Tuesday, March 09, 2010

hati ini ada ilalang

Jari telunjuknya yang halus, mengarahkan mata saya kepada sesuatu yang biasa. Matanya yang tenang pula, menyita hati saya, kepada sesuatu yang juga biasa. Akhirnya, senyumannya yang bahagia, menjunjung jiwa saya, kepada sesuatu yang masih biasa.

Tidak mengapa, kerana saya adalah orang yang biasa. Apa lagi yang saya mampu harapkan untuk diri saya? Namun, cukup tiga kali begitu, hati saya terjerembap kepada perkara yang tidak biasa.

Tanya hati saya berlari mendekat ke lidah lalu menggelepar menjadi kata tanya, mengapa perlu jari halusnya mengarahkan saya kepada ilalang? Mengapa mata tenangnya merenung ilalang dan mengapa dia tersenyum bahagia, juga kepada ilalang?

Katanya, “Tidak pernah luruh hati saya pada perkara ini. Kepada kamu juga saya beritahu. Hati-hati kepada perkara hijau yang biasa-biasa.”

Dia diam tetapi saya tahu, katanya akan terus mengalir, lalu dengan hati yang penuh debu tanya, saya taat menahan diri.

“Tidak ramai petani yang mahu ilalang tumbuh di ladang mereka, namun tanpa sedar, ia tumbuh juga kerana ladang itu tidak terjaga. Itu juga hati kita, tidak ramai kita yang mahu yang jahat-jahat itu tumbuh dalam hati, namun kerana hati tidak terjaga, ia tumbuh juga dalam hati.”

Saya benar-benar orang yang keliru. Mahu lagi tanya hati saya berlari mendekat ke lidah, namun belok matanya jelas mahu berkata lagi sesuatu.

“Ilalang itu tumbuhnya di mana-mana. Tidak ada apa yang mampu membunuhnya. Tanyalah kepada petani mana pun di dunia, pasti mereka mengaku, mereka hanya mampu mengawalnya, tidak menghapusnya. Kamu juga tidak akan mampu membunuh ilalang dalam hati kerana ia sudah ada di situ sejak kamu tahu makna manisnya dosa. Kamu hanya mampu merapikannya dan menjaganya supaya ia tidak semak dan membunuh pohon berbuah manis daripada hati."

Dia tidak terus maju dengan bicaranya. Dia diam sesaat merenung ilalang, sebelum kenyit alisnya pada kata akhirnya, membuatkan saya menjadi manusia yang lebih takzim kepada bicaranya.

"Hati-hati... hati ini ada ilalang.”

2 comments:

KiR zawawi said...

hebat sekali..

Anonymous said...

Tuan Kir, terima kasih. :)

|dingin|