Friday, May 28, 2010

Bab 3: Zali Lelaki yang Tenang - Sebuah Novel.

Bab 3. Bagi membaca bab 1 dan 2 klik sahaja pada label entri ini.

Sudah diberitahu yang Zali menjadi lelaki yang tenang kerana dibantu kuat oleh rakan-rakannya. Sebenarnya Zali hanya ada dua rakan yang sangat baik dan rakan itulah yang membuatkannya terlihat sebagai lelaki yang tenang.

Salah seorangnya, sudah diceritakan sebelum ini, iaitu Sabri. Manakala seorang lagi, juga adalah rakan yang bertanggungjawab menampakkan Zali sebagai seorang yang tenang selalu. Dia jugalah yang bertanggungjawab mempopularkan Zali sebagai lelaki yang tenang di kampung itu.

Namanya Mohamad Izwa bin Sulaiman Taha. Dalam keluarganya dia dipanggil Wa. Di kalangan rakan-rakan sekolahnya dia dipanggil Taha sempena nama ayahnya. Di kalangan orang kampung dia dipanggil 'Anak Sulaiman'. Sementara tauke Cina di kampung memanggilnya Mohamad. Hanya Zali yang memanggilnya Izwa.

Izwa sama seperti Sabri, menjadi teman Zali dari darjah satu sampai tingkatan tiga. Bezanya, Izwa tidak berhenti sekolah selepas tingkatan tiga tetapi dia berpindah ke sekolah berasrama penuh kerana keputusan PMR yang cemerlang. Selepas itu dia menyambung diploma dalam bidang komputer. Selepas habis diploma, dia menyambung pula sarjana muda dalam bidang yang sama. Dia menjadi penduduk yang paling pandai di kampung itu. Berbeza dengan Sabri juga, Izwa ini sangat terkenal. Malah kanak-kanak di tadika juga menjadikan Izwa sebagai idola. Kata mereka, “Saya mahu jadi seperti 'Anak Sulaiman'.

Izwa terkenal bukan sahaja kerana otaknya yang bergeliga, malah kerana dia mempunyai paras rupa yang elok rupawan. Semuanya diperoleh daripada ibunya, seorang penduduk Indonesia kacukan Belanda dan Aceh. Izwa bertubuh lampai, berambut coklat, berkulit cerah dan paling istimewa, dia punyai mata coklat yang jernih.

Yang paling membuatkan Izwa terkenal, bukan kerana dirinya sahaja, tetapi kerana ayahnya, Sulaiman Taha. Ayahnya adalah pemilik kilang papan dan ayahnya juga adalah orang yang paling awal mempunyai kereta di kampung itu. Yang paling membuatkan Sulaiman Taha terkenal adalah kerana dia punyai tiga isteri dan ibu Izwa adalah isteri bongsu yang dikahwininya di Indonesia. Jadi kerana itulah Izwa dipanggil sebagai 'Anak Sulaiman' oleh orang kampung.

Walaupun sepertinya Izwa itu sempurna, Izwa tetap punyai kelemahannya. Dia masih menjadi penganggur. Sudah jenuh Izwa meminta kerja namun pada saat temuduga, Izwa tidak pernah berjaya. Bukan kerana Izwa pemalu, bukan juga kerana Izwa gemuruh tetapi kerana Izwa sangat jujur. Apa sahaja yang terlintas dalam hatinya dia akan segera menyampaikan tanpa rasa ragu-ragu.

Misalnya semasa dia ditemuduga menjadi pegawai sistem maklumat di sebuah syarikat swasta. Soalannya mudah, cuma bertanya berapa gaji yang dia mahu tetapi Izwa menjawab, “Saya mahu RM500.00 sahaja kerana saya tidak fikir syarikat ini mampu memberikan lebih daripada itu. Komputer pun masih gunakan monitor yang seperti kotak.”

Anehnya Izwa tidak pernah mahu mengaku yang dia terlalu jujur. Dia cuma berkata, “Hidup ini seperti soalan peperiksaan, jadi adakah kita mahu menjawab salah pada soalan itu?”

Mungkin inilah akibatnya hidup terlalu berorientasikan peperiksaan, sehingga pandangan hidup juga menjadi seperti itu. Itulah yang membantu Zali terlihat menjadi lelaki yang tenang, kerana Izwa yang jujur tidak bertempat itu sering menjadi mangsa kemarahan makcik-makcik yang bergincu merah dan berbedak tebal. Izwa sangat jujur memberikan komentar berkenaan hal itu. Katanya, “Gincu dan bedak itu sekiranya didermakan ke Afrika pasti boleh memutihkan 10 lelaki Afrika dan memerahkan bibir 20 wanita Afrka.”

Disinilah peranan Zali. Dia adalah orang yang kembali menaikkan semangat makcik-makcik itu dan mengelakkan Izwa menjadi mangsa serangan mulut. Semuanya dilakukan dengan tenang dan harmoni. Bukan itu sahaja, malah Izwa yang jujur itu sering berkata, “Zali, kerana dia adalah lelaki yang tenang.” Ia bagi menjawab soalan orang kampung, “Siapa lagi yang layak menjadi angkasawan negara?”

Dengan jawapan Izwa, Zali tersohor di seluruh kampung sebagai lelaki yang tenang. Izwa pula tetap seperti dirinya, menjadi lelaki yang sangat jujur sehingga tidak ada konsep menjaga hati. Namun kejujuran Izwa sepertinya tergugat pada saat sebuah keluarga guru datang ke kampung itu. Guru baru dinaikkan pangkat menjadi guru besar dan seterusnya dihantar berkhidmat ke kampung itu.

Bersambung....

3 comments:

Effendi said...

Salam..saya membaca karya anda iaitu Evolusi adi gempa.Pada akhirnya cerita ini tergantung bukan??? bila anda hendak keluarkan sambungannya... Tidak sabar menunggu..he3

Nunady said...

Wah menarik juga jalan cerita ni....saya membaca karya kita hanya di seberang jalan...sangat menarik...komedinya spontan.selesai baca muka surat terakhir...saya tersenyum lebar ...kesudahannya membuat pembacanya dapat merasai perasaan malu antara rusdan dan fatima...saya ingatkan kek berbentuk love rupanya mp3.hehehe..boleh saya tanya apa maksud tuan bekri ' jujur untuk
berbeza' , boleh terangkankalau tak keberatan.

dingin said...

Maaf kerana lama tidak menjenguk ke sini.

Tuan Effendi. memang ada perancangan dan saya sedang mengusahakannya.

Cik Nunady,

Jujur untuk berbeza saya maksudkan, setiap manusia itu unik dan berbeza. Jadi saya sekadar menulis jujur mengikut cara saya dan semoga ia nampak berbeza. :)