Friday, February 15, 2013

Pada simpang jalan yang tidak terlihat



Kini, saya peruntukan sedikit waktu di gym. Semuanya demi kesihatan dan gym yang saya pilih itu, adalah antara gym paling murah biayanya, yang boleh saya temui.

Biasanya, apabila berada di gym, saya memilih treadmill paling tepi. Di sebelah kanan. Alasan saya, mungkin kerana ia 'kanan', dan semuanya perlu bermula dari kanan.

Di situlah saya berlari sambil memerhatikan latar bukit pagi yang diselimuti kabus. Memang indah, tetapi tetap sahajalah memberi rasa jemu sekiranya hanya itu yang dilihat.

Mujur, di hadapan saya itu ada sebatang jalan raya dan memerhatikan kenderaan yang lalu lalang mampu membuat fikiran saya 'lari' daripada memikirkan persoalan, 'belum 30 minit lagi?'.

Ya, di atas di treadmill itu, saya mencuba membina disiplin bagi berlari 30 minit, dan ternyata, ia sangat mencabar kesabaran. Hairan.

Cuma tadi, pada ketika saya pergi ke gym, treadmill kegemaran saya di sebelah kanan sudah digunakan oleh orang lain. Yang ada cuma treadmill di hujung kiri sekali. Tidak apalah, kerana perjuangan saya adalah berlari bagi 30 minit, bukan isu kanan atau kiri.

Ternyata, saya terkejut.

Berlari di bahagian kiri itu, membolehkan saya melihat apa yang selama ini tidak saya lihat apabila berlari di sebelah kanan.

Dari bahagian itu, saya melihat simpang jalan yang luas. Ada lebih banyak kenderaan, ada penjual nasi lemak, ada anak-anak sekolah, dan semua itu memberikan ruang kepada saya untuk bersabar bagi menghabiskan larian.

Ternyata, hidup itu bukan hanya di sebelah kanan.

Sekiranya sebelum ini, kita hanya melihat hanya ada 'sebatang jalan' dalam hidup kita, percayalah kita sebenarnya belum melihat semuanya. Apa yang perlu, beranikan diri bagi mengubah cara pandang, dan pasti kita akan menemukan 'simpang jalan', yang memberikan kita lebih banyak pilihan dalam hidup.

Dan hidup tidaklah indah sekiranya disempitkan hanya dengan pilihan, antara 'kanan' dan 'kiri'. Kanan dan kiri itu bukan tujuan, kerana tujuan utama kita adalah terus berlari pada landasan. Isunya, adalah kekuatan bagi meneruskan larian.

Kerana manusia, fitrahnya cepat berasa bosan, dan janganlah hanya kerana kebosanan melihat sebatang jalan' di hadapan, kita berhenti berlari.

Teruslah berlari, dan ubahlah cara pandang, kerana kadangkala manusia beroleh kekuatan baru hanya dengan mengubah cara pandang. Mengubah cara pandang juga bermaksud, mencari jalan lain bagi bersangka baik.

Sentiasalah bersangka baik, kerana itulah yang menguatkan sabar dalam berlari menerusi kehidupan.

3 comments:

Arman Zafri said...

Hidup ini kita yang memilihnya, sama ada statik atau sentiasa fleksibel, skop pandang perlu diperluaskan agar lebih bijak menilai sesuatu perkara.

Bintun Soleh said...

ana share, sgt bermotivasi..!
dah brsemangat semula,,selalu ternanti2 pos dari tuan.

erm mee. said...

baiklah.