Thursday, May 31, 2012

kain batik yang paling disayangi ibu - sebuah fiksyen

Pada kali pertama saya pulang ke rumah dengan mata merah dan air mata yang masih membekas pada pipi, ibu berkata, "Senyumlah."

Hanya itu yang ibu kata dan pada umur begitu saya langsung tidak mengerti dengan kata-kata seringkas itu. Mana mungkin saya mampu tersenyum dan pada ketika saya tidak menurut, ibu berkata lagi, "Hidup tidak pernah mudah, sayang."

Untuk kata-kata itu juga, saya tidak pernah mengerti, sehinggalah pada suatu hari yang suram, pada ketika ayah sudah terbujur kaku ditutup kain batik yang paling disayangi ibu, saya perlahan-lahan mula mengerti maksud kata-kata ibu dahulu. Saya memahaminya dalam erti yang paling menghiris.

Pada ketika mata ibu masih basah, dia memeluk saya erat da pada ketika itu jugalah dia tetap cuba tersenyum kasih. Senyuman yang seperti mahu memaku kata, 'tabahlah anakku' pada hati saya.

Mulai hari itu, saya semakin mula mengerti, maksud hidup tidak pernah mudah, kerana ada waktu kita terpaksa membuat dua perkara yang saling berlawanan hanya untuk hidup orang yang paling kita sayangi, sepertinya ibu pada hari itu.

1 comment:

Miss Xyz said...

aduh, ceritanya bagus tp knpe trlalu singkat? hehe ^^

p/s : saya skrg ni bru hndk mmbaca 'Hidup Penuh Cinta'. Ada sesetengah cerita buatkn sye menangis trkngkan dosa saya ;)