Sunday, February 14, 2010

memahami sesuatu dengan ilmu - saya mahu seperti dahulu

Sesuatu.

Memahami sesuatu daripada sudut ilmu dan bukan memahami daripada sudut logiknya memang tidak pernah mudah. Misalnya beberapa minggu lepas, pada saat saya berjumpa dengan seorang teman yang sangat saya kagumi. Bukan daripada tinggi ilmunya, bukan juga kerana kacak wajahnya. Tetapi kerana tubuhnya. Tubuhnya membuatkan saya mahu menjadi dia. Teman saya yang memahami sesuatu kerana ilmu dan bukan kerana logiknya.

Teman.
Dia bukan lelaki idaman. Bukan juga lelaki yang boleh memalingkan mata gadis bagi melihatnya kali kedua. Malah saya, dan beberapa teman sangat gemar menyimbahnya dengan kata-kata usikan. Hanya kerana tubuhnya yang tidak kecil dan tidak juga sederhana.
Dia sebagai lelaki yang sedar diri, hanya diam. Tidak juga dia cuba tersenyum tabah. Mungkin hatinya tergores dengan kata-kata usikan yang selalunya tidak pernah sederhana maksudnya, misalnya kata, 'badak air'.
Itu dahulu. Tidak pasti kerana saya sudah berkahwin dan hati saya senang, lalu tubuh saya juga mula meninggalkan ukuran sederhana. Mungkin juga Tuhan mahu mengingatkan saya bahawa dahulu saya pernah bersalah pada seorang teman yang saya berikan nama 'Badak Air'.
Kini.
Saya menemuinya kembali teman yang mungkin pernah tergores hatinya itu oleh kerana kata-kata saya. Kini 'badak air' tidak lagi sesuai bagi menggambarkan teman saya itu. Tubuhnya sudah seperti kayu jati yang diukir teliti. Wajahnya juga sudah bujur sirih. Saya cukup yakin, untuk penampilan sebegitu, pasti wanita berpaling lima kali.
Tuhan maha adil dan hari itu saya betul-betul berasakan keadilan Tuhan. Saya berada pada posisi yang berbeza. Dahulu saya bertubuh kecil dan sekarang, saya pula yang layak dipanggil 'Badak Air'. Dalam menahan nafas kerana fikiran keliru mahu berkata apa, teman saya itu dahulu yang tersenyum dan menyapa.
Tidak berlengah saya ikut menyapa dan segala-galanya berlalu dengan begitu sahaja. Sehinggalah saya bertanya kepada dia bagaimana dia boleh memiliki tubuh yang sebegitu. Dia diam sesaat sepertinya mengumpul kata yang paling bagus bagi dilemparkan. Ini soal maruah dan masa silamnya, jadi setiap kata harus cermat dan hormat.
“Antara orang yang putus cinta, dan orang yang diet, yang mana dahulu jadi kurus?” soal teman saya itu.
Saya tersenyum. Hati saya terus meneka, pasti dia punyai tubuh yang sasa kerana sebelum ini dia putus cinta dan mudah saya menjawab, “Orang yang putus cinta.”
“Jadi mengapa orang yang diet lambat kurus dan orang yang putus cinta cepat kurusnya?” soalnya lagi.
Saya tidak lagi tersenyum. Saya sudah berasakan soalannya kini lebih serius. Lebih memerlukan akal yang cerdas dan terus saya menjawab, “Hati gelisah jadi, tidak makan dan cepat kurusnya.”
“Itu hanya benar separuh. Sebetulnya, tidak makan bukan menjadikan kita cepat kurus, malah ia juga bahaya untuk tubuh. Sekiranya tidak makan hanya kerana mahu kurus, metabolisme tubuh kurang dan tidak mampu membakar kalori. Pada waktu yang sama kita tidak ada cukup kalori bagi menjadi tenaga, dan bagi mendapatkan tenaga, kita membakar otot-otot kita. Kita menjadi kurus bukan kerana kurangnya lemak, tetapi kurus kerana kekurangan otot,” jelas teman saya sehingga membuat saya menggaru-garu kepala. Sepertinya tidak ada kesinambungan daripada soalan awalnya tadi.
“Malah boleh sahaja, orang yang sedang menahan makan itu menjadi lebih besar tubuhnya. Ini kerana pada saat kita menahan diri daripada makan, otak kita merembeskan satu hormon kepada tubuh, supaya berjaga-jaga kerana adanya sesuatu yang tidak kena. Hormon yang dirembeskan itu membuatkan tubuh kita bereaksi menjadi lebih berselera dan lapar daripada biasa. Tubuh kita tidak akan mampu menahan diri daripada terus berlapar dan, pada saat itu juga fikiran kita sudah tidak mampu dikawal. Biasanya orang yang menahan makan, akan makan juga pada akhirnya pada kuantiti yang lebih banyak,” terang teman saya itu lagi.
