Friday, February 27, 2015

esok kau bernikah, tetapi bukan dengan aku - part 3. (Akhir sebuah kisah)


Atas izin Tuhan, cinta akan mengubah diri kita. Namun atas izin Tuhan jugalah, tetap ada yang lebih besar kuasanya daripada cinta, iaitu masa. Masa akan mengubah segala-galanya. Batu keras menjadi hancur, raut cantik menjadi kendur, dan luka dalam menjadi parut.

Ada yang berubah, namun tetap akan ada yang tertinggal. Hancurnya batu meninggalkan keping-keping, kendurnya wajah meninggalkan sisa cantik masa lalu, dan luka, memberi parut untuk kenangan.

Ini kisah saya, yang sudah sembuh lukanya tetapi parutnya tetap ada. Ini kisah saya, enam tahun selepas pernikahan dengan Syafiqah. Alhamdulillah, nikah itu adalah rezeki. Bukan sahaja tenang pada hati, juga rezeki pada mata. Kini saya sudah mampu berpindah dari rumah apartment murah ke rumah teres corner lot. Paling membahagiakan, sudah ada 3 cahaya mata yang sentiasa memanggil saya 'papa'. Dua perempuan dan seorang lelaki.

Syafiqah pula alhamdulillah, kini meneruskan pelajaran ke peringkat sarjana. Diploma dia berjaya, dan sarjana muda pula dia cemerlang. Paling utama, dia berjaya menjaga saya dan anak-anak dalam sibuk dia belajar.

Ada yang bertanya, adakah selamanya mahligai saya rukun aman dan damai? Tidak. Rumahtangga bukan berkenaan mahu bahagia pada waktu itu juga. Rumahtangga adalah proses. Bahagia hanya datang selepas kita belajar makna duka, makna bermasam muka, makna berselisih murka.

Ada waktunya Syafiqah merajuk, dan saya pujuk. Adakalanya dengan penat bekerja, saya pula meninggi suara, dan Syafiqah memberi air matanya untuk saya kembali sedar. Itulah rumahtangga. Yang manis-manis itu cuma 10 peratus. Selebihnya dataran penuh duri. Tetapi 10 peratus itulah yang sangat memberi erti pada hidup. Sangat untuk kita hargai.

Kendala terbesar yang saya alami dalam rumahtangga, adalah pada petang hari pertama selepas kami menjadi suami isteri. Ketika itu Syafiqah menekur memegang erat tangan saya sambil menangis.

Fiqa tahu, perempuan yang menangis untuk abang tadi adalah bekas kekasih abang. Yang lebih dahulu mengenali abang daripada Fiqa. Yang terlebih dahulu mencintai abang daripada Fiqa, dan yang abang terlebih dahalu cintai. Tetapi Fiqa minta abang, walaupun abang masih cintakan dia, masih sayangkan dia, janganlah buang Fiqa. Fiqa tidak ada sesiapa lagi di dunia ini bagi bergantung harap. Sebaliknya, adik-beradiklah yang bergantung harap pada Fiqa. Fiqa rela abang menikahi dia, tetapi Fiqa mohon, jangan buang Fiqa. Jangan abaikan Fiqa....”

Saya tidak tahu siapa yang beritahu itu kepada dia. Mungkin ibu saya, kerana dia sering lupa untuk berahsia tentang anaknya ini. Pada ketika itu, dalam resah saya, saya letakkan tangan saya pada ubun-ubun Syafiqa dan berkata lembut, “Fiqa, jangan terlalu rendahkan cinta suamimu ini. Abang sudah menjadi suami Fiqa, dan tanggungjawab abang adalah menjaga Fiqa. Tentang itu, doakan abang kukuh pada Fiqa seorang. Bernikah itu perlu adil, dan abang adalah manusia yang lemah, yang hanya mampu berlaku adil pada seorang perempuan. Jadi, mohon Fiqa jangan lagi menangis hanya untuk itu. Doakan jodoh kita panjang sampai ke syurga.”

Itu pujuk saya kepada Syafiqa. Lalu bagaimana pula dengan Mia? Saya tidak mendengar apa-apa tentang dia. Saya juga tidak berani-berani bertanya khabar kerana saya sedar, saya belum kuat untuk menolak cinta lama. Namun Tuhan tahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya. Dia sentiasa menguji.

