Saturday, July 07, 2007

jodoh

Tuhan memberikan kita perkara yang mampu kita kawal. Melalui hati, tubuh dan akal. Tuhan juga memberikan kita perkara yang langsung kita tidak mampu kita kawal.

Namun itu semua sudah maklum. Cuma terkadang ada perkara yang berada di tengah-tengah. Diantara boleh dengan tidak. Jodoh misalnya. Ada yang beranggapan ia bisa dikawal. Tapi ada juga mengatakan ia tidak bisa di kawal.

Anggapan jodoh bisa di kawal maka ia perlu di cari itu betul. manakala anggapan jodoh itu tidak bisa dikawal dan ia akan datang sendiri juga betul. Jadi apa yang betul sebenarnya?

Jangan dicari titik perbezaannya. Cari titik persamaan antara hal itu.

Tuhan memberikan ganjaran yang besar atas proses. Bukan hasil.

Menunggu itu proses.
Mencari itu proses.
Proses yang hanya bisa di laksanakan dengan sifat sabar.
Jadi di sini sabar adalah titik persamaan bagi kedua-dua proses itu.

Jika kita bisa bersabar dengan menunggu. Teruskan.
Jika kita bisa bersabar dengan mencari. Teruskan.

Jangan kerana kita menunggu tetapi jodoh tidak juga hadir. Maka kita mulai hilang sabar juga dengan proses mencari.

Jangan pula kerana kita mencari ita tidak juga ketemu jodoh. Maka kita hilang sabar denagn proses menunggu.

Tetapi jika keduanya, tidak juga mampu membuat kita peroleh jodoh. Sabar.

Kerana yang utama, kita sudah menjalani proses itu dengan sabar. dan ganjaran jika tidak di dunia, di akhirat.

Tetapi jangan putus asa dengan sabar. Sabar yang bermakna kita tidak mempersoalkan tuhan dengan takdir yang terjadi. Sabar dari berburuk sangka dengan tuhan, manusia dan diri sendiri.

Yang pasti, jodoh itu akan datang juga. Jika proses itu berjaan. Jika tiada proses. jangan mengharapkan hasilnya.

3 comments:

azeel said...

terimakasih kerana menyedarkan aku tentang hal tentang hal jodoh ini.

kerana dulu aku pernah berburuk sangka dengan tuhan. bila jodoh aku dengan dia setakat di situ sahaja.

tapi itu dulu. aku masih lagi mengharapkan keredhaan tuhan dalam pencarian jodoh yang baru.

tetamu senja said...

Terkadang kita mengharap jodoh yang jauh sedangkan jodoh yang sebenarnya ada di depan mata...Terkadang juga kita sentiasa mengharapkan jodoh di depan mata sedangkan ia bukan jodoh sebenar. Hanya Allah jua sebaik-baik perancang.

Aku dulu juga pernah berharap tetapi akhirnya Allah uji dengan kekecewaan. Aku selalu berdoa kepada Allah andai dia jodohku, dekatkanlah kami tetapi jika dia bukan jodohku, jauhkan lah dia daripadaku...tetapi aku sebenarnya tidak bersedia sebelum berdoa. Buktinya Allah dah tunjukkan yang dia bukan jodohku dengan memisahkan kami....aku merana dan kecewa...itu bukti aku hanya berdoa tetapi tidak bersedia menerima petunjuk Allah.

Muhasabah diri menyedarkan aku supaya menerima ketentuan Allah dengan redha dan tidak menyalahkan setiap perancangan Allah.

Thank You Allah

Yanni said...

mmm.. kali ini metafora kamu yg aku tidak faham ataupun...aku mmg sudah tak bisa memahami metafora...

yg pasti.. aku masih bersabar menunggu dan bersabar mencari...takut aku lelah dgn semua itu..lalu aku berhenti berharap....