Jadi apa pula kaitan penerangan panjang itu dengan soalan awalnya? Malah semakin saya mengikuti setiap butir katanya, semakin jauh saya daripada jawapan yang sepatutnya saya fahami.
“Itulah kelebihan orang yang putus cinta. Orang yang putus cinta adalah orang yang resah. Resah itu sendiri memerlukan tubuh membakar kalori yang banyak. Pada masa yang sama, otak merembeskan hormon yang menutup selera. Namun terkadang, otak boleh juga merembeskan hormon lapar apabila hati cuba keluar daripada resah dengan cara yang singkat. Jadi berhati-hati pada saat kamu resah. Ia boleh membuatkan kamu kurus dan ia juga boleh menjadikan kamu lebih besar tubuh.” Teman saya memandang saya dengan mata yang buntang.
“Jadi untuk saya mahu jadi kurus, saya perlu resah?” soal saya terus.
Teman saya ketawa sebelum menyambung, “Itu bukan soalnya. Soal utamanya adalah, kamu jangan menahan makan. Kamu jangan lapar sehingga tubuh kamu merembeskan hormon bagi berjaga-jaga. Kamu tetap diet. Tetapi diet bukan bermaksud tidak makan, tetapi kurangkan separuh daripada apa yang kamu makan. Ini kerana dengan hanya makan, tubuh kita akan bekerja bagi mencerna makanan itu. Tubuh yang bekerja adalah tubuh yang membakar kalori. Tetapi berhati-hati dengan apa yang kamu makan. Banyakkan memakan sayuran yang gelap hijaunya kerana ia lebih sukar dihadam dan tubuh bekerja dengan lebih kuat. Banyakkan juga minum teh hijau kerana ia meningkatkan metabolisme, dan seterusnya metabolisme yang tinggi membakar banyak kalori. Air kosong juga membantu meningkatkan metabolisme tubuh. Walaupun kopi turut membantu tetapi ia punyai kesan sampingan yang tinggi. Jadi elakkan kopi.”
Saya menanam kata-kata teman saya itu dengan sepenuh hati ke dalam kepala saya. Biar ia tumbuh menjadi ingatan yang baik buahnya. Namun teman saya sepertinya belum habis bercerita. Pasti ada lagi berkenaan dirinya yang mahu dia beritahu.
“Kunci utama adalah biarkan tubuh kita membakar kalori secara semula jadi. Jadi kita perlu metabolisme yang tinggi. Salah satu cara bagi meningkatkan metabolisme adalah dengan bersenam. Metabolisme selepas senaman akan membakar kalori dengan cukup efektif dan lebih banyak. Apatah lagi sekiranya kamu sudah meminum teh hijau, dan mengurangkan nasi kamu separuh. Jadi, jangan sekali-kali berpegang pada logik, kurus hanya apabila kita tidak makan. Itu logik yang salah. Namun, sekiranya kamu tinggal di Afrika dan tidak punyai banyak wang, logik itu tetap berguna kerana kamu tetap tidak punyai pilihan untuk mendapatkan lebih makanan. Masalahnya pula apabila kita sudah mengurangkan makanan, pasti kita mahu menambahkan lagi. Ini bukan kerana lapar, tetapi lebih kepada nafsu. Jadi kuatkan mental kamu. Apa-apa sahaja, kamu perlu melawan nafsu. Sekiranya kamu sudah berbuat semua itu, pasti tubuh kamu mampu seperti tubuh saya.” jelas teman saya sambil memasang mimik wajah yang penuh puas dan hormat.
Saya pula pada saat ini, mahu jadi seperti dia. Mahu jadi seperti dahulu. Saya mahu membuang berat saya yang tidak perlu ini. Apatah lagi pada saat leher saya sudah seperti sekata dengan pipi. Ia betul-betul membuatkan saya terlihat tua dan tidak bermaya.
“Ingat, niatkan kamu berdiet bukan kerana logiknya kamu mahu kurus, tetapi kerana ilmu yang kamu mahu sihat!” Itu pesan akhir teman saya sebelum berlalu pergi sambil mata-mata perempuan di kiri kanan berpaling-paling ke arahnya. Itulah teman saya, yang mampu memahami sesuatu bukan hanya dengan logiknya.

2 comments:

sHEmA_sHImoT:D said...

saya kurus kerana cinta..;)cukup 3 hari tidak makan saya boleh hilang 5 kilo..mula rasa memang tidak logik..tapi lepas baca baru saya tahu memang benar kata teman awk tu..;)

Husna Adnan said...

Terima kasih Abang Baha atas perkongsian ini! (^_^)