ada tadi, aku harus memilih pilihan yang mana aku bisa perolehinya dengan cepat. Tanpa perlu menunggu di di persimpangan yang panas atau berjerebu. Hehhe.

Untuk pilihan yang aku lepaskan suka aku menyatakan bahawa, kamu tetap pilihan aku yang hebat, yang indah tapi harus kamu fahami, aku ini manusia yang hanya sementara hidup di dunia. Banyak lagi perkara yang aku harus usahakan selain dari mengejarmu. Banyak lagi hal yang aku perlu bereskan sebelum aku kembali kepadaNya. Jadi, jika bermakna pilihan yang tidak terpilih tadi berduka, aku memohon ampun. Aku ulang, kamu tetap pilihan yang terbaik yang pernah aku jumpa, kerna bisa membuatkan aku menunggu di simpang yang panas dan berjerebu tadi hanya untuk menunggu lampu merah mu menjadi hijau. Sayang, ia ngak kunjung hijau.

3 comments:

azim said...

jadi kesimpulannya begini :

dalam pilihan yg banyak di hadapan kita, kita yang harus memilih apa yg kita mahu. mungkin pada kamu, dingin, yang dipentingkannya cuma masa. maka siapa yang sudi memberikanmu cinta dalam masa terdekat ini, pasti akan kau serahkan jiwa dan raga untuk kebahagiaan cinta.
tapi padaku untuk hal cinta, aku tetap menunggu seseorg yg hadir dengan keikhlasan hati, walaupun aku terpaksa menunggu dalam panas dan menghidup asap kenderaan serta jerebu kotor di persimpangan jalan.

dingin said...

baca perenggan awal,

bagi aku, pilihan adalah,
keindahan yang terkumpul,

bukanya keindahan yang bercampur dengan noda hitam.

segalanya bersih dan hanya ada keindahan.

..

tatkala semua cara udah tidak akua sanggupi,

aku pilih waktu,
untuk menjadi sayap aku,
dalam terbang ke bintang pilihan.

azim said...

aku tahu tentang apa maksudmu. cuma mungkin pandanganku telah kusempitkan lagi dengan kehendak utk mencari sesuatu yg kucari.
mungkin saja nanti, aku dipersembahkan dengan pelbagai keindahan suci bersih yang bisa aku pilih mengikut mauku, tapi seperti kataku tadi, keindahan yg berladaskan keikhlasan jiwa yg jadi keutamaanku.
mungkin aku belajar dari kesilapan lepas, maka aku jadi manusia pemilih. :)