Selepas enam tahun, pada hari yang damai ketika kami sekeluarga selesai membeli barang di supermarket, anak bongsu dan kedua meragam meronta-ronta, dan saya hilang kawalan pada troli yang sarat barang, lalu terlanggar seseorang.

Itulah Mia. Mia yang kini berwajah semakin matang, tetapi cantiknya tidak pernah pudar. Malah bertambah. Kami sama-sama terkedu sebelum Syafiqa saya dengan wajah terpaksa berkata, “Eh, Mia bukan?”

Ya, Mia. Lama tidak jumpa awak berdua.” Mia tersenyum senang dan tidak nampak apa-apa yang palsu pada senyuman itu.

Syafiqah pula yang terlebih ramah dan berkata, “Buat apa di sini?”

Saya ada program kebajikan di kawasan ini. Jadi saya beli barang-barang untuk rumah anak yatim di sini. Tidak sangka pula bertemu.”

Saya tetap diam. Terlalu banyak persoalan yang berlegar dalam fikiran saya.

Seorang sahaja? Mana suami?” soal Syafiqah ceria.

Mia hanya tersenyum dan menjawab, “Saya single lagi.”

Kalau begitu, mari kita minum dahulu. Lama kita tak jumpa,” ajak Syafiqah lagi dan saya berasa aneh. Terlalu tiba-tiba. Saya hanya menjeling Syafiqah. Seingat saya, dia hanya sekali berjumpa dengan Mia, itupun pada hari pernikahan kami.

Mia pula seperti tidak dapat menolak ajakan itu lalu kami singgah minum di sebuah coffea house. Di situ tahulah saya, Mia selama ini terlibat aktif dengan NGO yang memberi bantuan kepada rumah-rumah kebajikan. Sama ada rumah anak yatim ataupun rumah orang tua. Dia begitu bersemangat bercerita berkenaan aktivitinya sehingga Syafiqah nampak berminat mahu ikut serta.

Sehinggalah Mia berkata, “Kalau awak mahu ikut serta, jangan sebab saya. Ikut serta sebab memang mahu menolong dan membantu. Saya, mungkin minggu ini sahaja di Malaysia.”

Selepas itu pergi mana?” Saya ringankan mulut.

Saya mahu ke Syiria pula. Mungkin saya akan berada lama di sana. Di sana perlukan tenaga dan bantuan.”

Buat apa pergi jauh-jauh. Bukankah, di Malaysia ini sendiri masih banyak orang susah?” Saya menduga.

Betul. Tetapi di Malaysia ini juga masih ramai orang yang baik hati yang masih hidup. Ramai yang akan menggantikan saya di sini. Sedangkan di Syiria sana, orang-orang baik sudah banyak yang mati. Atas sebab itu saya ke sana.”

Awak tidak takut?” Syafiqa pula yang nampak terkejut.

Ajal itu di mana-mana.”

Ketika itu, anak bongsu saya mula menangis. Syafiqa cuba memujuk tetapi gagal dan dia berkata, “Abang, Fiqa pergi tukar lampin dahulu. Tengok-tengokkan Sara dan Fara.”

Kedua-dua anak saya yang banyak bermain straw itu sebenarnya mahu mengikut ibunya, tetapi segera saya tegah. Tidak selesa saya hanya berdua-duan dengan Mia.

Namun selepas Syafiqa beredar jauh, entah bagaimana hati saya kuat mahu bertanyakan soalan yang satu ini, “Mengapa tidak kahwin lagi?”

Mia terdiam. Namun tetap wajahnya tenang. Dia menarik nafas dalam-dalam, tetapi tidak ada jawapan daripada dia.

“Sekiranya awak mahu, saya ada beberapa orang kawan. Boleh kenalkan dengan awak.”

Seketika itu juga wajah Mia berubah, nampak tercabar.

Awak fikir, saya tidak bernikah sebab masih ingatkan awak? Jangan perasan. Malah jangan rasa bersalah sangat, sehingga awak mahu kenalkan rakan-rakan awak pula kepada saya. Anggaplah saya belum ada jodoh.”

Maaf,” kata saya rasa sedikit malu dan terkejut. Bagaimana dia boleh tahu apa yang saya fikirkan? Memang saya rasa bersalah kerana sehingga kini dia belum bernikah.

Tetapi umur kita terus berjalan. Berseorangan bukan cara yang tepat bagi menghadapi hari tua.”

