Wednesday, March 27, 2013

bayu

Antara kisah daripada buku cerita yang saya baca semasa kecil, yang masih saya ingat, adalah kisah monyet dengan angin. Lebih kurang beginilah kisahnya.

Ada dua jenis angin, angin ribut dan angin bayu. Pada suatu hari, angin ribut terlihat seekor monyet di atas pokok. Dia dengan penuh keyakinan, mengajak angin bayu bertanding, siapa yang dapat menjatuhkan monyet itu dari pokok. 

Cabaran itu disahut oleh angin bayu.

Maka, angin ribut pun memulakan cabaran dengan penuh percaya diri. Dia meniupkan angin yang paling kuat yang termampu dia tiup. Namun, semakin kuat anginnya, semakin kuat pula monyet bertahan dan berpaut pada pokok, dan akhirnya angin ribut pun mengalah.

Tiba pula giliran angin bayu. Dia bertiup sepoi2 bahasa, dan monyet yang tadi berpegang erat pada pokok, mula berasa selasa. Rasa selesa itu, membuatkan monyet itu mengantuk. Monyet akhirnya tertidur dan kemudiannya terjatuh dari pokok.

Angin bayu pun menang.

Dahulu, saya sering melihat diri saya adalah umpama angin-angin itu, dan mengambil pengajaran, nasihat yang lembut itu lebih baik daripada nasihat yang keras. Semakin keras nasihat, semakin kuat orang tadi mempertahankan diri.

Namun, pada ketika ini, saya tidak melihat diri sebagai angin, sebaliknya sebagai 'monyet'.

Sebagai 'monyet' yang terleka di atas pokok. Yang mudah terlena dengan hembusan hiburan dunia dan pujian yang lembut dan manis, dan akhirnya 'saya' mudah hilang pegangan pada 'agama'.

Tetapi, pada ketika datangnya ribut ujian yang bertali arus, 'saya', semakin kuat pula berpegang pada 'agama'. Tidak lepas, dan sentiasa ingat kepada Tuhan.

Jadi terserah, kita mahu mengambil pelajaran yang mana, kerana pada akhirnya, kesimpulan yang paling baik yang boleh akal lemah saya ini fikirkan adalah, jangan jadi angin yang hanya tahu bertiup, dan jangan sesekali menjadi monyet di atas pokok.

Jadilah manusia yang bertuhan.

2 comments:

Khairul Azmi said...

alhamdulillah, terima kasih kerana memberi buah fikiran untuk memujuk hati yang merajuk...

Aida Nurani said...

Alhamdulilah, cerita kecil yang memberi impak yang besar kepada saya sesudah seminggu berbengkel.