Friday, June 27, 2008

Geng kicap itu indah

http://gengkicap.blogspot.com/

Saya masih ingat dengan jelas perasaan itu, semasa ayah membisikan minggu hadapan kami akan ke bandar. Saya melompat setinggi bahu ayah, sambil tersenyum lebar. Lalu segala kelengkapan akan segera disediakan bonda. Mulai dari baju saya yang ada gambar Dark Vader, baju saya yang terbaik sehingga pada seluar saya yang kakinya besar, juga seluar yang terbaik mengikut ukuran ayah. Saya betul-betul teruja kerana tahu akan berjumpa sesuatu yang baru di sana. Malamnya sebelum pergi, saya akan diserang insomnia, parah.

Itu cerita lebih 20 tahun dahulu. Namun semalam, saya merasai lagi perasaan yang sama. Apabila Geng Kicap mengatakan mereka akan hadir. Saya jadi tidak menentu. Saya memilih baju terbaik saya dari koleksi baju yang kurang, juga seluar terbaik saya yang juga daripada koleksi seluar yang kurang. Malamnya saya diserang insomnia.

Bezanya, 20 tahun lalu saya hanya ke bandar tetapi hari ini, saya tidak perlu ke mana-mana kerana ada yang mahu berjumpa. Mulanya, hati ragu-ragu, apa perlu berjumpa saya? Saya kan bukan apa-apa. Namun, mungkin itu yang membuatkan saya menghirup kembali rasa 20 tahun lalu, berjumpa sesuatu yang baru. Tetapi, apabila nama saya dipanggil di balik pintu, saya beku. Otak saya menjengah ke ruang kosong, terkejut. Baru saya sedar satu perkara berkenaan diri saya, saya bukan manusia yang fasih berbicara dengan bahasa yang ditutur, hanya fasih dengan bahasa yang ditulis.

Pada muka pintu mereka berdiri, bertiga, manis, tersenyum dan saya terus dapat mengagak mereka adalah Geng Kicap walaupun mereka tidak membawa kicap. Ya, siapa lagi yang mahu berjumpa saya selain mereka. Otak saya yang sudah sedia kosong bertambah kosong. Lalu hati bertanya, mahu diapakan mereka?

Selepas menarik nafas pendek, dan menjemput mereka duduk, saya tetap kosong. Tidak tahu apa yang mahu diperbuat dan yang saya tahu hanya rasa gembira dan khuatir. Gembira kerana mereka datang dan khuatir kerana saya ini anak kampung. Anak kampung yang terbiasa hidup dengan nuansa hijau pucuk pisang yang menenangkan tetapi tidak dengan kejutan. Ini betul-betul kejutan dan kepala saya betul-betul kosong.

Lalu dengan kepala kosong, saya tidak sedar siapa yang memulakan bicara, tahu-tahu sahaja saya sedang memegang buku yang perlu ditandatangani. Sekali lagi saya kosong. Tidak tahu apa yang mahu dituliskan pada buku. Saya kan anak kampung. Hati saya berdoa, 'Ya, Allah, kurniakan setitis idea bagi dituliskan di atas tandatangan'. Namun tetap juga kosong. Lalu, dengan kepala kosong, saya menuliskan kata-kata yang entah dari mana, yang pasti ia dari hati yang kosong.

Usai memberi tandatangan, baru saya tersedar, saya terlupa membaca bismillah. Mungkin sebab itu idea tidak kunjung hadir. Tetapi selepas membaca bismillah, tetap saya tidak tahu apa yang perlu diperbuat kepada tetamu istimewa ini. Mahu, diberi minum, tidak ada dapur. Mahu diajak berbual, saya malu dan kepala sedang kosong, terkejut. Lalu saya bawa mereka berjalan-jalan walau saya tahu mereka datang bukan untuk berjalan-jalan di sekitar pejabat. Hadiahkan mereka buku biar saya tahu mereka datang bukan untuk itu. Tetapi, maafkan saya, saya kan anak kampung yang terkejut.

Letih berjalan dari tingkat dua ke tingkat tiga dan kembali ke tingkat dua, saya bawa mereka kembali duduk. Bawa mereka berbual-bual, tetapi aduhai, pada saat sekarang pun saya tidak tahu apa yang saya bualkan. Harap-harap tidak ada berkenaan yang memalukan.

Namun saat mereka sudah hilang daripada pandangan dan selepas saya beransur-ansur tenang, saya cuba membaca perasaan sendiri, saya tersenyum. Di balik rasa gembira, khuatir dan kosong itu ada satu lagi perasaan yang mendasar di hati, terharu. Ya, saya kan anak kampung yang terkejut. Apalagi perasaan yang hadir selain itu.

Maaf, atas segala kekurangan tadi. Walau saya sudah memakai pakaian terbaik saya, saya tetap tidak mampu memberi yang terbaik. Aduhai, bersalahnya hati. Hanya ucapan terima kasih untuk mereka bertiga (Maaf tidak disebutkan nama, kerana tidak pasti mereka mahu privacy ataupun bagaimana :-P) daripada Geng Kicap yang berbaik hati hadir dan cukup mengagumkan semangatnya. Terima kasih kerana memberikan saya rasa 20 tahun dahulu. Betul, nostalgia itu bukan apa-apa tetapi saya kan anak kampung, untuk anak kampung, nostalgia adalah segala.

Terima kasih. :-)

3 comments:

NickyAzrai said...

Syahdunya.....

Kami dr Gengkicap.blogspot ingin mengucapkan jutaan terima kasih atas segala kerjasama dan budi baik En Dingin sepanjang pertemuan wakil kami di PTS.

You rock bro

mekna said...

en dingin, terima kasih kembali kerana sudi menerima kunjungan kami...sebak dada membaca dan ya, terharu..itu juga perasaan saya tika membaca warkah en dingin buat kami teman2 kicap semua..:)..tak sabar rasa menanti karya kedua saudara itu, setelah di ceritakan sinopsisnya..semuga berjaya dan terima kasih sekali lagi:)

dingin said...

:-)

Tq

*tak terkata