Thursday, February 09, 2012

Anak paderi yang cantik dan cinta lelaki Islam

Saya menemukan perempuan ini di kuliah. Kami saling kenal nama. Namun, kami seperti malu-malu. Tidak pernah bicara. Tersenyum juga, tidak pernah. Anehnya saya tahu segalanya tentang dia. Kerna entah bagaimana, semua lelaki gemar bicara tentang dia. Lelaki yang duduk di depan saya, di belakang dan di kiri kanan saya. Terkadang mereka hanya berbisik. Terkadang bicaranya sederhana dan terkadang melebihi sederhana. Namun yang pasti, bicara mereka diiringi senyuman. Atas kerna itu, saya ikutan tahu segala.

Dia perempuan kepulauan Borneo. Dan setiap kali dia berlalu, bayangnya cepat menerkam ke ekor mata. Bukan hanya saya, malah semua lelaki yang ada di kuliah. Sekiranya dia dilihat oleh penyair, pasti penyair mengatakan dia itu umpama pelangi yang sudah sampai puncak ranumnya. Terang dan pekat warnanya. Berlatarkan pula langit yang biru dan ada secalit awan putih. Bisa membuat manusia mengejarnya hingga ke kaki langit.

Dan hati lelaki mana yang puas, jika bayang perempuan itu sekadar menerkam pada ekor mata. Setidaknya berpaling, sekilas. Biar hanya sekali. Dan pada ketika itu, baik saya kenal ataupun tidak lelaki-lelaki yang berada di belakang saya, pasti mereka berbisik.

“Usah terlalu diperhati. Dia itu anak paderi besar. Paderi yang sudah menkristiankan ribuan manusia.”

Saya tidak mengangguk. Tidak pula mengerut dahi. Cuma pada hati, pada iman yang senipis kulit bawang , timbul satu rasa yang menghampiri khuatir. Khuatir tentang sesuatu. Dan bisikan itu tidak berakhir di situ.

“Dia juga sudah punyai surat kuasa seperti ayahnya. Dia bisa menkristiankan manusia.”

Saya diam. Pada hati, pada iman yang senipis kulit bawang ini, saya mengerti sesuatu. Perempuan dari kepulauan Borneo itu, bukan sekadar pelangi yang sudah ranum warna dan bentuknya. Malahan juga sudah bisa membuat manusia berganjak daripada paksi pegangannya.

Untuk beberapa tahun, perempuan daripada kepulauan Borneo itu hilang. Sehinggalah pada suatu hari, Tuhan merencanakan kami bertemu di sebuah pusat membeli belah. Bertemu semasa saya sedang menikmati status pengantin baru. Merasakan benteng diri sudah kuat kerna ada isteri yang cantik di sisi, lalu saya berani menegur. Dan dia tersenyum. Selepas beberapa dialog phatic, saya bertanyakan soalan lebih serius.

“Masih sendiri?” Saya kira ini dialog yang serius. Lebih-lebih lagi sekiranya ditanyakan kepada seorang perempuan. Mungkin.

Perempuan kepulauan Borneo itu diam. Menggeleng. Namun masih juga tersenyum.

“Perempuan secantik kamu masih sendiri?” tanya saya lagi. Buat pertamanya, saya mengerut dahi kerna perempuan ini.

“Mengapa? Mahu peristerikan saya,” jawabnya. Masih tersenyum. Dan sekiranya senyumannya itu hidup. Pasti ia adalah seekor kucing yang menggesek-gesek kepalanya pada kaki manusia. Manja.

“Mana boleh!” Pantas saya menjawab. Mujur isteri sudah asyik memerhati sesuatu. Mungkin pewangi, mungkin juga gincu. Lupa. Yang pasti ia barang perempuan. Lalu dia tidak terdengar bicara itu.

“Lelaki Islam boleh berkahwin empat,” jawabnya pantas.

Jantung saya terus berlari. Buru-buru saya menarik nafas yang dalam. Buru-buru juga mata saya mencari isteri saya. Nyata saya masih belum kuat berhadapan dengan bicara begitu daripada seorang perempuan yang sungguh cantik. Mungkin dia bercanda, namun bagi lelaki itu cara bercanda yang serius. :-P

“Tetapi keistimewaan itu hanya untuk orang Islam. Sedang kamu adalah Kristian. Tambah lagi, ayah kamu paderi besar.”

Usai berkata, fikiran saya berkecamuk. Rasanya, cara menjawab saya itu terlalu biasa dan tidak enak. Terus sahaja mengandaikan dia Kristian. Mana tahu dia sudah Islam. Jika pun dia masih bukan Islam, tidak salah saya berkata sesuatu yang bisa menarik dia ke dalam Islam. Tetapi, saya bukan pendakwah yang terlatih. Malah, tidak pernah berlatih. Lagi pula waktu itu, saya masih menikmati rasa pengantin baru. :-P Hey. Sekarang pun saya masih menikmati rasa itu. Betul. (Kata-kata untuk isteri saya. Sekiranya dia terbaca cerita ini.) :-P

Perempuan dari kepulauan Borneo itu meletak telapak tangan pada mulutnya dan dia langsung ketawa. Jika sudah manis, pasti ketawanya juga kedengaran manis. Tetapi anehnya, mengapa dia ketawa? Ketawa yang sungguh-sungguh.

