Sunday, July 02, 2006

tersenyum untuk aku...

Malam tadi ketika aku baring. Aku termenung sekejap kemudian bangkit lagi terus ketingkap. Aku ingin melihat bulan. Namun apa yang aku lihat hanya malam yang cukup pekat. Kalau bulan tiada mungkin aku boleh memerhati bintang. Juga begitu, aku hanya melihat malam yang pekat. Jika bintang juga tiada, mungkin aku bisa melihat satelit buatan. Namun tetap hampa.

Aku kembali duduk ke katil lantas termenung sendiri. Aku memikir kenapa malam ini aku susah mau lelap. Aku kira aku banyak membuang masa tanpa fokus pada apa yang aku mau fikir. Aku merasakan malam ini aku harus berbicara kembali kepada teman aku. Bicara mengenai hati aku dengan dia.

Teman aku ini, punyai banyak persamaan dengan aku sehingga aku merasa dia seolahnya tercipta untuk aku. Dan bila saja aku memikir itu aku senyum. Aku perkirakan juga dia seperti juga teman aku yang lainnya punyai kisah silam yang manis lagi putih. Kerna dia punyai wajah itu. Manis lagi putih.

Namun aku tahu juga sesuatu tentang dia. Dia juga seperti aku, punyai masa silam yang putih namun atas sebab manusia, dia mulai hilang percaya pada kehidupan ini. Senyum yang aku ingat tadi terus aja berubah menjadi hiba. Biar aku tidak sekalipun melihat hiba itu diwajah dia, tapi aku mampu untuk merasa apa di hatinya.

Dia pernah bilang, dia tidak mahu menangis biar hati dia menagis kerna itu perkara rugi. Menangis untuk dua kali. Dihati juga di wajah. Aku kagum dan aku setuju dengan kamu. Itu terlalu suci untuk aku. Dan kamu membuat aku pula menjadi hiba.

Biar aku terus terang sama dia, tulisan ini untuk dia. Biar bagaimana pun kamu, aku tetap ada disini.biar aku tidak mampu untuk menemani kamu untuk sepanajang hayat kamu. Tapi aku akan sentiasa aja mengingati kamu sebagai teman aku yang agung. Aku akan sentiasa memerhati kamu dari pekatnya malam. Kamu dengan senyum pernah bilang bulan tidak pernah menolong kamu. Tapi aku akan menolong kamu. Kamu juga pernah kata, manusia itu tidak mampu lagi untuk dipercaya. Aku sanggup menjadi burung atau pokok-pokok asal saja kamu mempercayai aku.

Aku mendoakan kamu. Menyayangi kamu. Ingin melindungi kamu semampu aku, biar aku tahu aku ini terlalu lemah. Aku juga mahu menceriakan kamu, biar aku tahu aku tidak punyai senyuman yang putih.

Tangan kamu juga aku akan genggam untuk kamu tahu, aku akan sentiasa ada untuk kamu untuk kamu hilangkan segala duka kamu. Aku segala daya aku juga mau merawat hati kamu dari segala luka. Aku mau kamu senyum di hati. Aku mau kamu seperti kamu yang dulu. Kerna sekarang kamu tetap yang dulu, dulu yang bersih lagi putih, tinggal aja kamu tidak pernah mengakuainya.

Aku dengan sepenuh hati aku memohon maaf sekiranya aku tidak mampu untuk semua itu tadi. Aku memohon ampun jika kehadiran aku ini hanya untuk meninggalkan cerita gembira kita di belakang menjadi kenangan. Tapi biar apa pun akhirnya...aku mahu kamu terus tersenyum untuk aku. Janji..

3 comments:

Anonymous said...

Apapun yang terjadi, aku akan tetap ingat kamu. Aku akan simpan segala keindahan bersama kamu. Campakkan rasa kasihan, rasa kasih, rasa rindu, rasa sayang atau pun rasa cinta untuk aku, jika itu yang akan membuat kamu bahagia.

Aku sudah terlalu biasa, sudah kebal mungkin... dengan rasa kecewa. Malah kadang aku merasakan, aku sudah tak tahu merasa apa yang dikatakan kecewa. Yang aku tahu cuma menyambut segala rasa dengan senyumanku, walaupun entah kenapa, ada rasa tertusuk sesuatu yang tajam dalam hati.

Semoga kamu temui, apa yang kamu cari. Aku doakan....
*someone*

dingin said...

aduh..

malu2 aku

rupanya dia membaca

juga udah mengconteng sesuatu

hihihi

terima kasih..

lifewitcat said...

harusnya apa lagi semampunya... jika tidak terusan senyum kann....

he he