Kita tidak perlu tua untuk mati!” tegas Syafiqa dan menyambung, “Malah saya sangat sarankan awak, apabila rasa terluka, rasa resah, selain daripada habiskan wang awak pergi bercuti, habiskan ia bagi memberi kepada orang yang memerlukan. Berikan cinta dan kasih awak kepada mereka semua. Itu yang saya lakukan., saya sibuk memberikan cinta saya kepada lebih ramai manusia, dan alhamdulillah Tuhan berikan ketenangan pada cara itu, dan lama-lama ia menjadi habit.”

Sampai bila? Hidup ini bukan sahaja tentang memberi, tetapi juga menerima. Menerima untuk memberi, dan memberi untuk menerima.”

Lama Mia terdiam, dan kemudian dia melihat anak-anak saya. Dia tersenyum-senyum dan anak-anak saya membalas senyumannya.

Sampai saya jumpa orang yang sesuai....”

Sesuai?”

Ketika itu, sebuah kereta berhenti di hadapan kami. Keluar seorang lelaki yang amat saya kenal, ayah Mia. Lalu Mia tidak menjawab persoalan saya sebaliknya berkata, “Ayah saya sudah sampai. Maaf saya perlu pergi sekarang.”

Ketika ayah Mia melihat saya, dia dengan wajah tersenyum lebar terus datang dan memeluk saya, dan berkata, “Menantu saya yang tak jadi.”

Saya terkedu. Saya tidak pasti sama ada dia serius ataupun bergurau. Namun tidak saya tahu, Syafiqa sudah ada di belakang dan melihat semuanya.

***
Malam itu Syafiqa seperti biasa. Melayan dengan baik segala keperluan keluarga sehingga ketika kami di bilik tidur. Syafiqa berkata dengan nada sebak, “Fiqa tahu, Mia masih cintakan abang. Fiqa juga tahu abang masih ada hati dengan dia.”

Saya terkejut. Segera saya raih tangan Syafiqa dan berkata, “Tidak. Mia sudah lupakan abang, dan abang pun sudah lupakan dia.”

Fiqa perempuan. Fiqa tahu. Cara dia melirik abang, cara dia memandang abang. Semuanya cara cinta. Dia memang kata sudah lupakan abang, tetapi dia bohong. Dia sebenar-benarnya masih cintakan abang.”

Tetapi itu tidak mengubah hakikat, abang dan dia sudah tidak ada apa-apa lagi. Sudah enam tahun. Enam tahun, sayang.” Waktu itu saya sangat tahu, yang Syafiqa sedang cemburu. Cemburu seorang isteri dan saya juga tahu dia sedang sesak dadanya.

Betul. Tetapi Fiqa mahu beritahu, perkara yang sama semasa kita mula-mula nikah. Sekiranya abang ada hati dengan dia, mahu menikahi dia, jangan tinggalkan Fiqa. Jangan abaikan Fiqa dan anak-anak. Fiqa perempuan, Fiqa pun sedar yang Mia itu sangat kasihan dan keseorangan. Mia juga berhak bahagia, tetapi jangan sampai abang abaikan saya dan anak-anak.”

Mendengarkan itu saya ketawa kecil lalu memeluk Syafiqa.

Fiqa, kamu memang perempuan luar biasa. Perempuan lain, akan melarang tetapi kamu pula menggalakkan abang. Mengapa tidak yakin dengan diri sendiri? Poligami memang sunnah, tetapi ia disusuli oleh perkara wajib selepasnya, dan wajib itu lebih berat daripada sunnah. tetapi abang tahu, abang bukan lelaki luar biasa, abang hanya lelaki yang sangat biasa dan abang tidak mampu memikul kewajiban itu. Cukuplah seorang sahaja isteri abang.”

Betul?” Syafiqa merenung.

“Aik, tadi beria-ia suruh abang nikah lagi.”

Syafiqa terus mencubit lengan saya. Perempuan tetaplah perempuan. Mulut kata itu, hati kata ini.

***
Sementara itu, di rumah Mia, lain pula yang terjadi. Ayah Mia duduk di sofa dengan isterinya. Wajah mereka berdua nampak suram. Mia pula tidak kelihatan di situ.

Abang, tak boleh pujuk Mia ke tak perlu ke Syiria? Saya takut,” kata perempuan yang sudah uban di kepalanya.

