Friday, April 19, 2013

malam itu dia mati

Berapa malam lepas, semasa sedang asyik berbual di dalam kereta, kami dikejutkan dengan kecelakaan di hadapan kami. Kira-kira 50 meter, sebuah motosikal digesel kereta lalu motosikal melengser, penunggangnya jatuh, helmet tergolek, dan kemudian, semuanya berhenti tidak bergerak. 

Mujur juga kereta di hadapan kami dapat membrek awal, dan kereta yang menggesel itu sudah laju entah ke mana.

Kebetulan polis ada pada waktu itu, dan ramai yang berhenti membantu. Penunggang tadi, masih terbaring tidak bergerak dan sampai sekarang saya tidak tahu nasibnya.

Banyak perkara yang datang dalam fikiran. Mati, takdir, rezeki dan segala macam lagi perkara yang singgah sekejap-sekejap sehingga murung juga dibuatnya.

Antara yang masih berbekas adalah, rasa resah. Rasa resah mewakili penunggang motosikal dan rasa takut sebagai pemandu kereta, kerana biasanya dalam seminggu, mungkin ada empat hari saya menggunakan motosikal dan selebihnya kereta, dan sebaliknya. Ikut ekonomi, mood dan cuaca.

Sekejap menjadi penunggang motosikal, dan sekejap menjadi pemandu kereta.

Sebagai penunggang, rasa resah itu hadir kerana mengenangkan diri umpama telur di jalan raya. Melanggar mati, dilanggar pun mati. Segala-galanya adalah berkenaan fokus, sambil berdoa supaya lori, kereta dan motosikal lain, juga ikut bersama-sama fokus.

Sebagai pemandu kereta, resah itu besarnya datang daripada rasa takut membuat silap, dan akhirnya orang lain yang menjadi mangsa. Dengan lori, bas dan kereta lain saya berkira-kira masih boleh bertenang apabila tergesel tidak sengaja. Tetapi dengan motosikal, sengaja ataupun tidak, saya tidak pasti akan masih mampu bertenang ataupun panik, kerana saya juga penunggang motosikal, yang pernah punyai pengalaman tergesel dengan kereta dan berparut pada dagu.

Sebenarnya, rasa resah itu lebih 'berat' daripada apa yang saya dapat tuliskan di sini. Sehingga saya tidak mampu berfikir bagi memilih kata-kata yang lebih bagus, kerana ada resah yang lebih besar daripada itu.

Resah memikirkan, ke mana hilangnya 'resah' pertanyaan, 'Di mana aku selepas aku mati?'

Seharusnya, itu resah yang pertama kali datang dalam fikiran pada ketika kata 'mati' masuk dalam kepala. Bukannya resah sebagai penunggang dan pemandu, tetapi resah sebagai seorang Islam.

Agaknya, itulah hidup, perkataan 'mati' itu adalah picu bagi membangkitkan resah-resah yang sudah sedia ada dalam diri. Resah yang sudah sedia, ada dan resah yang sepatutnya ada.

2 comments:

~cik atin~ said...

resah memikirkan perjalanan ke arah sana itu tanda hidupnye sebuah hati :)

eira farid said...

perasaan resah tu tandanya kita masih ada iman :) Alhamdulillah