Sunday, May 13, 2007

temanku yang berbicara tentang kosong





"Aku merasa kekosongan," kata teman aku perlahan.

"Kekosongan?" soal aku sambil mengusik rambut aku yang masih basah.

"Kekosongan kerna merasakan tidak ada sesiapa di dunia ini memerlukan aku. Ayah dan ibu sepertinya tidak menyayangi aku seperti mereka menyayangi adik-adik aku yang lain. Perempuan yang aku cinta hanya memandang aku sebelah mata," tutur teman aku kembali. Perlahan dia melemparkan pandangannya pada awan hitam yang mula berarak.

Aku pula hanya mendengar, tidak tahu apa mau di bilang. Kerna jalan hidup masing-masing berbeda. Sehingga aku bertanya lagi pada dia.

"Sebenarnya, apa yang kamu rasa dalam kekosongan itu?"

Temanku berpaling, kepalanya di dongakkan sedikit tinggi dari tadi. Terlihat betul-betul mahu meluahkan apa yang terbuka dihati.

"Aku merasakan kekosongan seperti berada di sebuah banglo yang besar. Mewah tapi di dalamnya hanya aku seorang. Itu kekosongan yang aku rasa. Terkadang aku juga merasa seperti berada di sebuah jalan raya, berjalan sendiri tetapi di tepi jalan raya itu kosong tanpa ada apa-apa untuk dilihat."

"Tapi kamu punyai teman, kamu punyai keluarga," kata aku memprovokasi. Mahu melihat apa kali ini dia akan lancar menjawab.

"Teman aku tadi itu tadi umpama banglo, keluarga aku umpama jalan raya. Teman hanya melindungi aku dari panas dan hujan tapi tidak menyediakan keperluan aku di dalam banglo tadi, membiarkan aku sunyi. Keluarga hanya menciptakan aku jalan untuk berjaya tapi aku dibiar sendiri di jalan-jalan itu."

"Tapi bagaimana dengan tuhan, kamu dan aku punyai tuhan," soal aku lagi. Tangan aku masih lagi bermain-main dirambutku yang basah.

Temanku terdiam. Dia tidak lagi mendongak tapi menunduk. Namun dikala aku menyangka semuanya sudah berakhir dia pun berkata,

"Aku umpama banglo yang mewah yang kosong itu dan aku juga umpama jalan yang sepi itu. Kerana aku tidak cuba menemani tuhan di dalam banglo tadi, aku tidak berjalan-jalan bersama tuhan dijalan sepi. Sedangkan tuhan sentiasa ada di banglo kosong, sentiasa ada di jalanan sunyi. Iya, mengapa aku menyalahkan orang lain atas kekosongan ini, sedangkan jelas kekosongan itu berpunca dari aku," katanya sambil tersenyum mungkin senyum tersedar dari silapnya ataupun senyum dipaksa.

"Bagi aku, kita merasa kekosongan kerna kurangnya keihlasan kita pada apa yang diperbuat. Kerna tanpa keikhlasan, setan akan mudah menciptakan ruang-ruang kosong dihati kita. Hanya keikhlasan kepada tuhan atas segala perbuaatan kita itu yang menjadikan hati kita padat, hati kita mudah ntuk tersenyum. Biar pun berada di banglo kosong ataupun dijalanan sunyi." Aku berharap kesimpulan aku tadi bisa diterjemah dalam perbuatan oleh dia dan oleh diri aku dan aku berharap aku ikhlas dengan pengucapan tadi.

4 comments:

azeel said...

wah .. aku suka dgn template kau yg ini... dan juga foto yg yg kepilkan dgn posting ini...

dulu templatenya pisau, kemudiannya pistol ... seolah-olah blog ini milik seorang mafia atau yakuza..

kini... sudah kelihatan dingin, nyaman aja blog ini..

dingin said...

ekeke...

aku menghabiskan masa rehat aku untuk mengubah html

dan ia cukup memeningkan kepala seorang amatur seperti aku...ekeke

puteh seroja said...

wehh, dingin..

rambut kau yg basah tu, sila lap cepat2 ya.. menghalang pembacaan aku sahaja..

ohohoohohoh

p/s --> template baru mu sangat menenangkan..

adus said...

adakah aku tak berani krn tdk ikhlas
adakah aku malu sbb tak iklhas
adakah aku x senyum sbb tak ikhlas

moga aku jd org yg ikhlas...