Saturday, May 05, 2007

Selamat hari ibu...(ini entri lama, cuma aku post kembali kerna aku tidak lagi punyai kata-kata selain ini)

Tiada edit dalam entri ini. semuanya seperti asal aku menulisnya.. tahun lalu.

Pagi ini, seperti pagi kemarin. Fikiran aku kosong lantas pelbagai hal duduk dalam fikir aku. Ada perkara yang aku kira bagus, selebihnya aku kira agak lucah. Aku sebetulnya ngak punyai apa2 untuk di fikir kerna segalanya tentang jiwa aku ngak jelas. Sekarang juga ngak jelas.

Bezanya untuk pagi ini, aku merasakan sesuatu yang aku hilang untuk beberapa tahun lalu. Jika dulu, tidur aku akan di kejutkan. Subuh aku, pasti ada tangan lembut yang menarik2 selimut aku, mengingatkan aku tentang fardhu subuh. Dengan rasa yg malas aku bangun, udah selesai aja ,aku baring kembali dan seketika itu aku akan di tegur. Kerna aku hanya akan menutup pintu rezki aku sendiri. Aku akur dengan pesan itu , anehnya, diam2 aku lantas aja terus kembali lelap. Biar pun aku ngak melihat tapi aku tahu, yang ibu tahu aku kembali lelap dan pasti dia hanya mengeleng2 kepala, atau sekali sekala ibu menghampiri aku dan menyela rambut aku, dengan penuh kasih. atau jika dia merasa gagah, bahu aku akan di goncang2, di suruh bangun. Namun kebanyakkan waktunya, ibu hanya akan menatap wajah aku yg udah jauh dibawa mimpi.

Mengingatkan perkara itu, aku semakin rusuh dengan perasaan aku. Apa sebenarnya yang harus aku rasa. Senyum sendiri atau terus aja mengalir air mata. Aku kira dua duanya perlu.

Salah aku mungkin, kerna mengingati mengenai pagi yang aku hilang. Lantas umpama jatuhan domino, aku terusan aja mengingati apa lagi yang aku telah hilang.

Satu perkara yang aku paling senang mengenai pagi ialah, pagi untuk kesekolah ketika umur aku masih di lingkungan 5 ke 8 tahun. Pada waktu ini, aku umpama raja. Pakai ku di siapkan, sarapanku di suap dan yang paling aku asyik ialah waktu aku di pakaikan seragam sekolah. Dengan keadaan bogel, tubuh aku di pakaikan seluar, terus di sarungkan baju putih yang kemas digosok. Puncak pula ialah ketika aku duduk di pangkuan ibu aku untuk disikat. Aku rasa cukup kemas, sehinggakan cikgu wanita di sekolah sentiasa aja punyai senyum yang berbeza untuk aku, senyum yang lahir dari naluri wanita mereka. Sayang, aku ngak pernah ngerti mengapa meraka perlu memberi aku senyum yang begitu. :-)

Mungkin juga sudah menjadi fitrah , anak-anak kecil akan menjadi degil. Apa yang di suruh akan di buat sebaliknya. Aku juga ngak terkecuali. Seringkali aku dipesan supaya jangan mengotorkan baju putih aku. Tapi aku senang untuk berguling di padang sekolah dengan baju putih itu. Atau aku memanjat pokok jambu di depan rumah juga dengan baju putih aku. Apa yang aku pelajari dari itu ialah kepandaian aku untuk mencipta alasan dengan ibu aku. Namun, dia lebih tau mengenai aku dari diri aku sendiri. Lantas mudah aja peha putih aku menjadi merah kerna cubitannya. Dan aku akan menangis selama 5 minit kemudian diam kembali kerna ibu aku akan datang membawa nasi untuk disuapkan kepada aku. Hanya sekarang aku sedar bahawa ibu aku seperti juga ibu2 kalian amat sabar. Kerna pada esok harinya kejadian sama akan berlaku dan terus aja berlaku. Namun ibu aku tetap ngak pernah jemu untuk menyediakan pakaian yang tetap bersih untuk aku. :-)

Satu perkara yang aku tidak gemar ketika aku masih anak-anak ialah ibu aku pergi kepekan dan meningalkan aku sendiri di rumah. Ketika itu aku akan terus-terusan menangis sehingalah dia kembali atau sehinggalah aku tidur. Nenek aku pasti sudah maklum dengan perkara ini. Dan ibu aku punyai strategi untuk itu. Aku akan di janjikan dengan coklat atau barang mainan. Aku akan dengan rela duduk sendiri di rumah dan melihat dia pergi ke pekan. Aku fikir dia punyai alasan yang baik . Kerna jika aku mengikuti dia ke pekan pasti perbelanjaan akan bertambah kerna aku ngak pernah puas dengan hanya 1 barang mainan.

Aku paling tidak senang bila tiba waktu malam. Kerna pada waktu itu , dengan segala kuasa yang ada pada ibu, ibu akan menutup telivisi dan mengarahkan aku mengadap dia. Dia akan mengajarkan aku bagaimana mengeja hurur-huruf al-quran dan bagaiman membacanya dengan betul. Ibu cukup tegas dengan hal itu dan akhirnya aku sering aja menangis. :-)

Setelah aku kira udah sedikit dewasa, ibu aku tetap seprti dulu, cukup menyayangi aku, tapi aku kira aku ngak pernah tahu perkara itu. Kerna aku senang sekali untuk melanggar apa arahannya. Aku tidak pernah mampu untuk membaca fikiran ibu aku, kerna dia lebih banyak bertindak dari berkata-kata. Aku tidak pernah tahu apa yang di fikirkan oleh belaiau kerna waktu itu akau hanya memikirkan diri aku. Ego seorang remaja lelaki. Aku rasa aku amat kesal dengan perkara tersebut.

