Sunday, November 18, 2007

aku akan ke tepi

Moga tajuk kali ini cocok dengan postingnya :-p

Aku diberitahu oleh seorang teman. Katanya, "kamu tidak perlu memberitahu siapa diri kamu kepada dua jenis manusia. "

"Siapa?" tanyaku.

"Manusia yang menyayangi kamu dan manusia yang memusuhi kamu. Kerna manusia yang menyayangi kamu tidak perlukan sebab bagi menyayangi kamu. Manakala manusia yang memusuhi kamu pula tidak akan mempercayai apa yang kamu beritahu."

Aku akui kata-kata itu. Ternyata ia benar. Sehingga teman aku itu tadi pudar daripada pandangan aku. Aku masih terfikirkan kata-katanya. Aku teringatkan berkenaan seorang lagi teman aku. Katanya dia udah capek mahu meyakinkan pujaannya yang dia udah berubah. Udah menjadi yang baru. Bukan lagi yang dulu. Katanya lagi, pujaannya masih punyai perasaan bisu dan dingin (eh, nama aku naik ;-P) pada dia.

Teman aku itu terlihat udah bisa menerima hakikat yang pujaannya sudah tidak akan mungkin lagi berpaling. Biarpun aku yakin, teman aku itu tetap masih menaruh harapan pada pujaannya. Teman aku itu terlihat sebagai seorang yang bisa biarpun dia hanyalah seorang yang biasa. Tetapi aku masih ragu.

Rasanya jika teman aku itu ada di sebelah aku waktu ini, mahu aja aku berkata, "jangan penatkan diri kamu memberitahu siapa diri kamu sekarang kepada dia. Kerna jika betul hadirnya kamu di dunia ini bagi menjadi pasangannya, pasti ada satu saat nanti, dia datang kepada kamu. Jika tidak pun dia yang datang, pasti ada lagi manusia lain yang datang. Manusia yang bisa menjadi pujaanmu dan kemudian kamu jadi pujaannya. Pada saat itu kamu tidak perlu memberitahu siapa diri kamu, kerna dia tidak perlukan itu bagi menyayangi kamu. Dia hanya perlukan kamu diam duduk di pelamin bersama dia."

Tetapi mungkin teman ku itu akan berkata, "Tetapi pujaanku bukannya musuh aku dan dia tidak akan pernah mahu menjadikan aku sebagai musuh. Jadi aku fikir dia masih mahu mendengar apa yang aku beritahu berkenaan apa yang bisa aku perbuat untuk dia. Benar dia tidak lagi menyayangi aku, tetapi sekal lagi aku tegaskan, dia juga belum menjadi musuh aku. Sebab itu aku perlu terus memberitahu yang aku bisa jadi apa yang dia mahu."

Pada saat itu aku fikir, aku akan diam dan mengaku kata-kataanya itu benar. Persoalannya akan kembali kepada aku. Aku mahu terus menggalakkan dia ataupun terus berdiri di hadapan dan menghalang dia daripada terus melukai dirinya sendiri. Semoga dia memberitahu tuhan, supaya memelihara dia. Kerna tuhan lebih tahu apa yang terbaik untuk hambaNya.