Ayah Mia hanya mendengus perlahan dan kemudiannya berkata, “Abang sudah pujuk berkali-kali, tetapi dia tetap degil. Dia tetap guna hujah, sekiranya kita tidak redha, nanti dia akan mendapat susah, lalu kita juga yang susah. Baik kita redha dan dia pun selamat.”

Mia itu memang bijak. Serba-salah dibuatnya,” balas ibu Mia pula.

Tetapi, abang fikir, tetap ada jalan untuk Mia tidak ke sana.”

Bagaimana, bang?”

Kahwin.”

Kahwin? Sudah berpuluh-puluh lelaki meminang dia tidak mahu, mengapa pula sekarang dia mahu?”

Ayah Mia tidak menjawab. Dalam fikiran, hanya ada wajah lelaki itu. Dia sebagai seorang ayah, yang mahu melihat anaknya bahagia, akan berbuat apa sahaja. Apa sahaja....

***
Mia pada waktu itu sedang duduk di atas tilam sambil memandang ke arah luar tingkap. Wajahnya kosong. Sepertinya perasaan sudah direntap daripada jiwanya. Pada ketika itulah pintu bilik terbuka, dan ayahnya masuk lalu terus duduk di sebelah.

Mia okey?”

Okey ayah.”

Tetapi mengapa ayah panggil, Mia tidak sahut tadi?”

Mia diam. Dia terus merenung ke luar tingkap yang hanya ada remang lampu jalan.

Ayah Mia mengeluh perlahan-lahan.

Ayah tahu, Mia masih ingat kepada dia.”

Sesaat itu juga air mata Mia tumpah. Sepertinya dari tadi lagi dia menahan semua rasa dalam dadanya. Rasanya yang mendesak-desak meminta untuk keluar. Ayah Mia terus memeluk bahu Mia dan Mia terus memeluk ayahnya erat.

“Mengapa Mia tidak boleh lupakan dia, ayah? Mengapa? Mengapa Mia terjumpa dia hari ini? Mengapa? Mia sangka Mia sudah lupakan dia, Mia sangka Mia kuat, tetapi hakikatnya Mia lemah.”

Mia menangis teresak-esak. Ayah Mia hanya mampu mengusap-usap kepala Mia dan kemudiannya berkata, “Sekiranya Mia mahukan dia, ayah akan usahakan apa sahaja untuk bawa dia ke sisi Mia. Apa sahaja Mia.”

Mia menegakkan tubuhnya. Dengan air mata yang masih mengalir dia berkata, “Ayah jangan ayah. Jangan hancurkan kebahagiaan orang lain. Syafiqa baik orangnya. Jangan ayah.”

Tetapi kamu anak ayah. Ayah siapa yang sanggup melihat anaknya berendam air mata? Ayah siapa? Setiap air mata kamu yang jatuh, seperti paku yang ditekan ke hati ayah. Ayah akan usahakan untuk membahagiakan kamu sehingga ayah mati.”

Ayah, tolong ayah. Jangan buat begitu. Ayah....” Mia terus memeluk ayahnya sambil terus menangis. Manakala ayah Mia pula mengeluarkan telefon bimbitnya dan mula mencari satu nama.

***
Hari itu saya seperti biasa bekerja dengan hati yang tenang. Syafiqa dan anak-anak memberi kucup selamat jalan di muka pintu, dan ia menjadi bekalan semangat sepanjang waktu. Sehinggalah tengah hari itu, saya menerima panggilan daripada ayah Mia, mengajak saya makan tengah hari di restoran tempat saya dan Mia mula-mula bekerja. Kenangan enam tahun lalu mula terbayang. Adakah saya perlu menghadapinya lagi? Tetapi Mia sendiri kata dia sudah lupakan saya. Mungkin itu tidak ada apa-apa kecuali hal bisnes. Saya sedapkan hati.

Sampai di restoran, ayah Mia menyambut ramah, dan kami berbual-bual seputar hal hidup. Sehinggalah, ayah Mia berkata. “Sama seperti enam tahun lepas. Saya datang ke sini kerana meminta awak satu perkara. Cintai Mia dengan cara yang sah. Saya tahu, awak masih cintakan dia.”

Pak Cik, saya sudah ada tiga orang anak,” pantas saya memotong.

Pak Cik pula hanya ada seorang anak perempuan... Mia. Anak perempuan yang saya jaga dan manjakan sejak dari kecil.”

