Thursday, November 08, 2007

menggosok baju

Antara pekerjaan yang paling sukar dalam hidup aku adalah, menggosok baju. Entah apa hikmahnya tuhan tidak memberikan aku bakat bagi menggosok baju. Seringkali aja baju yang aku saterika itu comot. Tidak licin seperti yang sepatutnya. Mujur, tuhan menjodohkan aku dengan wanita yang hobinya menggosok baju. Sehingga, kemana-mana pun dia berpergian, pasti sterika ada di dalam beg. Tukang bawanya aku. Owh, ini keadilan tuhan yang nyata. :-p

Pada suatu hari, aku mendatangi seorang teman dan lantas menuduhnya, "Kamu ini tidak punyai commn sense."

Teman itu terdiam sebentar dan terus bertanya kembali, "Bagaimana mahu mendapatkan common sense itu?"

Aku diam. Fikiran aku ligat mencari jawapan. Ternyata aku gagal memberi jawapan. Aku ini tidak punyi kapasiti bagi membahas berkenaan common sense, kerna sebetulnya, tuduhan tidak punyai common sense itu juga mengenai aku. Aku ini sendiri kurang common sense. Sering kali berbuat yang salah pada waktu yang salah. Owh.

Tapi aku tetap menjawab, "Kamu perlu baca buku2 karangan aristotle dan Ibnu Sina. Mereka itu punyai ilmu berkenaan common sense dan menjadikannya satu falsafah pemikiran."

Sebetulnya jawapan itu umumu. Fungsinya hanya bagi mengelak menjawab soalan dia kerna aku sendiri tidak tahu jawapannya. Hehehe.

"Bagaimana kamu aja yang memberitahu aku isi kandungan buku Ibnu Sina dan Aristotle itu?" tanya teman tadi. Aku terperangkap. Aku sendiri tidak pernah serius membaca tulisan-tulisan mereka. Bagaimana mahu terangkan. Hohoho.

"Sebenarnya aku berterima kasih pada kamu. Kerna pertanyaan2 kamu menyedarkan aku, aku sendiri tidak mengusai ilmu berkenaan common sense. Cuma aku fikir common sense itu seperti orang yang menggosok baju. Perlu tahu arah yang perlu di lalui sterika. Perlu memilih kepanasan yang wajar bagi setiap kain yang berbeza. Perlu sabar. Begitu juga common sense bagi seorang manusia. Perlu tahu arah yang betul bagi memasuki sesuatu kumpulan manusia. Perlu memilih perkataan yang wajar bagi mencairkan suasana persahabatan yang dingin. Kerna sahabta itu seperti baju. Ia bisa jadi perlambangan bagi sesiapa yang memakainya. ia bisa melindungi dan juga menjaga. Namun bagi mencantikkannya, ia perlu di gosok dan menggosok itu adalah common sense. Perlu sabar dan perlu sentiasa berlatih. Kamu mungkin tidak punyai kemahiran itu, tetapi tuhan akan mendatangkan seseorang yang akan menjadi pembantu kamu supaya bisa common sense pada sekitar," kata ku tersenyum

"Jawapan yang paling gila pernah aku dengar," kata teman ku itu. Heh, harus, aku perlu bilang apa. hehehe.

5 comments:

me,myself n all around da world said...

gila,lama sudah aku gak mampir di sini yah,hehe..

kalau menggosok itu common sense,seterika itu apa?kepanasan dari seterika itu apa? mungkin kepanasan dari seterika itu boleh ditamsilkan sebagai minda yg dingin,hehe..=P

dingin said...

ya, setuju2 :-d

Anonymous said...

huh... so sy xde common sense lar? sebab sy pun xpandai gosok baju? jadi persahabatan tu akan kekal dingin? hmm....

Farahz said...

haha,, tp theory tu macam applicable je. xde la gila sgt..

tetamu senja said...

weh...penatnya nak memahami common sense tu yek...kena baca beberapa kali baru meresap ke sanubari tetapi blur juga nih...bagaimana ya...adakah itu tandanya saya juga tidak ada commonsense?