Sunday, February 28, 2010

Perempuan-perempuan yang patah hati.

Perempuan.
Perempuan, yang saya tahu melalui pengalaman, adalah manusia yang lembut kata-katanya tetapi menundukkan. Mampu sahaja mata coklat mereka memberitahu beban yang tertanggung dalam hati, namun mampu juga dengan rapi mereka menggarap senyuman, melindung hati yang rosok berantakkan.
Ini adalah kisah, perempuan-perempuan yang patah hati. Kisah yang saya pinjam daripada teman-teman. Kisah yang menyuluh wajah putus asa setiap manusia, yang bernama perempuan.
Perempuan 1.
Saya manusia yang diam, mencium beban pada wajahnya. Mahu saya bertanya mengapa, tetapi saya tidak mampu kerana khuatir. Namun, firasat perempuan begitu mengerti. Dia berbelok matanya memandang lalu berkata, sekiranya hati dia adalah sungai, sungai itu adalah sungai yang mati. Tidak mampu lagi mengandung harapan untuk nelayan, tidak juga mampu direnang gembira anak-anak yang masih telanjang.
Dia hanya mahu jawapan pada satu soalan yang membuat pandai saya bocor tidak bersisa. Meski hati saya penuh kerangka mahu membantu, tetap tidak mampu saya menjawab soalannya yang penuh peduli.
Dia mahu hidup yang layak sebagaimana mestinya perempuan yang bahagia. Namun tetap juga ketentuan Tuhan kepadanya datang dalam bentuk yang dia tidak mengertikan. Hatinya masih belum terisi pada kata yang bernama 'suami'.
Bukan tidak pernah mencuba, malah sudah sampai batas merah wajahnya menawarkan hati. Mujur juga masih beringat tidak mahu diri bersimbah dosa, dia kembali merendah hati pada hakikat dia perempuan yang baik dan ketentuan Tuhan pasti ada maksudnya.
Cuma pada saat ketidakmengertiannya itu dianjurkan kepada saya, saya cuma mampu bolak-balik menatap cemas. Pada saat saya masih diam, soalan itu semakin menggelinding dalam kepala. Dengan terengah-engah saya cuma mampu berkata, “Saya tidak tahu. Cuma sahaja, adakah kamu berfikir Tuhan sudah memutuskan harapan kamu? Adakah kamu juga sudah berkira, Tuhan tidak menyampaikan cita-cita kamu? Saya tidak tahu apa dalam hati kamu. Namun tetap sahaja, sebagai sahabat, saya hanya mampu berdoa, semoga Allah tidak memutuskan harapan kamu dan semoga Allah menyampaikan cita-cita kamu. Itu sahaja yang saya tahu dan cuma itu yang saya mampu.”
Perempuan 2.
Menimpali hati dengan persoalan hati perempuan, pasti tidak ada lelaki yang begitu sigap dan kuat. Mampu sahaja kebijaksanaan lelaki itu habis tidak bersisa pada saat dia cuba memahami galau apa yang bersandar pada hati perempuan.
Itu yang saya rasa, pada saat seorang perempuan yang mengaku patah hati, datang dengan hati menakjubkan. Dia perempuan yang berusaha melihat seorang temannya bahagia pada saat dia tidak mampu menjadi begitu.
Tetap sahaja ketentuan Tuhan datang dalam kisah yang tidak mampu dia mengertikan. Hasratnya hanya mahu melihat teman perempuannya itu beroleh bahagia, semoga hal itu dapat meneduhkan pedih hatinya, semoga hal itu dapat mendirikan bahagia hatinya yang sudah renta.
Namun sepertinya, temannya berusaha mengikutinya jejak, menjadi perempuan yang patah hati. Dia walaupun masih mampu tampak rupawan di balik tudung merah kirmizi, namun mata coklatnya yang tambun tidak mampu menipu. Pada saat itu sekali lagi saya ditimpali dengan persoalan, mengapa dia tidak mampu menumpang bahagia temannya itu?
Tidak surut cemas dalam hati saya pada gelodak hatinya, sekali lagi saya terbeban pada persoalan hati perempuan yang sepertinya tidak berpenghujung. Saya tahu, diam saya tidak menumbuhan harapan, tidak juga mengembangkan tenang dalam hati perempuan itu.
Cuba juga saya berkata sesuatu dengan niat kuat mahu melindungi hatinya dengan kata, “Saya tidak tahu mengapa. Mungkin sahaja benar apa kata akal orang dahulu, kerana kamu sudah merasai maknanya patah hati, lalu kamu dipilih bagi menuntun hati teman kamu yang ngilu pada kata cinta. Anggap sahaja, kamu dipilih menenangkan hati manusia lain kerana kamu mampu begitu. Doakan sahaja teman kamu bahagia, doakan dan teliti baik-baik hatinya supaya jangan mati. Semoga sahaja, hati dia dan hati kamu mampu kembali hidup dengan harapan. Allah tetap bersama orang yang sabar dan orang membantu insan lainnya.”
Perempuan 3.
Pada saat semua persoalan hanya mampu dijawab oleh Tuhan, pada saat itu, wajah perempuan akan seirama dengan hatinya. Tidak mampu saya menjadi penyebar semangat hidup. Tidak mampu juga saya memeramkan bahagia. Kepada Allah juga sebaik-baik pengaduan.
Teman saya, perempuan yang patah hati, dengan kata-katanya yang patah menggegar berkata, “Saya redha... Tuhan tidak akan mengkhianati hambaNya, cuma hambaNya sahaja yang sering cuba mengkhianati Tuhan dengan memutuskan harapan.”
Lalu pada titik itu, ada air bening daripada bola matanya. Semuanya setelah dia cuba menahan tangis yang dalam, akhirnya air bening itu jatuh juga menggelepar di atas tudung merah kirmizi. Walaupun tangisnya seperti tidak mahu reda, citranya sebagai perempuan baik tetap tidak jatuh walaupun hanya seketika, kerana hanya itu senjata akhir perempuan yang patah hati.
Untuk perempuan-perempuan yang patah hati, semoga kamu semua bahagia. Semoga.

*Boleh sahaja juga, kita semua ke sini :) Klik link di bawah. :)

1 comment:

adeq said...

aku juga mahu beritahu...
dia perempuan biasa....

sudah ramai hati yang di patah kan..
bukan kerana dia seorang pemain jiwa lelaki yang hebat.....
dia juga tidak pernah meminta kehadiran mereka...
dan mereka juga sering tersalah sangka pada dia....

tapi dia terpaksa korban sesuatu di hatinya.....
dia tidak mahu memberi peluang ke dalam hatinya dalam-dalam....
walau sesekali keinginan tu terlintas..tapi dia tetap tidak mahu memilih jalan2 itu....


kerana nekadnya ...
dengan kudrat yang masih berbaki dalam dirinya..
...seumor hidupnya...
diletakkan untuk jadi anak yang baik buat kedua ibuayahnya....


kerana..dia tahu..sudah tiada siapa di rumah abah...
semuanya telah pergi....

dia masih di situ..tidak berganjak.....