Namun ibu tetap sabar dengan segala kelakuan aku. Dia tetap suka memperlakukan aku seperti dulu. Suka memeluk dan mencium aku dan aku rasa aku cukup tidak senang dengan itu kerna ia berlaku di hadapan rakan-rakan aku. Aku malu. Ibu aku juga tetap seperti biasa, memasakan makan kegemaran aku dan perkara itu aku membuat aku sentiasa aja mau pulang kerumah :-)

Namun itu hanya secebis dari kisah aku bersama ibu aku. Aku sebetulnya ngak pernah mampu untuk mengingati segalanya tentang kisah aku dengan ibu aku. Kerna pasti aku akan sebak. Menjadi satu kelemahan jika aku sebagai seorang laki-laki mengalirkan air mata. Tapi aku kira, jika air mata itu untuk ibu, pasti ada pengecualian.

Aku sebetulnya agak kesal kerna aku belum mampu membalas biarpun setitik darah ibu aku. Aku kira jika aku sudah habis pengajian, aku akan memperolehi pekerjaan yang bagus. Punyai pendapatan yang bagus. Segala-galanya sempurna. Setidak-tidaknya dalam perencanaan aku. Namun tuhan lebih tahu apa yang terbaik untuk aku. Dan Dia pasti lagi tahu apa yang terbaik untuk ibu aku. Ibu aku aku di jemput lebih awal untuk pulang keasalnya. Itupun setelah beberapa tahun dia terpaksa menahan derita kerna penyakit barah yang di tanggung. Sesungguhnya dalam rancangan aku, setelah aku memperolehi pekerjaan yang bagus, aku akan menghantar ibu aku ke mana-mana saja yang tempat yang punyai upaya untuk menyembuhkan barahnya. Tapi itu hanya perancangan.

Dan perkara pertama yang aku rasa bila aku mengetahui perkara itu, ialah aku bingung. Aku hanya diam dan sentiasa aja berharap ia adalah sesuatu yang silap. Namun setelah beberapa waktu, aku kembali stabil dan pada waktu itu, aku terus-terusan meluahkan perasaan aku dengan mengalirkan air mata.

Untuk perkara yang terjadi, aku merasa satu perubahan besar dalam hidup aku. Perkara pertama yang aku rasa ialah, ngak ada lagi yang akan berdiri di depan pintu untuk menunggu kepulangan aku. Ngak ada lagi yang akan bersusah payah menyediakan masakan kesukaan aku. Juga aku ngak akan lagi menerima doa-doa dari seorang ibu. Yang selama ini aku kira itulah senjata utama aku dalam peperiksaan dan segala macam hal dalam hidup.

Aku juga pasti tidak akan mendengarkan lagi nasihat juga segala macam teguran dia. Yang aku kira semuanya menjurus kepada kebaikan aku, cuman aku aja yang ngak mau ambil pusing. Tidak akan ada juga wanita lagi, yang akan memeluk dan mencium aku selain dari ibu aku ,sekurang-kurangya untuk waktu ini kerna aku belum bernikah. (nota: sekarang aku udah bernikah :-) dan hal itu terjadi lagi :-p- sedihnya ibu tidak berpeluang melihat menantu dia. :-( )

Aku merasa cemburu jika aku mendengar topik mengenai ibu. Sama ada aku membacanya di koran, atau mendengarkannya di telivisi atau mendengarkannya melalaui perbualan rakan-rakan. Aku kira aku ngak mampu untuk turut serta dalam persoalan itu.

hurm..pagi ini aku rasa aku udah menulis sebahagian dari kesedihan hidup aku, sebahagian dari kekesalan aku. Apa yang aku ingin tegaskan, untuk mereka yang masih mempunyai ibu, kalian adalah manusia yang paling beruntung di dunia. Redha Allah terletak kepada redha ibu. Lantas, apa saja yang kalian perbuat, pastikan ianya berkaitan langsung atau secara ngak langsung dengan ibu kalian. Jangan pernah sekali-kali cuba untuk membelakangi ibu kalian biar untuk apa pun alasan Jangan lukai hati mereka. Jangan.

rasanya aku sampai sini aja dulu. Kerna aku mau menangis. Sampai ketemu lagi.

7 comments:

baiksss said...

takziah pada awk dan keluarga awk,dingin.semoga arwah sentiasa diredhai Allah,insyaAllah.awk banyakkan bersabar ye?setiap apa jua yg ada pada kita,hanyalah pinjaman daripada tuhan..

nippon said...

sedih.....

Anonymous said...

yah..begitu rasanya insan tanpa ibu. walau udah dewasa, punya keluarga, usia diufuk senja...rindu pada ibu,resah tanpa ibu pedihnya ttp sama. ttp sama sampai bila2
-lans-

lifewitcat said...

yup..jasad bukan syarat untuk tidak terusan menyayangi n mengingatinya.... jadikan ur doa pula untuk menemani ibumu.

Anonymous said...

sudah banyak aku baca tentang ibu-ibu mereka, lebih-lebih lagi menjelang hari ibu bulan lepas. tapi tulisan kau lain. kau benar2 menghargai ibumu. kau sanjungi ibumu begitu tinggi.

di sini, aku hampir menangis, walaupun ceritanya adalah tentang kau dan ibumu. tersedar aku, yg masih punyai ibu, ttg kenangan yg sama yg aku lalui dulu.

salut ama kamu, dingin. dan aku doakan moga ibumu berbahagia di sana.

-ris-

Nong Abd said...

pilu menyerap ke jasad...

satu soalan, hari ibu adalah hari ke dua-belas di bulan May, bukan?

dingin said...

entah

tapi bila saya semak di wikipedia...sy jadi bingung

jika mahu bingung...cuba cari di wikipedia