Friday, September 19, 2008

anak-anak bermain cinta


Petang itu, cuaca bersembunyi daripada keburukan. Yang terlihat di mata, terasa di tubuh, semuanya bercerita tentang keindahan. Malah keindahan lebih bererti dengan adanya seorang anak perempuan bermata bening di depan saya. Mungkin umurnya enam ataupun lima. Dia memakai telekung putih dengan tali pengikat kepalanya masih terjurai-jurai. Dia tersenyum, tidak menghirau hilai tawa rakan-rakan yang sedang berlarian di belakangnya.


“Mengapa Allah anugerah kita sesuatu, sedangkan kita tidak akan mampu memilikinya,” tanya anak perempuan itu selepas saya membalas senyumannya.

“Maksudnya?” tanya saya pula sambil mengerut dahi.

“Allah berikan cinta kepada saya tetapi saya tidak mampu memilikinya,” jelas anak perempuan itu lagi, tidak lagi tersenyum.

Saya terus menatap ke dalam mata bening anak perempuan itu, yang sesekali membetulkan ikat telekung pada kepalanya. Jemari terpulas-pulas.

“Mengapa kamu kata begitu, sayang? Allah kan sudah memberi kamu mata yang bening, memberi kamu telinga, lidah dan sebagainya. Tentu kamu sangat sayangkan mata bening kamu, telinga kamu dan seluruh anggota tubuh kamu. Jadi tentu kamu punyai cinta ke atas diri kamu dan kamu sedang memilikinya, sayang,” terang saya dengan panjang lebar lalu tersenyum.

Anak perempuan bermata bening itu tunduk memerhati lantai. Dengan wajah yang tunduk dia berkata, “Saya punyai cinta kepada ayah, punyai cinta kepada umi. Tetapi saya tidak memiliki ayah dan umi. Lalu mengapa Allah anugerahkan saya rasa cinta pada ayah dan umi sedangkan saya tidak mampu memiliki insan yang bernama ayah dan umi?”

Saya diam. Ada rasa yang tersendat dalam dada, tersepit di kerongkong. Apa yang harus saya jawab? Apa lagi tamsilan yang perlu saya persembahkan pada anak perempuan bermata bening ini?

“Sayang, mengapa tanyakan perkara itu pada abang ini?” tegur suatu suara dari arah kanan saya, dan saya berpaling.


Seorang lelaki berkopiah putih dengan kulit yang tidak cerah tetapi berseri wajahnya tersenyum memandang saya.

“Abang ini kata, dia mahu saya bertanya apa sahaja,” jawab anak perempuan bermata bening itu.

Saya terus diam. Ya, bukankah tadi saya juga yang menawarkan sebuah ruang pertanyaan kepada anak perempuan itu dan sekarang, saya juga yang menutup ruang itu dengan diam. Diam kerana saya betul-betul tidak tahu.

“Bukankan dulu sudah saya terangkan jawapan berkenaan persoalan itu,” kata lelaki berkopiah putih itu dengan lembut lalu tersenyum.

“Lupa,” sahut anak perempuan itu pula sambil mendongak sedikit, dan alhamdulillah dia tersenyum nipis. Menampakkan giginya, putih.

Lelaki berkopiah putih memandang saya dan kemudian kembali memandang anak perempuan di depan saya lalu menggeleng kepala. Tetapi dia tetap tersenyum.

“Sayang, apakah kita tahu maknanya cerah jika kita tidak pernah merasa adanya mendung? Adakah kita tahu maknanya kenyang sekiranya tidak pernah merasa lapar? Adakah kita tahu maknanya sihat sekiranya kita tidak pernah sakit? Apakah kita tahu maknanya siang sekiranya tidak adanya malam? Bagaimana jika di dunia ini tidak ada malam, hanya siang sepanjang waktu? Adakah kita akan merasai nikmatnya siang dan menghargai kedatangannya? Lalu begitu juga kamu, sayang. Apakah kamu tahu maknanya memiliki sekiranya kamu tidak pernah merasa tiada? Adakah kamu tahu maknanya cinta sekiranya tidak tahu maknanya kehilangan? Allah mengurangkan sesuatu dalam hidup kita kerana Dia mahu kita tahu apa maknanya cukup. Allah tidak memberikan ayah dan umi kamu di dunia ini kerana nanti di syurga Dia mahu kamu mengetahui dan merasai nikmatnya erti cinta serta memiliki ayah dan umi. Tetapi itu di syurga, sayang. Kamu perlu kerja keras untuk itu,” terang lelaki berkopiah itu dengan panjang lebar.

