Monday, October 20, 2008

DIa, tanpa kasih saya

Lelaki Tua: Kisah 1
Lelaki Tua: Kisah 2
Lelaki Tua: Kisah 3
Lelaki Tua: Kisah 4
Lelaki Tua: Kisah 5


“Kamu kalau belum membuka akaun emosi, jangan sesekali berkata begitu kepada saya,” tegas satu suara dari samping kiri saya.

Saya menoleh. Seorang lelaki tua yang cukup saya kenal. Yang sering hadir dalam apa sahaja situasi. Kini dia berbaju Melayu itu dan bersamping pelikat hitam. Songkoknya tinggi, umpama songkok penari zapin.

Saya memberhentikan langkah saya, tepat di bawah sepohon rambutan yang bertompok-tompok buah merahnya. Rasanya kelmarin, buahnya yang merah masih lebat tidak jarang. Mungkin angkara sang tupai, namun hati saya pasti ia angkara sang manusia juga.

Saya diam lalu mengerut dahi memandang lelaki tua itu. Panas matahari tidak terasa. Lembutnya angin yang menyapa pula langsung tidak saya nikmati. Kepala terus berputar berfikir, mengapa dengan orang tua ini?

“Kamu tahu apa itu akaun emosi?” tanya orang tua itu lagi seraya membetulkan duduk songkok tingginya. Dia kemudian lalu berjalan merapat kepada saya.

Saya pula menggeleng, diam. Melihat saya menggeleng, lelaki tua itu ikut menggeleng perlahan.

“Akaun emosi itu umpama bank tempat kita menyimpan ringgit. Bezanya, akaun emosi ini berada dalam diri manusia. Kita tidak menyimpan ringgit, tetapi menyimpan kasih. Lebih banyak kasih yang kamu berikan kepada manusia itu, lebih besar akaun emosi kamu dalam diri manusia itu. Misalnya, akaun emosi yang kamu buka dalam diri kedua-dua orang tua kamu. Dalam akaun emosi mereka, kasih kamu menggunung, tidak lagi terhitung. Begitu juga dengan ahli keluarga kamu dan rakan-rakan rapat kamu, kasih kamu dalam akaun emosi mereka banyak walaupun masih bisa dihitung,” terang lelaki tua itu lagi.

Saya terus mengerut dahi.

“Lalu jika namanya akaun, pasti isi akaun itu akan dikeluarkan juga bukan? Jadi bagaimana kasih dalam akaun emosi itu bisa dikeluarkan, bisa terkurang?” soal orang tua tu lagi.

Saya terus menggeleng. Hati saya sudah mulai bergoncang kecil.

“Ia dikeluarkan dengan perbuatan negatif, perbuatan kasar kamu. Perbuatan lepas cakap, perbuatan menyakit hati. Lalu sebab itu sekiranya kamu berkata kasar dengan teman kamu yang rapat, teman kamu itu masih bisa menerima kerana kamu sudah membuka akaun emosi dengan dia. Tetapi sekiranya kamu berkata kasar dengan seorang yang baru kamu kenali, pasti kamu akan dijauhi dan dilabel manusia yang tidak harus didekati. Bagaimana pula sekiranya jika kamu berkasar dengan orang tua kamu? Mereka akan marah tetapi kamu tetap akan didekati dan disayangi sehingga mereka mati kerana akaun emosi mereka sudah penuh dengan kasih kepada kamu dan... bagaimana pula kalau kamu berkasar kepada saya?”

Saya membuntang mata kepada orang tua itu. Maklumatnya jelas, namun persoalannya langsung tidak mampu saya mengerti. Hatinya saya semakin tergoncang hebat.

“Kamu belum membuat akaun emosi lagi dengan saya. Jadi kamu jangan sesuka hati kurang ajar dengan saya. Memanggil saya dengan kata 'oi'. Saya lebih tua daripada kamu. Panggil yang lebih hormat!”

“Oi!”

Saya dan lelaki tua itu diam lalu perlahan-lahan mendongak ke atas pohon rambutan. Seorang lelaki gempal sedang enak meratah rambutan, tersenyum-senyum sambil menayang-nayangkan buah rambutan kepada lelaki tua itu.

2 comments:

Water Lily said...

Emosi juga harus punya akaun.

Setuju saja...iyakan saja!

:)

ps:membaca dengan penuh emosi. :P

dingin said...

Lily,

terima kasih kerana beremosi

;-P