Thursday, May 14, 2009

lelaki Cina yang senyum sekadarnya

Saya mahu mengerti sesuatu daripada seorang lelaki Cina, yang bekerja di bawah tempat saya mencari rezeki. Dia kusam, pendek dan visual wajahnya di bawah sederhana. Pandangannya tidak tajam, ringan dan terasa mampu dilawan. Senyumnya tidak manis, sekadarnya, untuk memberitahu yang dia sedang berperasaan. Langsung tidak ada kutub ekstrem yang membuat hati berdecak.

Namun, itu yang membuat saya tidak ragu-ragu memberi dia senyuman yang menampak gigi. Tidak juga saya malu-malu hendak menyapa. Bertanya khabar dan kisah. Sedangkan, untuk hari-hari yang biasa, saya bukan lelaki begitu. Teman-teman saya mafhum hal itu.

Namun, ironi, bagi lelaki Cina itu. Saya sepertinya tidak menjadi diri saya sendiri. Akhirnya selepas berbulan-bulan, saya bertanyakan hal itu kepada seorang teman saya yang piawai ilmu jiwanya. Dan saat dia mendengarkan soalan saya dia tersenyum.

“Itu semuanya cerita berkenaan kerendahan hati. Sekiranya kamu ikhlas merendahkan hati, tidak meninggi, manusia lain tidak akan hairan untuk tersenyum dan menegur kamu. Yang utama, saat kamu berdoa, cubalah, usahalah untuk merendah hati. Tidak mudah, tapi boleh diusahakan,” ujar teman saya, masih tersenyum polos.

Fikiran saya terus melayang pada lelaki Cina itu. Lelaki yang dianugerahi kerendahan hati. Lalu terus juga fikiran saya bersoal, kerendahan hati itu harus yang bagaimana dan apa metodenya? Teman saya yang piawai ilmu jiwanya itu sekali lagi saya pandang. Tapi, sekarang sudah maghrib, lain kali saja saya coretkan katanya. :)

1 comment:

(@_@) said...
This comment has been removed by the author.