Sunday, October 08, 2006

celanaku cukup-cukup muat.

Aku teringat, seorang teman menegur aku.

"eh, kamu ngak make tali pinggang?" sambil dahinya dikerutkan.

Aku terdiam sebentar memikir. Celana aku ini sebetulnya udah cukup-cukup muat. Jadi kerna itu aku kira tali pinggang itu hanya akan menyusahkan aku nanti. Mungkin belum lagi di ranjang, tapi setidak-tidaknya semasa sedang gawat di tandas. hehehe. Prosesnya bertambah. hik.

Namun, dari peristiwa itu aku kembali memikir, kenapa teman tadi beri aku persoalan itu. Mungkin dia udah terbiasa ngeliat aku memake tali pinggang atau bisa juga dia punyai fikiran, tanpa tali pinggang, kekemasan itu ngak sempurna. Dari hal itu, aku ternampak kurang disiplin.

Dari hal ini menyatakan bahawa, fungsi fizik tali pinggang (selain dari fungsinya sebagai cambuk ntuk anak-anak) itu sebetulnya ngak besar berbanding fungsi yang tersembunyi. Tali pinggang itu berfungsi menjadi ukuran disiplin, ukuran kekemasan. Juga bisa jadi ukuran kemewahan dan identitas. Jadi, apabila ini terjadi, tanpa talipinggang, sebenarnya kita udah menolak segala bentuk fungsi yang tersembunyi tadi. Kita menolak dari terlihat kemas, menolak dari diketahuai identitas dan menolak untuk mendedahkan status sosial kita. Penolakkan ini sebetulnya yang membuatkan orang sekeliling kita hairan. Hairan mengapa kita menolak untuk menjadi kemas, disiplin juga untuk menonjol. Apa yang ingin kita buktikan. Cuma persoalan yang terlontar dari hati mereka diterjemahkan berbeda oleh lidah . Lalu hanya pertanyaan biasa yang terlontar.

"eh, kenapa ngak make talipinggang?" hanya itu soalannya.

Jadi, untuk diri aku, sentiasa pake talipinggang bila mau ke kantor. Kerna dengan hanya cara memakai talipinggang, aku tidak terlalu menyeksa perasaan teman-teman aku. hihihi. Mungkin perempuan juga sama, cuma alatan aja berbeda. Itu ngak pasti, mungkin handag, bisa juga brouch. Apa pun, mungkin kita perlu cuba untuk melihat fungsi sampingan itu lebih bernilai dari fungsi asalnya sesuatu perkara, biar ada waktu kita udah tidak memerlukan lagi fungsi asal tersebut. Hehehe

9 comments:

kingbinjai said...

saya dulu ngak suka memake tali pinggang. sekarang ini udah jadi tabiat pula.

auntylela said...

Apahal bapak boleh sesat jalan masuk sastera laman haiku hari ini?
Apa-apa pun kami welcome kamu di sana.

dingin said...

aku mau belajar tanku

hhihi

dingin said...

king,

pasti talipinngang kaum ada


lambangnya mahkota
hihihi

fosilmitra said...

Assalamu'alaikum wbt ali...

Awat hang kena banned nie?... Asai depa dok kejam sgt wat hang lagu nie?!... Sabar yer... kalau boleh pasni hang buat jahat lagi... kekeke...

p/s: Jgn mare arr... semoga lekas masyuk kembali.

azim said...

hidupku sekarang ini memerlukan aku memake talipinggang... kerana tanpanya, pasti aku akan jadi separuh bogel. pasti seluarku akan jatuh ke buku lali!
dan kukira, aku harus menebuk lubang pada talipinggangku.. tampak lubang terakhir itu tidak mampu memegang seluarku ke pinggang lagi!

tgazfa said...

:-)

mUnies said...

hehehehe

dingin said...

waalaikumsalam,

aku kene banned kerna ku ini jahat da ini biasa,

ehehhe

..

seprti yang aku suka bilang di bibir

'hadapi dengan senyuman'.

..

aku akan terlepas 14hb nanti,
dan,
bila ia hadir,
kalian pula yang terpkasa berkata,

'hadapi dengan senyuman'

hehhe