Saturday, May 19, 2007

suara misteri itu.


Semalam ketika aku sendirian di ofis, aku diganggu oleh satu suara.

"Sayang, sayang..."

Suara itu sayup-sayup ditelinga aku. Aku segera tajamkan telinga cuba menangkap dari mana datangnya suara itu. Tiba-tiba... telefon ofisku berdering dan serentak itu suara itu hilang. Selesai aku berbual di telefon.

Tiba-tiba, telefon bimbit aku juga berbunyi.

"Sayang mama, awak tidak ada apa-apa?" tanya mak mertua ku. Suara nya kedengaran panik. Aku turt sama panik. Aku terus cuba menghubungkan misteri suara tadi dengan kepanikan mak mertua ku.

"Saya ok. Mengapa ma?" tanya aku kembali.

"Tadi ingat dingin (bukan nama sebenar aku) call mama. Mama angkat tapi dingin(bukan nama sebenar aku) tak menjawab mama panggil. Mungkin dingin terrtekan nombor hp mama kot," simpul ibu mertuaku.

Sekarang aku sudah dapat pastikan dari mana datangnya suara misteri tadi. Rupanya suara mak mertuaku juga yang ku kira suara jin tadi. Kerna aku menyimpan HP aku di poket seluar, mungkin dalam kalut aku tertekan sendiri nombor dia. Ampun mak kerna menyangka yang bukan-bukan.

Aku segera menggeleng kepala bila mengingakan ibu mertuaku menggunakan 012 sedangkan aku 019. Aduh, langsai rm3 kredit aku secara percuma.

4 comments:

azeel said...

RM3 sedikit dibandingkan nilai kasih sayang mak mertua kepada menantunya.

aku cemburu ...

Cinta said...

erm...lawak la pula :P

Tetamu Senja said...

wah...hebat sungguh kasih ibu mertua pada menantunya...saya pun cemburu juga...

Yanni said...

hahaha..lawak lawak.. buat aku tersengih kejap