Tuesday, July 15, 2008

lelaki yang tidak dipercayai

Berjalan-jalan bersebelahan dengan lelaki yang langsung tidak dipercayai ini memang menyenangkan. Dia lelaki yang tidak dipercayai langsung oleh sesiapa, tetapi bagi aku ia cukup menyenangkan. Sesekali berbual dengan lelaki ini aku akan tersenyum mendengar kisahnya yang cuba menipu.

“Kamu tahu pertama kali aku pergi temu duga, aku ditanya berkenaan apa yang aku boleh lakukan untuk syarikat itu dan aku beritahu tetapi aku dituduh menipu,” katanya perlahan.

Aku teruskan berjalan di bawah matahari sambil tersenyum mendengar ceritanya tanpa niat mahu komentar.

“Semasa aku ketemu seorang perempuan yang aku simpan rinduku kepadanya, aku ditanya apa betul aku sungguh mencintainya, aku berlaku jujur dengan mengatakan ya. Tetapi sekali lagi aku dituduh penipu,” sambung lelaki yang tidak dipercayai itu.

Aku teruskan berjalan. Keringat pada dahi terus aku sapu.

“Aku juga pernah bertemu dengan seorang yang mengaku pakar membaca bahasa tubuh dan saat pertama kali bertemu aku terus mengatakan aku ini penipu. Malah jarinya dituding terus pada muka aku sambil bercakap-cakap berkenaan fakta yang dia pelajari berkenaan bahasa tubuh,” lanjut lelaki yang tidak dipercayai itu lagi sambil kakinya terus cepat melangkah. Aduh aku pula yang terpaksa berjalan laju bagi menyainginya.

“Jadi, kamu mengaku yang kamu memang lelaki penipu dan tidak dipercaya?” tanya aku buat pertama kali selepas berjaya kembali menyainginya.

“Tidak. Apa sahaja yang keluar daripada mulut aku, itu adalah betul. Masalahnya manusia lebih suka membaca bahasa tubuh pada setiap orang yang mereka ketemu. Tetapi bukan semua mansuia itu boleh dibaca bahasa tubuhnya. Jadi kadang kala perlu juga bertanya dan bersangka baik,” jawab lelaki yang tidak dipercayai itu.

“Maksud kamu?” Aku mula mengerut dahi.

“Aku manusia normal namun aku punyai austime. Lalu apabila aku bercakap aku tidak mampu memandang tepat pada wajah seseorang. Aku tidak mampu bertentang mata dengan mereka. Padahal dalam bahasa tubuh, tidak memandang wajah dan mata semasa bercakap itu bermaksud penipu. Tetapi aku bukan itu. Aku penghidap autisme yang sudah sembuh walau belum sepenuhnya, tetapi aku masih boleh berlaku normal pada sekian-sekian keadaan tetapi tidak bagi memandang wajah dan bertentang mata,” terang lelaki yang tidak dipercayai itu. Lirih.

Aku tidak lagi tersenyum tetapi langkah saya terus melaju bersama lajunya langkah lelaki yang tidak dipercayai itu. Dalam hati hanya ada satu perkataan, austime, dan aku perlu cari apa betul kata-kata lelaki yang tidak dipercayai ini berkenaan dirinya ataupun memang dia lelaki yang tidak boleh dipercayai.

http://en.wikipedia.org/wiki/Autism

3 comments:

Artozy said...

harap belum terlewat untuk memberitahu,

betapa aku menikmati puisi bugis kamu dalam maskara lepas!

waterlily said...

Pabila kamu menatap wajah dan bahasa tubuh seorang pengidap cerebral palsy, percayalah bahawa dia juga senasib dengan lelaki yang tidak dipercayai itu.

Percayalah!

ps: sayang tidak dapat melihat kamu berpuisi hari itu :)

dingin said...

art
... terima kasih :-). Sy haragia

Lily
...Memang syg, lain kali nak tgk awk pula berpuisi...n jgn risau...sy akan percaya

:-)