Monday, July 23, 2012

kisah orang Rusia - sebuah fiksyen

Andrey asyik tersenyum. Dia tahu dia sudah menang. Kata-katanya berkenaan sastera yang memetik beberapa nama membuat Dimitri terdiam. 

Mana mungkin lelaki yang tidak punya sekolah seperti Dimitri itu punya upaya menjawab segala hujahnya. Dimitri itu memang bukan tandingannya. Dia yang punyai otak yang geliga, yang akhirnya berjaya menuntut di Novosibirsk State University, sudah pasti tidak mampu dikalahkan oleh pemuda kelahiran ulu Siberia itu.

"Dahulu, kamu belajar di mana?" Akhirnya Dimitri membuka mulut, dengan nada yang berat.

"Novosibirsk State University." Andrey terlihat bangga.

"Bagaimana kamu masuk ke universiti itu?" Dimitri terus bertanya dengan wajah yang rendah diri.

Dengan bangga Andrey bercerita berkenaan bagaimana cemerlangnya dia sejak umur lima tahun. Bertambah bersemangat apabila dia bercerita apa syarat-syarat yang Novosibirsk State University letakkan kepada mereka yang mahu menjadi warganya.

Akhirnya Andrey memberi kesimpulan, "Perlu otak yang pintar untuk ke sana, kerana hanya dengann otak sebegitu ilmu-ilmu yang diperturunkan oleh guru tidak sia-sia."

"Jadi, hujah kamu tadi berdasarkan apa yang guru-guru kamu ajar?" duga Dimitri.

"Ya. Saya ulang apa yang guru saya ajar, dan kamu cukup bertuah mendengarkannya."

"Ternyata kamu tidak belajar apa-apa di universiti," potong Dimitri yang tiba-tiba menjadi yakin nada suaranya.

"Jangan kurang ajar," tegas Andrey.

"Kamu sudah kata, untuk menerima pelajaran di universiti itu perlu otak pintar, perlu lulus segala macam ujian. Kerana hanya dengan cara itu apa yang diajar oleh guru boleh masuk ke dalam kepala. Kamu juga sudah tahu yang saya ini tidak pintar, orang kebanyakan, belajarnya tidak tinggi, otak yang biasa-biasa, tetapi anehnya mengapa kamu mengulang kembali apa yang diajar oleh guru kamu kepada aku? Bagaimana orang yang tidak pintar seperrti aku boleh mengerti kata-kata kamu? Sedangkan apa yang guru kamu ajar itu, memang khusus untuk orang pintar seperti kamu, bukan seperti aku. Tidakkah kamu fikir, kamu ini bukan mahu membuatkan aku faham dan menyelesaikan masalah, tetapi hanya mahu membuatkan kamu terlihat pandai dan aku pun jadi kagum."

Alaxender memerah wajahnya. Dingin hujan St. Petersburg tidak mampu lagi menampung hawa panas daripada hatinya.

"Susah bercakap dengan orang tidak terpelajar seperti kamu."

"Memang susah sekiranya kamu menggunakan jargon-jargon yang hanya khusus untuk ahli akademik seperti kamu. Kamu yang mengaku pandai, cabarlah diri kamu bagi berbahasa mudah dengan saya, orang kebanyakkan. Berbahasa yang saya faham, agar otak saya menjadi sedikit pandai, bukannya menjadi bingung dengan segala macam nama orang yang saya tidak kenal dan segala macam teori yang gah. Apapun aku mengaku, kamu sudah berjaya untuk terlihat pandai, dan kamu sudah berjaya membuat aku kagum. Terima kasihlah atas semua itu."

Usai berkata, Dimitri terus mencapai payung, merentasi jalan berlecak dan hujan yang tiada tanda mahu berhenti.

3 comments:

I wong (依之汉) said...

Sinis sungguh kata-kata itu. Budak U perlu pintar dalam mengeluarkan idea bukannya pintar menghafal idea.

malia lya said...

Wah!!! kagum sungguh saya sama karya saudara. Pandangan dan nilaian manusia bukan di ukur pada tinggi pelajaran nya, tetapi AKHLAK DAN BUDI PEKERTI yang utama.. saya suka karya anda!!..keep it up..

neelam said...

Terkesan dengan dengan kata kata ini "Kamu yang mengaku pandai, cabarlah diri kamu bagi berbahasa mudah dengan saya, orang kebanyakkan."