Wednesday, August 27, 2008

seadanya :-)

Kadangkala untuk hidup seadanya itu sukar. Hidup seadanya itu umpama bunga di dalam pasu. Subur, namun akarnya hanya berada dalam batasan. Temaram sinar kelopaknya itu menawan, namun akarnya bergulung terseksa dan hanya mengharap belas untuk dibaja, untuk disiram. Ia cantik, tapi seadanya. Lalu seandainya akar itu mampu menjalar bebas, mungkin indahnya itu lebih berpendar-pendar.

Hati juga begitu. Kita mahu seadanya. Lalu kata syukur itu bergema. Lupa barangkali syukur itu untuk menerangkan perbuatan kita dan amalan kita yang seadanya. Jadi apa perlu syukur itu untuk mewakili kata 'seadanya'?

Sedangkan hidup seadanya di dunia itu sukar, apatah lagi di akhirat, hanya membawa amalan yang seadanya.

Lalu ulu hati saya berdenyut. Ternyata amalan, ibadah selama ini tidak lebih daripada sekadar bunga di dalam pasu. Cantik tapi seadanya.

1 comment:

redhaku said...

hidup seadanya, Qanaah.. redha..