“Mengapa ketawa?” tanya saya. Selepas ketawanya sudah lebih 30 saat.

“Kamu percaya yang saya Kristian totok? Ayah saya paderi besar?” soal perempuan dari kepulauan Borneo itu.

Saya diam. Uh. Mungkin benar dia sudah Islam. Lalu menjawab soalan saya dengan soalan. Soalannya pula seperti itu.

“Saya memang Kristian. Dan sekarang masih Kristian. Tetapi saya bukan Kristian totok dan ayah saya bukan paderi besar. Ayah saya hanya pengurus bank,” sambung perempuan dari kepulauan Borneo itu.

Saya masih diam. Tidak tahu apa yang perlu saya sambung pada bicara dia. Aneh. Saya mengaru lengan. Menelan air liur dan kaki mengeser-geser lantai marmar pusat membeli belah itu.

“Dahulu, semasa di universiti, saya sengaja mengatakan ayah saya paderi besar. Paderi yang sudah menkristiankan beribu jiwa. Saya pula kristian totok yang bisa menkristiankan manusia....”

“Mengapa?” potong saya pantas pada bicaranya. Perasaan aneh dalam hati saya sudah meletus. Tidak bisa menahan rasa mahu tahu.

“Kerana saya sudah rimas dan bosan. Saban hari saya didatangi surat daripada lelaki-lelaki Islam. Surat yang mendambakan cinta. Tidak pelak dengan itu, saya di hujani puluhan SMS cinta. Malah belasan panggilan telefon sehari. Mahu berkenalan katanya. Yang pasti, semua lelaki Islam itu hanya mahu cinta. Lalu bagi mengelak hal itu, saya terpaksa membuat sesuatu supaya lelaki-lelaki Islam itu jadi takut dan tidak lagi menelefon saya. Caranya dengan mengatakan saya adalah anak paderi, yang bisa memurtadkan mereka. Dan hidup saya berlangsung seperti biasa,” terangnya dengan panjang. Senyuman masih ada pada bibir.

“Maaf, sebab saya menipu. Tetapi saya terpaksa. Bukan saya tidak mahu membuka hati saya kepada lelaki-lelaki Islam itu, tetapi saya datang ke universiti, mahu belajar. Menggalas harapan yang tinggi. Maklum, ayah saya pengurus bank. Pasti kamu faham tekanannya kepada saya. Lagi pula, segala surat-surat, SMS dan telefon daripada lelaki-lelaki Islam itu bernada nafsu. Mungkin mereka menyangka kerna saya ini bukan Islam, lalu bisa terus diajak terus ke ranjang. Saya kecewa dengan cinta lelaki-lelaki Islam itu. Cinta mereka luar biasa gelapnya. Sekali lagi maaf . Tetapi saya cuma memberitahu apa yang saya alami. Anehnya, mereka masih kuat dengan pegangan agama Islam. Masih lagi takut dimurtadkan. Aneh,” sambungnya lagi.

Kali ini, dia tidak tersenyum. Namun matanya yang memandang itu seperti memberitahu sesuatu. Saya sebagai lelaki Islam, diam. Terlalu banyak persoalan yang datang. Sepertinya fikiran saya sedang mengadakan rumah terbuka Aidilfitri. Tetamu tidak putus-putus datang. Persoalannya berat. Perlu ruang berfikir yang selesa, bukan di sini. Mungkin juga ia tidak bisa terjawab. Hanya bisa diadukan kepada Tuhan. Tetapi saya tetap tersenyum. Dia juga akhirnya tersenyum. Dan hari itu, saya mengerti sesuatu. Sesuatu tentang anak paderi yang cantik dan cinta lelaki Islam.


8 comments:

wanzu said...

haibat!

ni jibunsyi ke?

aku nak komikkanlah cerita kau ni. bisakah?

vovin said...

duduk bertakafur di surau dingin.

wanzu said...

duduk beriktikaf di surau dingin.

Anonymous said...

hmm... makanya tidak salah apabila saya lebih mempercayai lelaki Cina daripada Melayu (err... Islam?) sebagai kawan peneman (apabila terdesak) balik daripada studio jam 3 pagi.

kalaupun bukan jibunsyi, tabik spring kat perempuan tu...

barambang said...

Huhuhu... menyesal kaa???

Err... zaman kamu kuliah dulu dah ada hanfon ka?

Anonymous said...

2000
nokia bawah 3210

tapi walaupun ada henfon time tuh, aku rasa ni cite tipu nih

wanzu said...

bertafakur lagi di surau dingin

naughtymechanicbabe said...

terasa macam tergantung cerpennya.
tertanya akhirnya gadis itu kemana.??