Tuesday, January 31, 2017

Gawat 2017

Semalam, saya duduk bersama ayah, sama-sama menonton televisyen dengan fikiran yang tidak tetap pada apa yang dilihat.

Ayah berkata, "Gawat zaman Mahathir dulu, tak adalah seteruk sekarang."

Saya diam. Saya sebenarnya tidak setuju. Gawat zaman Mahathir dahulu dan sekarang pada zaman Najib, kesannya kepada syarikat sama sahaja. Ramai yang dibuang kerja.

Yang membezakannya, dahulu anakmu ini baru berumur 17 tahun. Belum ada apa-apa tangunggan, dan kata-katanya pun tidak dipandang sebagai sesuatu yang serius. Wang tidak pernah jadi masalah untuk dia.

Sekarang, anakmu ini sudah lebih 30 tahun, sudah ada anak dua, rumah dan kereta. Lalu pada ketika ekonomi tenat, dia akan mengadu kepada kamu bercerita. Dia tahu, kamu memang tidak mampu berbuat apa-apa, tetapi anakmu ini akan berasa lega.

Namun, dalam tidak setuju itu tetap saya berkata, "Yalah."

"Dahulu zaman Mahathir, minyak masak masih murah lagi. Minyak petrol pun tak naik. Barang-barang pun masih mampu dibeli."

Saya tersentak. Itu pertimbangan ayah. Dan saya mengakui, ia tepat. Ternyata, pertimbangan anakmu ini masih jauh berbanding pengalaman.

No comments: