Monday, July 07, 2008

MASKARA 9 - cerita tentang diri sendiri :-)



Gambar: Ehsan ajamihashim.blogspot.com (Sebetulnya, saya ambil terus :-)

Kawan, mengapa saya mahu bercerita tentang ini? Kerana sejak terakhir kali membaca puisi 'Ke Makam Bonda' semasa darjah lima di hadapan kelas, malam Sabtu lepas saya kembali membaca puisi di hadapan khalayak. Enam belas tahun selang masanya. Kawan, lama yang bukan main,.

Kawan, kamu tahu rasanya bagaimana? Rasanya seperti lelaki belum bersunat yang baru tahu menggunakan mesin fotostat. Rasanya cukup sensasi lalu kembali ke rumah bercerita kemahiran terbarunya, juga bersama dengan beberapa keping Mykad sendiri yang sudah difotostat.

Kawan, ceritanya bermula begini....

Dalam hidup, pada setiap saat kita berdoa bagi diberi peluang bagi berjaya, kerana sehebat mana pun kita tetapi sekiranya tiada peluang, maka kehebatan itu tetap umpama emas yang terbenam di mana-mana, mungkin ia di bawah tapak kaki kita.

Namun, terkadang kita terlupa, sekadar memberi peluang bagi manusia bagi berjaya sebenarnya tidak adil. Perlu juga diberi peluang bagi gagal. Itu yang saya pohon, beri saya peluang berjaya dan gagal yang sama rata, kerana untuk manusia biasa-biasa seperti saya, peluang bagi berjaya itu juga biasa-biasa, dan itu yang saya peroleh malam Sabtu lalu di MASKARA, peluang bagi gagal.

Lalu dengan falsafah, 'Save the best for last', dan seumpama permainan catur, saya menjadi bidak yang memulakan persembahan. Kawan, saya kan lawan bagi maksud 'the best' bagi falsafah itu. Terima kasih Mat Jan kerana sedaya upaya mempromosi saya walaupun sukar mencari titik-titik bengitnya. Maaf Mat Jan buat tugas kamu sukar. :-)

Kawan, apa rasanya menjadi kumbang yang terpaksa berjalan di sarang labah-labah? Itu yang saya rasa pada malam MASKARA, dengan berbekalkan darah gemuruh dan rasa panik, saya tetap berdiri di hadapan khalayak, lalu ia menjadi sejarah buat saya. Kawan, saya menjadi kumbang yang mati dimakan labah-labah, tetapi tanpa disuntik bisa, saya mati dengan aman, dan buat pertama kalinya saya boleh pulang dan tidur tanpa rasa kesal. Seperti tidur pengantin pada malam pertamanya.

Kawan, antara bebanan berada di hadapan, bukannya beban pada diri sendiri, tetapi beban utamanya adalah kepada kawan-kawan yang menjadi penonton. Saya seboleh-bolehnya tidak mahu kamu merasa malu dengan saya. Aduhai. Biar kamu tidak bangga, tetapi jangan kerana saya, kamu rasa malu. Itu yang saya peroleh. Saya tetap memalukan diri di hadapan khalayak dengan aksi yang selayaknya bagi bidak catur, tetapi kawan, kamu adalah kawan-kawan yang memberi peluang yang adil kepada saya, peluang bagi berjaya dan gagal. Di situ adalah puncak nikmatnya MASKARA untuk saya, bebas untuk jujur.

Kawan, terima kasih :-)

Puisi yang dibaca pada malam MASKARA - Kemaskini
(Puisi ini adalah respon bagi slogan 'ubah gaya hidup')
Terjemahan Bugis? Maaf, saya malas hendak menulis, :-)


Ayah,
langit kita kita pernah hijau,
kita duduk bersama di suatu ruang,
membiar hawa sejuk mengulit tubuh,
tetapi kita tetap gembira menikmati dunia,
kata ayah, kereta buruk minyaknya jimat,

Ayah,
langit kita pernah merah,
kita duduk bersama dipelana sempit,
membiar angin menolak dada,
tetapi kita tetap gembira mencari dunia,
kata ayah, motor buruk minyaknya murah,

Ayah,
langit kita pernah hitam,
kita duduk bersama di suatu ruang,
membiar angin membasuh wajah,
tetapi kita gembira melihat dunia,
kata ayah, bas buruk tambangnya murah

Ayah,
langit kita kini sudah tiada warna,
kita sudah tidak duduk bersama,
kita juga sudah tidak gembira menjulang dunia,
kata ayah, kita jalan kaki saja,
minyak hitam, merah dan hijau sudah naik harganya.
.

9 comments:

dugongsenyum said...

Nice to meet you bro :-)

Op said...

aku suka puisi dan cara pembacaan kau malam maskara. tak selalu kita jumpa puisi untuk ayah kan?

terima kasih juga jadi wakil ambik hadiah teka kartun soljah malam itu hehe.

fazleena said...

kamu bagus sekali malam itu.. :)

p/s : mahu baca novel kamu!

ainee said...

gengsi~!

dingin said...

Ds
... tq byk2 jugak :-)

op
... ko suka ke? sebenarnya... aku pun suka...muahaha (Wat gaya saipul apek) tq

faz
...owh awklah awek pakai baju belang2 yg comel tu eh..wah... bagus2 amik la novel sy

ainee
...gengsi? eye_nee hihihi...tq2

silencez said...

alhamdulillah.. semuanya berjalan lancar.

erk.. `doa' tu bila nak keluarnya? :D

dingin said...

sil

'doa'

editor wat doble check

pasal tak nak jadi mcm DISK

ekekeke

sy pun dag dig dug nih

:-)

najibah said...

Dingin,

Salam perkenalan.

Menarik konsep bukunya, dan tajuknya juga: Dunia ini sederhana kecil. Tahniah.

Dan panggilan 'kawan' itu mengingatkan saya kepada Andrea Hirata yang juga senang menggunakannya.

sinaganaga said...

Oit2! Maskara X - meh le datang!