Sunday, July 01, 2007

jangan pergi jauh.

versi edit :-p

Apabila kita resah, murung. Merasakan segala yang terjadi dalam hidup kita serba tidak berhasil. Tidak perlu pergi jauh.

Tidak perlu ke Bali bercuti. Tidak perlu ke kem motivasi.

Kembali kepada tuhan? Itu harus. Tapi jika sudah sejadah itu basah kerana air mata kita, tetapi hati masih lagi rungsing, bagaimana?

Tidak perlu pergi jauh.

Hanya toleh sahaja di belakang kita. Cari manusia yang bernama ibu. Ini kerana segala baik buruk hidup kita terletak pada redhanya. Redhanya itu diambil kira oleh tuhan bagi memberi redha Dia kepada kita.

Mungkin dahulu ada suatu hari kita membuat hati ibu terguris. Membuat hati ibu sedih. Hanya kerana kita berasa kita betul. Berasa ibu perlu difahamkan tentang itu dan ini agar dia mengerti hidup kita ini bagaimana coraknya. Ingat kembali apa yang pernah kita buat kepada ibu kita. Hitung satu-satu.

Berasa tidak tenang dan sering gagal dalam hidup hanya kesan langsung yang kecil. Kesan besarnya pula, mungkin di saat malaikat maut itu menjemput, kita tidak bisa lagi bersaksi bahawa Allah itu tuhan kita. Muhammad itu nabi kita. Tidak mampu lagi bersaksi.

Di saat nafas kita udah sampai di kerongkong ditarik rakus oleh malaikat maut. Disaat itu kita masih tidak mampu bersaksi hanya kerana kita tidak pernah ambil peduli hati seorang ibu.

Kita mengakui, zina itu dosa besar. Itu benar. Minum arak itu dosa besar. Itu benar. Tetapi kita hanya menyangka jelingan ibu yang terpukul dengan kata-kata kita itu perkara biasa. Itu tidak benar sama sekali. Itu dosa besar yang terselindung. Takutilah dosa besar yang terselindung itu dan sentiasa berjaga-jaga.

Jika masih punyai ibu, datang kepadanya. Cium dahinya, pipinya. Rangkul tubuhnya. Titiskan air mata kesal di dadanya. Biar dengan panas air mata kita itu bisa meleburkan dosa-dosa kita kepadanya. Jangan terlambat menitiskan air mata pada tubuh ibu yang sudah kaku. Semoga, saat malaikat maut menjemput kita, lidah kita masih bisa bersaksi.

2 comments:

'azizaffa said...

alhamdulillah
salamun'alaikumwarahmatullah
minatmu adalah membaca... sekadar perkongsian
Silakanlah Fashahah Diary
wasSalam

azeel said...

benar kata kamu, dingin.
di masa aku tersungkur, aku segera mencari ibuku.
cuma dia tempat aku mengadu.