Friday, May 29, 2009

kita dan perjuangan

Begini kata hati untuk sesuatu yang kamu katakan perjuangan. Kamu sendiri, berjalan dengan langkah yang renta, menghadap manusia yang memberikan kamu senyuman khas, khas untuk mereka yang tewas. Lalu kamu memicing mata, kamu merengkuh sisa semangat yang mengapung dan berharap semoga satu hari nanti, kamu kembali kepada mereka-mereka yang tersenyum itu dan berkata, “Kamu salah tentang aku. Aku akan ubah cara kamu memandang aku. Aku janji!”

Itu juga yang saya fikir berkenaan perjuangan, sehinggalah saya bertemu dengan seorang teman yang memanggil dirinya pejuang.

Katanya, “Kamu tahu perjuangan itu apa?”

Saya diam. Apa yang saya faham berkenaan perjuangan berlegar dalam kepala, namun tidak juga singgah ke lidah.

“Kamu tahu perjuangan adalah sesuatu yang mengubah dunia.”

Saya mengerut dahi.

“Sebelum mengubah dunia kamu perlu tahu, dunia itu apa. Dunia itu diumpamakan seperti buku dan kata-kata dalam buku itu adalah isinya dunia. Saat kamu mengubah satu sahaja huruf dalam buku itu, kamu sudah mengubah buku itu, menjadi buku yang lebih baik ataupun buku yang rosak. Jadi kerana itu, dunia itu adalah apa yang ada di dalamnya dan diri kita ini juga adalah dunia. Lalu usah terlalu bercita-cita besar untuk mengubah apa yang manusia lain fikirkan berkenaan kamu, barulah kamu rasa kamu sudah menjadi sebagai pejuang, barulah kamu berasa sudah mengubah dunia. Cukup sahaja, kamu ubah diri kamu sendiri, kerana kamu sendiri sudah sebahagian daripada dunia. Saat kamu mengubah diri kamu, kamu sudah mengubah dunia dan kamu sudah menjadi pejuang.”

Saya mengangkat kening. Dia saya tatap dengan pandangan yang sederhana.

“Mungkin kamu fikir, itu yang sedang kamu lakukan, itu yang kamu perjuangankan. Sebetulnya kamu silap. Kamu lebih fokus pada perjuangan bagi mengubah pandangan manusia terhadap kamu, sehinggakan lupa bagi mengubah cara kamu melihat diri kamu sendiri. Saat kamu sudah melihat diri kamu dengan cara yang berbeza, kamu sebetulnya sudah berubah, kerana sedia mengakui silap, juga sedia melihat kekuatan sendiri. Kamu sudah menjadi pejuang yang mengubah dunia. Pedulikan bagaimana manusia suci lain melihat kamu, kerana yang utama adalah, bagaimana Tuhan melihat kamu. Seorang manusia yang tahu apa silap dan apa kekuatannya,” jelas teman saya itu lagi.

Saya diam. Lalu kata hati saya berkenaan perjuangan adalah bagaimana hendak menahan diri daripada berusaha mengubah cara manusia melihat saya, tetapi berusaha sebolehnya mengubah cara saya memandang diri saya sendiri. Itu adalah perjuangan yang akan mengubah dunia. Ya, ternyata ia cukup sukar kerana ia sebetulnya perjuangan menentang nafsu dan ego.

“Kamu perlu ingat, kalau diri kamu bagus, dunia sendiri yang akan mendatangi kamu, dunia sendiri yang akan mengubah cara pandangnya kepada kamu, dan itulah perjuangan.” pesan teman saya lagi, tersenyum.

2 comments:

aiXat.MR said...

makanya perjuangan aku masih jauh..
huu..

dingin said...

Kwan,
jangan risau.
Hanya mati nokta perjuangan.
:)