Tetapi...” Belum sempat saya berkata, terus dia memotong, “Dia akan pergi ke Syiria. Akan ke sana untuk bertarung nyawa. Hanya awak sahaja harapan Pak Cik sekarang. Hanya awak seorang. Sekiranya awak tidak menikahi dia, Pak Cik akan kehilangan anak Pak Cik!”

Saya terdiam. Ayah Mia mula berkaca matanya. Saya tahu bagaimana perasaan seorang ayah, kerana saya juga sudah menjadi ayah. Saya sangat mengerti. Untuk seorang ayah, anak perempuannya, akan tetap dianggap anak kecilnya sampai bila-bila.

Pak Cik merayu. Awak tidak perlu tinggal dengan dia pun. Cukuplah awak akad nikah dengan dia, cukuplah dia berasa tetap mahu tinggal di Malaysia. Tolonglah, Nak. Sekali ini sahaja.”

Saya tetap diam membisu.

“Dia akan berangkat empat hari lagi. Fikirkanlah dalam empat hari ini. Awak akan ada masa sehingga dia di lapangan terbang. Pak Cik mohon, jangan hampakan Pak Cik.”

***

Akibat daripada pertemuan itu, saya kembali menemui ustaz rakan serumah saya dan menceritakan segalanya. Seperti biasa dia hanya ketawa dan berkata, “Apa susah kahwin sahajalah. Habis cerita!”

Awak senanglah cakap macam tu.”

Isteri awak dah beri izin, ayah perempuan itu pun sudah beri izin, apa yang susah sangat? Kalau saya, saya kahwin terus.”

Lama saya terdiam. Sekiranya mengikut logik, memang semuanya akan nampak mudah. Semuanya sudah memberi izin walaupun terpaksa, tetapi ini soal hati, dan ia tidak mengikut logik. Ia adalah perasaan yang logiknya sudah mati. Sekiranya cinta itu di dominasi oleh logik, pasti tidak ramai yang akan kecewa. Ini bukan soal senang ataupun tidak untuk bernikah, tetapi ia adalah soal terlalu banyak hati yang perlu dijaga.

Melihat saya diam, ustaz itu menyambung, “Kamu rasa, kamu sedang diuji oleh apa sekarang? Cinta? Ataupun nafsu syahwat? Sekiranya kamu rasa sedang diuji oleh nafsu syahwat, maka periksalah solatmu. Mungkin solatmu kurangkan khuysuknya ataupun mungkin kamu lewat-lewatkan waktu, atau kamu memang tidak solat langsung. Yang mana satu?”

Saya pandang ustaz itu, sebelum kembali tunduk mengenang-ngenang kualiti solat saya yang memangnya kurang berkualiti.

“Beginilah, kamu balik kampung dan tanya ibu kamu. Ingat, doa ibu itu makbul, dan dapat menyelesaikan banyak perkara.”

Sekali lagi, perkara enam tahun lepas berulang. Saya ke kampung bagi menceritakan hal ini kepada ibu, dan ibu terkejut.

Mia lagi?”

Ya. Apa pendapat ibu?”

Sebelum kamu membuat apa-apa keputusan, malam nanti kamu lihatlah wajah isterimu. Tataplah wajah anak-anakmu. Lihat mereka. Syafiqa itu walaupun mulut berkata rela, tetapi dia tetap perempuan. Jauh dalam hatinya akan terluka. Namun, ibu mengerti juga dengan nasib ayah Mia dan Mia. Ayah mana yang tidak sayangkan anaknya, dan perempuan mana yang tidak terkenang cinta pertama. Beginilah, kali ini ibu tidak menyokong, tidak pula melarang, kerana agama pun tidak melarang, Tetapi sekiranya kamu mampu, cubalah untuk memilih bahagiakan hanya seorang perempuan. Sekiranya kamu bernikah atas soal dakwah, mungkin situasinya berbeza. Tetapi ini soal, cinta lama. Ibu hanya mampu doakan kamu sahaja.”

Kali ini, ibu sangat berbeza. Dia tidak memberi kata putus tetapi dia hanya memberikan saya kuasa untuk membuat kata putus. Lalu malam itu, saya sampai lewat ke rumah kerana bertolak dari kampung. Masuk sahaja ke dalam rumah, pertama sekali yang saya lihat, adalah wajah anak-anak saya yang polos. Tidur sambil memeluk bantal busuk. Saya menatap lama dan mula membayangkan, mampukah saya nanti berbahagi kasih dengan mereka? Saya tarik nafas dalam-dalam, kemudian saya cium pipi mereka.

