Monday, June 16, 2008

garis hidupnya begitu

Kadir bukan begitu. Bukan lelaki yang suka mengecewakan. Dia adalah teman yang percaya pada garis hidup. Baginya, semua yang ada di dunia ini sudah berada dalam satu garis. Hidupnya juga begitu.


Lalu itu yang Kadir beritahu kepada kekasihnya, Paris Hilton semasa mereka berdu menyelusuri pantai. Membiar ombak memagut kaki. Membiar bayu mengelus tubuh.


“Kamu tahu apa ini?” tanya Kadir selepas melakarkan satu garis dengan sepotong kayu yang terhanyut ke pantai.


Paris Hilton mengerut dahi. Kayu yang dipegang oleh Kadir diperhati tajam.


“Itu kayu bakau. Rantingnya, lebih tepat,” jawab Paris Hilton lalu tersenyum. Kini Kadir pula mengerut dahi seraya menggelang laju, seumpamanya gelengan kucing yang baru terkena hujan.


“Kalau bukan kayu bakau, pasti ia pucuk pohon Rhu,” teka Paris Hilton lagi.


Kadir masih setia menggeleng kepala. Matahari yang sudah hampir menyentuh ufuk mencipta rona jingga pada wajahnya.


“Jadi kalau bukan bakau ataupun rhu, itu kayu apa?” tanya Paris Hilton pula. Nadanya mendadak tinggi. Bibirnya yang merah terlihat ke depan.


“Saya bukan bicara soal kayu. Saya bertanya, ini apa?” kata Kadir sambil kayu pada tangannya ditunjukkan pada garis di atas pasir.


“Itu kan pasir.”


“Bukan! Saya tanya ini. Ini garis. Garis di atas pasir.” Akhirnya nada suara Kadir yang tadinya datar juga ikut membukit. Paris Hilton tahu apa yang perlu diperbuat, dia tersenyum.


“Jadi, mengapa dengan garis itu?”


“Hidup kita ini umpama sebuah garis. Sekiranya kita bernasib baik garis hidup kita akan bertemu. Lalu bersatu menjadi satu. Namun untuk kebanyakkan waktu, garis hidup kita hanya bersilang dan itu yang aku dan kamu sedang lalui,” terang Kadir lalu berpaling memandang matahari.


Paris Hilton menggaru kepala lalu berkata, “Maksud kamu?”


“Cinta kita cukup sampai di sini. Itu sahaja. Kita tidak tercipta untuk bersatu.”


“Apa? Lalu bagaimana dengan segala janji yang aku dengar? Lalu bagaimana dengan diri aku? Aku juga mahu bahagia.”


“Paris Hilton. Bahagia itu bukan lagi berkenaan pengorbanan daripada pihak yang merelakan. Pengorbanan itu juga perlu daripada pihak yang ditinggalkan. Seperti kamu, perlu rela supaya aku bahagia. Kebahagiaan itu betulnya lebih mudah sekiranya tidak dipaksakan.”


Paris Hilton diam. Kadir membaling jauh kayu pada tangannya. Akhirnya satu perkara sudah terlepas dari hatinya. Perkara yang dari dulu mahu diluah tetapi tertampung dengan rasa bersalah.


“Okey, aku mengerti. Aku tidak akan memaksakan bahagia itu kepada diri aku juga kepada kamu. Dan usah khuatir, sekiranya aku derita dengan keputusan kamu ini, aku tidak akan memaksakan derita itu kepada kamu. Saya setuju. Lagipun juga, ayah pernah beritahu, kita tidak sekufu dan kamu bukan juga lelaki yang layak bagi membimbing aku.” Paris Hilton berkata fasih, seperti bukan dirinya yang bicara.


Itu cerita Kadir kepada saya. Katanya sejak kejadian itu, Paris Hilton tidak pernah lagi berpaling. Terus berlalu tenggelam dalam dunia Hollywood. Kadir pula tetap begitu, seorang lelaki yang percaya, pada suatu hari nanti, hujung garis hidupnya akan bersentuhan juga dengan hujung garis hidup seseorang. Sehingga itu, dia akan tetap tersenyum kerna dia percaya, itu sudah tersedia dalam garis hidupnya.



2 comments:

laily said...

intersection.

redhaku said...

"...Bahagia itu bukan lagi berkenaan pengorbanan daripada pihak yang merelakan. Pengorbanan itu juga perlu daripada pihak yang ditinggalkan. Seperti kamu, perlu rela supaya aku bahagia. Kebahagiaan itu betulnya lebih mudah sekiranya tidak dipaksakan..."

dalam. merusuk ke hati
sesekali berpaling ke belakang.