Monday, June 27, 2011

Aku sebatang pensel dan sebuah mimpi - sebuah cerpen

Kata Joyce A Myer, pensel dan mimpi akan mampu membawa kamu ke mana-mana. Jadi, berikan diri kamu mimpi, dan aku akan mampu membawa ke mana kamu mahu. Ya, benar, aku cuma sebatang pensel, tetapi dengan mimpi kamu, aku akan berusaha membantu kamu.

Aku tidak menipu, aku pernah membawa seorang anak kecil yang punya mimpi yang besar, ke tempat yang dia mahu.

Kamu masih kata menipu? Tidak, aku tidak menipu, aku inikan pensel, pensel mana boleh menipu. Lebih-lebih lagi aku ini pensel yang dibuat khusus bagi digunakan dalam peperiksaan.

Tidak percaya lagi? Baiklah, aku ceritakan kisah aku dengan anak kecil itu. Kisahnya panjang, dan rasanya tidak perlulah aku bercerita aku daripada kilang mana dan bagaimana aku dibuat. Terus sahajalah aku bercerita bagaimana aku menemui anak kecil itu.

Anak kecil itu yang memilih aku daripada kumpulan bekas pensel yang berbagai warna. Kata anak kecil itu, “Saya suka biru.”

Lalu tangan kasar ayahnya yang menjinjit kepala aku dan terus menghulurkan kepada anak kecil itu. Lama jugalah dia menatap aku sambil tersenyum-senyum. Aku pula seperti biasa, tenang dan nampak elegan dengan warna biru pekat yang mempesona.

Lupa aku memberitahu, anak kecil itu adalah seorang perempuan yang kerinting-kerinting rambutnya. Bulu matanya lentik dan giginya jarang-jarang dan membuatkan apabila dia tersenyum, dia nampak comel yang luar biasa.

Anak kecil itu tersenyum besar pada saat dia sudah seorang diri di dalam bilik. Dengan aku di tangan kanannya, dengan kertas di atas meja dan dengan mimpi besar dalam kepalanya, dia bercakap seorang diri.

“Aku mahu menulis surat ini kepada ibu. Aku mahu memberitahu, aku sangat mahu sebuah rumah yang sempurna.”

Itu mimpi besar dia, dan aku digunakan bagi menulis mimpi besar itu. Tulisnya, tulis anak kecil, dan apalah sangat yang boleh diharap. Ayatnya pendek dan tidak berbunga-bunga. Namun tulis anak kecil ada sesuatu yang sangat besar, yang tidak ada pada tulisan sasterawan pun. Mereka itu sangat jujur dan ikhlas.

Tulis anak kecil itu:

Ibu, ayah kata dia sayang ibu. Kalau ibu tidak sayang ayah pun, ibu jangan lupakan saya. Saya sayangkan ibu.

Begitu sahaja tulis anak kecil itu, dan itulah mimpi besarnya. Biarlah aku tidak ceritakan, apa lagi terjadi selepas itu. Cuma aku mahu beritahu, pensel dan mimpi anak kecil itu, akhirnya membawanya ke rumah yang sempurna, rumah yang ada tegasnya seorang ayah, lembutnya seorang ibu dan nakalnya seorang anak.

Itulah cerita anak kecil itu. Anak kecil yang ada aku di tangannya, dan ada mimpi besar dalam kepalanya.

Aku sebatang pensel sudah ada di sini, jadi apa mimpimu?

3 comments:

Hayati Hanif said...

Like! =D

MATMIN said...

Sebuah cerita yang jujur... membawa saya kepada sebuah kenangan berkenaan pensel...

Gen said...

meremang bulu roma bace.......pelek bkan cter seram pon.....heh thanx, nice story =)