Selepas itu, saya melihat wajah Syafiqa. Wajahnya tetap cantik seperti mula-mula dahulu. Malah mungkin semakin cantik. Dia perempuan yang banyak berkorban, dan berjasa. Pada ketika duit saya hanya cukup-cukup untuk membeli mi, dia memberi wajah gembira, katanya dia suka makan mi. Itu membuat saya lega dan tidak terasa langsung tekanan.

Pada ketika saya tidak ada wang bagi membelikannya baju baru, dia tetap tersenyum dan berkata, kalau dia pakai baju apapun, sekiranya tetap berjalan di sebelah saya, dia tetap akan kelihatan cantik. Dia adalah perempuan yang melegakan hati suami. Suami ini sebenarnya lebih kepada mahu lega. Lega sekiranya isterinya menerima. Lelaki tahu, gembira dan suka itu bukan untuk dia, itu semua untuk anak dan isterinya. Untuk dia, cukuplah lega. Dan perempuan yang sedang tidur tenang di hadapan saya ini, adalah perempuan yang tahu memberikan saya rasa lega itu. Mata saya berkaca dan perlahan-lahan saya cium ubun-ubunnya.

***
Sudah beberapa kali ayah Mia menelefon, tetapi saya tidak mengangkatnya. Saya sudah nekad. Saya tidak mahu lagi berada dalam situasi ini. Situasi yang tersudut dalam keadaan tidak menentu. Saya tahu, saya bukannya orang yang kuat berhadapan dengan air mata seorang ayah yang sanggup berkorban apa sahaja untuk anaknya. Saya tidak kuat.

Sehinggalah datang SMS dari ayah Mia.

Tiga jam lagi Mia akan berangkat ke Syiria. Saya mohon, awak datanglah. Sekiranya terbuka hati awak, awak tahan dia daripada pergi. Sekiranya tidak, cukup awak ucapkan selamat tinggal. Saya sudah berjanji kepada dia yang awak akan datang. Tolonglah! Jangan sampai awak menyesal!'

Saya tersentak. Apakah saya perlu pergi untuk mengucapkan selamat tinggal? Saya mula berdiri dan menuju ke tingkap, memerhatikan jalan raya di bawah yang mula sesak, sesesak fikiran saya.

***

Mia duduk di kerusi di lapangan terbang dengan sopan. Dia melihat jamnya dan mula memandang ke kiri dan ke kanan. Ayah dan ibunya yang berada di sisi nampak keruh wajahnya dengan hiba. Anak perempuan seorang mereka akan pergi ke Syiria.

Ayah, emak, jangan risau. Saya pergi tidak lama,” pujuk Mia.

Kamu kata, dua tiga tahun tidak lama?” soal ibunya pula.

Ya. Mana ada lama.”

Kalau begitu, nanti bawa balik menantu Arab untuk ayah,” kata ayah Mia yang masih mahu bergurau dalam nada datar.

Ayah dan ibu doakanlah.”

Namun Mia tetap memandang ke kiri dan ke kanan, sepertinya sedang mencari seseorang. Ayah Mia tahu, siapa yang Mia cari, kerana dia sudah memberitahu Mia, lelaki yang dia cintai itu akan datang.

Ayah Mia, mendail lagi tetapi tetap tidak ada jawapan. Ayah Mia terus menulis SMS, 'Mohon datang segera. Saya sudah janjikan yang awak akan datang!' Itu SMS kelapan yang dia hantar.

Kemudian terdengar, 'Panggilan terakhir untuk Anna Damia binti Roslan.....”

Mia segera memandang ke arah ayah dan ibunya. Dia terus memeluk mereka berdua, dan dengan pantas dia menarik begnya menuju ke pintu masuk pemeriksaan.

Ketika itulah saya berlari sekuat hati. Mungkin ini cara terakhir yang saya boleh lakukan, demi kenangan masa lalu. Walau siapapun Mia sekarang, tetaplah dahulu dia ada memberikan bahagianya untuk saya. Jadi mungkin, bertemu dengannya di tempat perpisahan agung ini akan memadamkan segala kenangan yang terus menjadi bara dalam hati. Saya mendengar nama Mia dipanggil lagi dan ketika itu, Mia hanya satu langkah dari memasuki pintu pemeriksaan.

