Wednesday, January 02, 2008

pemulung

Rasanya kita dahulu pernah begini. Bekerja sebagai pemulung. Jika tidak pun sekarang, pasti sewaktu kecil kita. Pemulung itu bagus. Bagus untuk kita, bagus untuk alam.


Lupa, pemulung adalah gelaran pekerjaan manusia yang mengutip sampah dan kemudian menjualnya kembali. Pasti kita pernah berbuat begitu. Mengutip botol-botol kosong, besi dan paling tidak pun menjual semula kertas-kertas di rumah.


Pemulung ini gelaran yang digunakan di Indonesia. Mungkin ia wujud bagi membezakan antara pengemis dengan pemulung. Barangkali kata 'pemulung' itu sendiri lahir dari akar kata 'fulung' iaitu dalam bahasa Bugis bermakna pungut, akhir diangkat menjadi satu kata ganti nama bagi pekerjaan.


Tidak terhad dengan itu, pemulung sebetulnya sudah melangkau jauh, sehingga wujudnya istilah 'ekonomi pemulung' yang digunakan bagi menggambarkan keadaan sesebuah negara. Negara yang menerima sisa-sisa industri dari negara lain dan menjualnya kembali.


Yang pasti, apabila sesuatu itu dijadikan serius, pasti ada istilah untuk kerja itu. Cuma di negara ini, istilah belum ada kepada mereka yang bekerja begini kerna ia bukan kerja yang serius. Paling tidak pun dipanggil pemungut sampah. Dan ini membuktikan dua perkara. Rakyat negara ini masih mampu hingga tidak ramai rakyatnya yang membuat pekerjaan pemulung dan dua, rakyat negara ini mungkin kurang menitikberatkan soal alam sekitar. Ini aja dulu.


Ya, aku ngantuk... taa :-)

1 comment:

pemalang yang murong said...

huuuuargh...

boring..
bosan...