Wednesday, June 25, 2008

bukan manusia bersayap

Saya ingat lagi beberapa tahun ke belakang. Saat saya masih menjadi lelaki jalanan yang tidak punyai kerja dan wang. Ketawa dalam pedih, senyum dalam pedih dan apatah lagi pada saat hati memang sudah pedih, bertambah-tambah pedih.

Lalu kepada Tuhan, saya berbicara dengan ayat yang saya pilih bahasanya, saya pilih susunan kalimatnya. Saya yakin satu perkara, rezeki itu ada di mana-mana. Mungkin ada bergantungan di langit. Cuma, saya perlu terbang ke langit bagi mengapai rezeki itu.

Di situ masalah saya kerana saya bukan manusia bersayap. Saya manusia yang serba kurangnya. Namun saya tetap yakin, untuk manusia yang serba kurangnya seperti saya ini, rezeki saya, Tuhan tetap sediakan. Cuma jangan putus sabarnya, terus sahaja mencari sampai mati. Mungkin tidak bersayap, tetapi Tuhan sudah memasakkan gunung-gunung yang mencecah awan untuk saya daki, biar sahaja ia berliku. Semoga sahaja saya sampai ke langit sana.

Namun, saya juga manusia. Sampai juga saya pada batas sabar yang sememangnya sudah tidak jauh. Lalu tanpa senyum saya duduk di sebelah teman saya yang juga seperti saya, manusia yang serba kurang.

“Rezeki Tuhan itu ada di mana-mana. Lalu mengapa perlu berduka, sehingga melipat dahi? Lagipun Tuhan sudah berjanji, selepas didatangkan Nya ribut di langit pasti diakhiri dengan pelangi,” kata teman saya yang juga seperti saya itu.

Saya mengangguk perlahan. Wajahnya saya tenung, lamat-lamat. Itu saya mengerti, tetapi bagaimana rasanya menjadi lebah yang terpaksa mencicip embun tawar, sedang di sarangnya melimpah madu manis? Bagaimana rasanya menjadi manusia yang terpaksa makan sisa di pinggan orang lain sedangkan di hadapannya menumpuk makanan lazat? Pasti kata kesal itu berlarik-larik di atas hati. Saya memejam mata lalu ada dering-dering loceng terdengar, sayup-sayup tapi pasti dan ia menjadi bunyi latar pada saat matahari sudah tegak bermegah.

“Rezeki Tuhan, itu luas. Yang penting, jangan sesekali kita menutup rezeki manusia lainnya. Takut-takut Tuhan menutup rezeki kita,” kata teman saya itu lagi sambil mengangguk, patah-patah.

Saya tunduk. Dalam hati, saya sudah tidak mampu lagi memilih bahasa terpilih bagi berbicara dengan Tuhan. Apa sahaja yang terlintas pada waktu itu, terus sahaja saya katakan, langsung.

“Rezeki Tuhan, itu luas. Yang penting, jangan sesekali kita menutup rezeki manusia lainnya. Takut-takut Tuhan menutup rezeki kita,” ulang teman saya itu buat kali kedua sambil menyeka peluh yang cicir dari dahinya.

Saya langsung menarik nafas berat, lalu menghembusnya lambat-lambat. Saya berpaling memandang teman saya. Dia mengangkat keningnya. Saya mengerut dahi, pelipis saya sudah terlihat urat birunya. Pelupuk mata saya redupkan, namun, mulut saya tetap terkunci.

“Maksud saya, lelaki tua di depan kita,” kata teman saya itu.

Saya memandang ke depan, seorang lelaki tua yang berbasikal sedang tersenyum. Di belakangnya ada peti yang tertulis 'Mat Kool kawan ku'. Di bawah tulisan itu ada tulisan kecil, tulisan tangan 'kawan ku, kawan mu jua'.

“Ingat, jangan sesekali kita menutup rezeki manusia lain, dan dengan membeli ais krim lelaki tua ini kita sudah membuka pintu rezekinya,” kata teman saya itu.

Saya mengangguk lalu menyeluk poket, ada lagi tersisa tiga not biru kecil, RM3.00. Not-not yang terakhir dan saya perlu berjimat banyak biarpun di dalam peti yang sejuk itu ada ais krim yang ada butir-butir coklat. Mahu saya memilihnya tetapi kata jimat terus berdengung. Saya lantas menghulur RM0.50, membeli sepotong ais krim berwarna merah, ais krim murah. Teman saya tersenyum.

“Rezeki Tuhan, itu luas. Yang penting, jangan sesekali kita menutup rezeki manusia lainnya. Takut-takut Tuhan menutup rezeki kita,” ulang teman saya buat kali ketiga.

Saya lalu berpaling kepadanya sambil mencicip ais krim merah, ais krim murah yang saya peroleh. Saya mengangkat kening. Bertanya kepadanya dengan bahasa tubuh. Mengapa perlu diulang lagi kalimat itu?

Teman saya tersenyum, lalu perlahan-lahan meletak tangan kanannya ke pundak saya dan berkata perlahan, “Kawan, saya tidak punya wang.”

Saya mengangguk, mengerti maksudnya. Bibir saya muncung seperti tapir yang mencari semut, lalu menunjuk ke arah lelaki tua, penjual ais krim itu.

Teman saya tersenyum, menampak giginya yang putih mutiara. Selepas memilih ais krim, terus dia menunjuk ke arah saya. Lelaki penjual ais krim itu faham dan terus menghulurkan tangannya kepada saya lalu berkata, “RM2.50.”

Saya mengerut dahi, berpaling kepada teman saya.

“Rezeki Tuhan, itu luas. Yang penting, jangan sesekali kita menutup rezeki manusia lainnya. Takut-takut Tuhan menutup rezeki kita,” kata teman saya itu lagi, lalu kembali mencicip ais krim mahalnya, ais krim yang ada butir-butir coklat.

Di bawah matahari yang membakar, dilatari dering loceng yang semakin sayup-sayup, dicucuri peluh dari dahi berkerut, saya mengerti sesuatu, jangan tutup rezeki manusia lainnya. Kawan, terima kasih dan saya akan ingat dan saya akan cuba walau saya ini bukan manusia bersayap, dan kawan, kamu juga jangan lupa aiskrim yang ada butir-butir coklat itu. Huh.

3 comments:

Aku Comel said...

jadi maksud teman anda jangan kedekut begitu ke?

redhaku said...

terima kasih. terubat hati saya nieh membacanya. saya dalam penantian jugak nieh dah hampir setahun sambil memujuk-mujuk hati dengan kalimah-kalimah dari kalam tuhan.

dingin said...

AC

ye kot, hihihi

redgaku,

esok2 dapatlah tuh... :-)