Mia....!” laung saya. Mia berhenti dan dia berpaling. Dia tersenyum manis. Dia berdiri dengan wajah yang memasang harapan. Mungkin dia mahu mendengar saya berkata, “Jangan pergi!”. Mungkin itu yang dia tunggu.

Saya pula hanya berdiri menatap. Mahu sahaja hati saya berkata, 'Saya masih cintakan awak, tetapi saya tidak kuat untuk dua cinta'. Namun itupun saya tidak kuat untuk mengatakannya.

Akhirnya, kami hanya bertatapan sebelum saya berkata dengan hati yang luruh, “Mia, selamat jalan!”

Terima kasih,” kata Mia tersenyum dan sebaik dia memalingkan wajah, ada air matanya yang tumpah. Saya pula terus berdiri memerhatikan Mia yang tidak lagi berpaling, hanya kerana tidak mahu sesiapa melihat air matanya yang mencurah-curah.

Kemudian saya terasa bahu saya dipegang. Saya berpaling dan ayah Mia berada di sisi saya dengan mata yang sudah berkolam.

Terima kasih, nak, kerana sudi datang,” katanya sangat lemah.

***
Sudah seminggu Mia ke Syiria. Hidup saya dan Syafiqa kembali seperti biasa. Tidak ada lagi persoalan tentang Mia. Saya kira, kami dan Mia mungkin sudah dapat meneruskan hidup masing-masing, Sekiranya ada jodoh, pasti tetap ada. Namun saya tetap sentiasa mendoakan Mia akan bertemu lelaki yang lebih baik, yang akan menyembuh lukanya dan terus bahagia.

Lalu hari itu, seperti biasa sebelum memulakan kerja, saya akan melayari internet, membaca berita-berita terkini. Semasa saya terus skroll ke bawah, saya terbaca,

'Sukarelawan Malaysia ke Syiria terbunuh terkena bom'.

Dada saya berdegup kencang. Saya teruskan membaca, dan terbaca, 'sukarelawan yang bernama Anna Damia....'

Saya terus menekup wajah. Dada saya berasa sangat sesak. Terlalu sesak dan tidak terasa tangan saya mula basah dengan air mata. Teringat kembali pada wajah Mia di lapangan terbang. Teringat kembali pada saat mula-mula berkenalan di restoran. Teringat kembali pada sisa senyumannya untuk saya. Semuanya terbayang jelas dalam kepala. Semuanya... Saya tidak tahu, apa yang perlu saya rasa sekarang. Yang pasti, Mia sudah pergi. Pergi menemui Penciptanya. Mia sudah tiada. Pada ketika dia kecewa dengan cinta makhluk, Tuhan panggil dia pulang untuk diberi cinta yang jauh lebih manis daripada apapun. Cinta yang lebih suci, cinta yang lebih abadi.

Saya pula tidak sedar, entah berapa lama menekup muka yang sudah basah.

Cinta itu memang begitu, apabila ia sudah tiada, tetap akan ada yang tersisa sebagai air mata.




11 comments:

inni akhafullah said...
This comment has been removed by the author.
Afiqah Zukri said...

salam. nak email bole? nak tanyaaa

Anonymous said...

tragik. harapnya tidak ada perempuan lain yang terkesan dgn cerpen ini lalu melakukan hal yg sama. mahu berjihad boleh saja menjaga kedua ibu bapa. cinta seorang lelaki diletak lebih tinggi drp mencintai kedua ibubapanya.

Anonymous said...

yerp btl.. kecewa dgn cinta manusia bernama lelaki.. tetapi seperti membelakangkan cinta pd ibu bapa. nmpk sprt perempuan ni lemah bila cinta yg diharapkn tdk bersatu.
walau apa2 pun hasil karya tuan bt saya ternanti2.

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

yayabudakpeylat said...

salam sis, saya mohon kebenaran untuk copy karya sis niee boleh?

jony said...

mantap,,

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

Hurin Hazwani said...

Xpernah x tersentuh dgn tulisan bahruddin bekri. Mcm mne nk ckp yg sy mmg suka thp abadi with ur writingπŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œπŸ’œ

raquell agustien said...

makasih yah atas informasinya, jangan lupa kunjungi blog aku juga.
QUEENXXX92

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)