Tuesday, April 15, 2008

Matra-matra yang hilang

Saya punyai teman, musisi amatur. Biarpun amatur tetapi dia bisa berbahasa dengan tali gitar sehingga tercipta matra-matra yang harmoni. Biasanya, kemahiran dia melempar matra-matra daripada gitarnya adalah ketika teman sekerja sudah lelah juga buntu. Dan tempatnya adalah di suatu sudut di dalam kantor.

Namun, suatu hari saat dia mengalunkan lagu baru, dia tidak bisa memberikan matra-matra yang harmoni. Matranya berbunyi aneh. Seperti bunyi dengkur sang ayah yang lelah. Lalu dia berpaling kepada saya yang duduk disebelah. Meminta pendapat saya berkenaan permainan gitarnya pada hari itu. Apa lagi yang kurang berkenaan permainannya?

Saya lalu mengetap bibir. Aneh. Dia bertanya berkenaan muzik pada saya. Padahal saya ini buta musik. Malah langsung tidak punyai bakat. Perawi sahih hal itu adalah isteri saya sendiri. Kerna biasanya apabila saya bernyanyi riang di dalam kereta, pantas jarinya yang ada cincin nikah itu memulas tombol radio. Alasannya, mungkin saya bosan memandu sehingga menyanyi sendiri. Padahal hanya beberapa detik kebelakang, dia sendiri yang mematikan bunyi radio. Katanya mahu tenang. Nah, jelas isteri saya itu punyai prinsip, biar ngak tenang asal sahaja tidak mendengar saya menyanyi riang. Entah mengapa. :-P

Tetapi mujur juga teman saya itu bertanya hal yang saya bukan ahlinya. Sekiranya tidak pasti saya terlepas satu hal. Iaitu berkenaan masalah yang terzahir dengan masalah yang dasar atau pokok. Kerna saya akan terus memberi saran berkenaan pertanyaannya itu, tanpa mengambil masa mahu berfikir secara berlapis.

Misalnya, seorang anak kecil yang menangis. Lapar. Menangis kerna lapar itu masalah yang terzahir. Tetapi masalah yang mendasar adalah, orang tuanya tidak punyai uang bagi memberi anaknya makan. Lalu sekiranya kita hanya menyelesaikan masalah yang terzahir dengan memberi anak itu makan, pasti masalah itu tidak akan selesai. Mungkin jika punya kemampuan, kita bisa membantu orang tuanya mendapatkan kerja yang halal supaya bisa menghidupkan keluarga.

Begitu juga halnya dengan teman saya tadi. Masalah yang terzahir adalah dia tidak bisa mewujudkan matra yang harmoni daripada petikan gitarnya. Tetapi pasti ada masalah yang mendasar. Lalu secara halus saya bertanya, apa semuanya baik-baik aja?

Teman memandang tepat pada saya lalau berkata, "Saya kurang selesa."

"Mengapa?"

"Kerna hal semalam."

"Mengapa dengan semalam?"

"Kamu tahu semalam, cuti. Saya dan teman wanita saya pergi berjalan di taman bunga."

Saya diam. Seolahnya saya saya sudah mampu meneka apa yang terjadi. Pasti ia berkenaan jiwa.

"Lalu?" tanya saya. Mahu memastikan telahan saya benar.

"Kami berjalan-jalan mencari tempat duduk yang selesa. Namun hampa. Mujur saat mata saya sedang meliar, saya melihat satu pasangan kekasih bangun meninggalkan tempat duduk di bawah sebatang pohon yang rimbun...."

"Lalu?"

"Kami segera ke situ, tetapi ada pasangan lain yang lebih dahulu ke situ. Kami berdua hampa. Kekasih saya mula menghilangkan senyumnya. Matahari semakin terik atas kepala."

Saya menganggukkan kepala. Hurm, pasti kekasihnya itu letih dan hampa. Lalu seseorang perlu dipersalahkan. Dan teman saya mungkin pilihan yang tepat. Itukan perempuan.

"Lalu?" Saya tetap bertanya.

"Saat langkah kami sudah lima, saya berpaling. Pasangan tadi yang duduk di bawah pokok bangun dan pergi. Saya cepat-cepat mengajak kembali kekasih saya ke bawah pokok itu. Dan kami berjaya juga akhirnya sampai ke sana lalu duduk dipayung pohon yang rimbun. Lalu masalah saya bermula...."

Hmm... masalah? Pasti kekasihnya itu membangkitkan satu hal yang dia tidak cocok dibawa berbual dibawah pohon rendang pada tengah matahari terik.

"Lalu?"

"Pada mulanya kami berbual mesra. Berbicara berkenaan masa hadapan. Sehinggalah satu ketika, saya baru sedar mengapa tidak ada pasangan yang berani duduk lama di bawah pohon rendang itu. Tetapi sudah terlambat...."

Saya membuntangkan mata, "Mengapa?"

"Saya betul-betul duduk di atas sarang semut. Semut yang kecil dan berwarna coklat...."

"Lalu?" potong saya, segera.

Dia merenung saya kembali dan dengan perlahan dia berkata, “Banyak sekali semut yang masuk....”

Saya diam. Saya mencalit mata perlahan-lahan. Tangan teman saya jelas bukan sahaja memetik gitar. Malah 'memetik' tempat yang saya yakini kawasan semut itu masuk. Pasti semut itu sudah meninggalkan tanda kenangan dengan gigitan yang nyeri dan gatal. Uh. Ngeri. Saya mencalit mata perlahan-lahan. Dan 'matra-matra' hati saya mula menghilang. Satu demi satu.

1 comment:

Single Fighter said...

Matra itu artinya apa?