Tuesday, August 07, 2012

Yang namanya ikhlas

Dalam menulis, paling tidak pasti ada sekali orang bertanya, "Kamu ini ikhlas dalam menulis ataupun sekadar mahu wang atau populariti?"

Susahnya soalan itu, tidak dapat dibanding dengan mana-mana soalan yang pernah ditanyakan dalam peperiksaan.

Bagaimana mahu menjawabnya? Saya sendiri apabila ditanyakan itu, tidak tahu bagaimana mahu menjawabnya. Cuma sesekali terlintas dalam hati, sekiranya soalan itu perlu penulis seperti saya menjawabnya, jadi pekerjaan lain seperti guru, doktor, kerani, PTD, wartawan juga perlu menjawab soalan yang serupa, soalan berkenaan ikhlas. Tidak wajar pula persoalan itu dibebankan kepada penulis sahaja.

Mengapa ikhlas itu sukar dijawab oleh saya? Pertamanya saya kurang ilmu. Malah bacaan saya berkenaan 'ikhlas' itu sendiri semakin membuatkan saya berasa rendah diri.

Manakan tidak, yang saya baca ikhlas itu bukan sekadar satu situasi iaitu sebelum memulakan kerja, tetapi ikhlas itu perlu pada tiga situasi. Pertama, sebelum memulakan kerja. Niatnya ikhlas kerana Allah, kedua semasa melakukan kerja, dan paling sukar, selepas menyelesaikan kerja itu, juga perlu ikhlas.

Pada situasi yang pertama, adalah situasi yang selalu dijaga. Hati cuba benar menjadi ikhlas. Pada situasi kedua, segala susah dan dugaan semasa membuat kerja juga perlu ikhlas, tidaklah dicanang-canangkan kepada semua, dan pada situasi ketiga, selesai kerja, hati tetap perlu ikhlas. Sekiranya dipuji perlu cepat2 kembalikan pujian itu kepada Allah. Sekiranya dikeji, segara ingat kepada Allah. Tidak ada ungkit-mengungkit apalagi yang namanya berbangga-bangga, dikhuatiri hilang ikhlasnya.

Sedangkan dunia penulisan itu, hasil akhirnya adalah tulisan yang tahan lama dan terus dibaca sehingga bertahun-tahun. Dengan iman yang nipis, betapa sukarnya mahu mempertahankan ikhlas itu.

Malahan saya membaca, ikhlas itu dengan mudahnya hilang pada kata-kata, "Saya membuat semua itu dengan ikhlas." Orang yang ikhlas tidak memberitahu mereka ikhlas.

Itu menambahkan rasa rendah diri, kerana saya pasti, saya lebih banyak terlanjur berbuat riak daripada sedar. Astagfirullahal'azhim.

Itulah yang namanya ikhlas, ia adalah rahsia Allah. Jadi, bagaimana mahu menjawab soalan, adakah ikhlas ataupun tidak? Mungkin jawapannya, terus berusaha ke arah itu kerana ia adalah usaha sepanjang usia.

Apapun, Allah jugalah yang lebih tahu.

3 comments:

hijrer said...

peringatan terus kepada saya, yang baru berjinak dengan dunia blog

Mak Wardah said...

Teguran yang baik

I wong (依之汉) said...

sungguh terasa sayu hati ini membaca. Betul tu. Erti ikhlas hanya si pembuat dan Allah sahaja tahu manakah erti ikhlas itu. Adakah ia sampai atau tidak, itu semua ketentuan Allah. Kita hanya menulis secara ikhlas.

JazakumAllah khair atas peringatan ini.