Sunday, July 02, 2006

dari sisi gelap...

Ada satu masa aku sebenarnya mau hidup dalam khayal aku. Aku mau aku hilang dari realiti hidup. Aku rasa segala yang udah di ciptakan untuk aku tidak kena pada waktunya. Atau ia tidak kena pada aturannya. Aku mula hilang segala pertimbangan aku. Sehingga terkadang aku beroleh ke sisi gelap.

Aku tahu ia semua salah aku. Aku gagal sebetulnya. Gagal dalam ujianNya. Sehingga aku merasa ujianNya itu terlalu berat. Aku tidak mampu untuk menanggung. Terkadang juga aku melampau hingga bertanya, kenapa aku yang harus di beri ini semua.

Aku sepatutnya seiring dengan usia aku , seiring dengan ibadah aku, harus lebih mampu untuk segala ujianNya. Aku wajib memperingati diri aku bahawa,

ALLAH TIDAK AKAN SEKALI MEMBEBANKAN HAMBANYA DENGAN PERKARA YANG TIDAK MAMPU HAMBANYA TANGGUNG.

Ini bermaksud, Allah memberi aku ujian ini kerna Dia Maha Mengetahuai bahawa aku ini mampu untuk itu. Tinggal lagi aku hanya salah pilih keputusan. Atau juga aku cepat untuk berputus asa. Mudah sekali hilang pertimbangan.

Aku terlupa lagi dengan pesan , JANGAN PERNAH SEKALI PUTUS ASA DENGAN RAHMAT ALLAH. Rahmat Allah itu luas, tidak langsung terjangkau biar kamu terusan aja melihat ke arah ufuk untuk mencari sempadan rahmatNya. Ia sentiasa aja ada berlingkar di sekeliling kita. Cuma aku kira, aku ini bodoh kerna tidak menghirau rahmat itu lantas mencampak diri aku ke jurang dosa yang dalam.

Aku juga perlu berkira, mungkin hidup aku ini tidak di rahmati olehNya. Kenapa? Mungkin ada perbuatan aku yang silap. Aku mengaku aku taat padaNya tapi laku aku sebaliknya pula. Aku mengerjakan segala suruhanNya, tapi aku tidak melakukan dengan sempurna. Mungkin juga punyai silap dengan orang tua aku, guru-guru juga manusia lainnya. Atau juga aku terlalu mempercayai manusia iblis lantas memberi harap yang tinggi hingga aku mudah di perguna, lalu mudah untuk di kecewa.

Cuma dalam hal ini aku bingung, aku tidak di beri rahmatNya atau aku yang berputus asa dengan rahmatNya. Jika aku tidak di rahmati maka, aku ialah orang yang paling malang. Namun, jika aku berputus asa dengan rahmatNya, maka nya juga, aku ialah orang yang sama, orang yang malang tadi.

Ngak ada beza hasilnya. Mungkin aku harus berhenti dari terusan aja memikir hal itu. Aku harus lagi fokus dengan ibadah aku, hubungan aku sesama manusia juga segala amal aku yang lain. Kerna masalah aku ini aku kira sebab diri aku sendiri.,

Aku mudah untuk putus asa dengan rahmatnya, aku senang dengan dosa-dosa aku. Juga aku rasa aku udah tidak mampu lagi hidup untuk menanggung beban. Apa maknanya. Mungkin ia bermakana aku udah tewas. tewas kepada hasutan syaitan juga nafsu aku. Hasil dari iman yang lemah.

Aku mau sebenarnya menulis lagi untuk malam ini, tapi aku hilang tumpu. Dosa aku berada di belakang aku dan terus mau menelanku. Aku ingin mati, tapi jika mati dengan dosa aku pasti jahanam. Aku harus punyai akhiran yang baik dalam hidup aku. Aku harus berbuat sesuatu tentang diri aku.

Aku perlu lebih kerap untuk mengdampingi Allah. sentiasa memohon rahmatNya. Meminta ampun atas segala dosa. Tapi aku risau, kerna dengan diri aku yang sebegini,manusia siapa yang mahu menerima aku. jika ia terima pasti hanya punyai muslihat. Aku meminta maaf kepada semua kerna aku bukan sepertinya aku yang dulu. Sekarang aku hanya mampu tersenyum di sisi gelap. Setidak-tidaknya, kalian masih melihat aku tersenyum dan berlalu tanpa perlu kasihan kepada aku. Aku tidak perlu itu.

Namun atas itu aku harus peringat kembali hati aku, jagan pernah putus dengan rahmatNya. Allah itu maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Pengampun. Mungkin manusia lain udah tidak menrima aku, tapi Allah sentiasa ada untuk aku, jika aku mahu bertaubat. Juga pada teman aku, doakan aku. Aku sentiasa doakan kamu punyai akhiran yang baik, sentiasa sejahtera. Kerna aku sayang kamu. Harap kamu juga sayang aku, seadanya aku....

1 comment:

lifewitcat said...

as manusia.... kadang kita tak tau apa yg kita wish....
sedangkan Dia lebih mengetahui...

so, belajar untuk mensyukuri apa yg diberikan olehNya.... ;)