“Tetapi mengapa saya?” soal anak perempuan bermata bening itu lagi.

“Ya, mengapa kamu? Mengapa tidak abang di hadapan kamu? Adakah abang di hadapan kamu tahu berkenaan berharganya kasih ayah dan umi sekiranya kamu juga punyai ayah dan umi? Kamu bertuah sayang, dipilih oleh Allah bagi membuatkan manusia lain berfikir, membuatkan manusia lain tahu ertinya cinta. Ia seperti sebuah tugas dan kamu dipilih bagi tugas ini kerana kamu mampu, sayang. Tidak semua manusia mampu seperti kamu, malah saya sendiri belum tentu mampu memikul tugas ini. Berbanggalah kerana Allah memberikan kamu tugas yang paling tinggi dan sukar ini,” terang lelaki berkopiah putih itu lagi.

Saya mengetap bibir memikir berkenaan jawapan lelak berkopiah putih itu. Saya tersenyum dan mengangguk-angguk sendiri.

Anak perempuan bermata bening itu pula tersenyum lebar. Mungkin merasa bangga dengan tugasnya, seperti anak kelas yang baru diberikan tugas sebagai ketua darjah, rasa berharga dan berguna. Saya ikut tersenyum memerhati anak perempuan itu yang mula berjalan jauh meninggalkan saya dan lelaki berkopiah, menuju ke arah kawan-kawannya.


“Saya mahu meminta sedikit pertolongan daripada kamu,” kata lelaki berkopiah putih itu selepas anak perempuan itu sudah hilang daripada pandangan. Dia memandang tepat ke arah wajah saya.

“Boleh.”

“Andai esok saya sudah dijemput menghadap Tuhan, saya harap kamu dan rakan-rakan kamu sudi mengambil anak-anak ini. Mungkin sebagai adik angkat ataupun apa-apa sahaja. Mereka anak-anak yang cerdas, anak-anak yang tahu apa ertinya cinta sebenar. Tetapi mereka malang, tidak punya sesiapa. Jangan biarkan mereka terbiar lagi. Hanya itu yang saya mohon andainya nanti saya sudah tiada,” kata lelaki berkopiah itu dengan mata yang sudah berkaca.

Saya tunduk dan diam. Kerongkong sudah semakin sesak, dada semakin sendat. Pelupuk mata sudah berkedip-kedip. Aduhai. Sesungguhnya besar sungguh cinta yang saya temui di sini. Cinta yang dimain-mainkan oleh anak-anak ini. Saya kemudian kembali mendongak dan memandang tepat wajah lelaki berkopiah itu dan mengangguk perlahan, di latari hilai tawa anak-anak yang bermain cinta.


*Kisah ini terinpirasi daripada lawatan Tim PTS ke rumah ABU di Setapak. Sekiranya mahu menghulurkan sumbangan, boleh terus menghubungi alamat dibawah. Ia kepunyaan lelaki yang berkopiah putih itu, dan amanatnya itu adalah benar.

Asrama Baitul Ummah
No.33, Jalan 3D/6, Taman Setapak Indah
53300 Kuala Lumpur
Tel : 03-4024 3304
Fax : 03-4024 3305
Contact Person: Ustaz Abd Rahman Ramani Abdullah
Mobile : 019-225 4908 / 016-307 7926
Contact Person: Ustazah Siti
Mobile : 017-378 4794

8 comments:

redhaku said...

tersentuhnya hati saya membacanya. air mata dah bertakung. huhuhuhuhu


terima kasih en din.

sukahati said...

sungguh terkesan ...

Laily Abdullah said...

sobs sobs...

Ummu Kulthum Jamaludin said...

terasa di hati....terima kasih atas peringatan itu...

sarahfazalul said...

cinta tidak bermaksud memiliki..Ya Allah, jadikanlah hati2 kami ini bersifat qanaah, IAllah

Water Lily said...

Walau lahir dari keluarga kais pagi makan pagi,kita belum pernah tahu bagaimana rasanya menjadi yatim.

Terima kasih En Din untuk entri yang dirap indah sarat makna ini :)

Aku Comel said...

terima kasih kerana posting ni...
di saat hati saya sedih kerana sesuatu...
ada lagi yang lebih sedih dan hiba daripada saya..
membuat saya tersedar.

Anonymous said...

redhaku,
;-)

sukahati
harap awak suka hati :-)

laily
raya kat New zealand eh

Ummu
;-)

sarah
terima kasih

lily
terima kasih sama

aku comel
;-)

-dingin-