Saturday, January 01, 2011

cinta di dalam bilik kaca

“Jangan sesekali mengejar orang yang sudah masuk ke dalam bilik kaca.”

Itu adalah nasihat yang saya anggap sebagai kata-kata yang bersifat simbol. Pastinya ia kata-kata untuk simbol cinta. Ia membawa maksud jangan mengejar seseorang yang kamu boleh lihat, mampu dengar suaranya tetapi tidak akan sesekali kamu mampu sentuh.

Itu keyakinan saya kerana orang bercinta memang banyak simbolnya. Bulan boleh sahaja menjadi wajah kekasih hatinya, bintang utara pula diumpamakan seperti dirinya. Dia sebagai bintang utara duduk setia di sisi bulan, menjaga dan terus memerhati sampai mati.

Lalu dengan berfikiran bahawa nasihat itu cuma simbol atau kata-kata yang letaknya pada permukaan, saya tidak sesekali meletakkan nasihat itu dalam hati. Iyalah, untuk orang yang sudah bergelar suami, sudah mempunyai wanita yang halal untuknya, untuk apa lagi mengejar orang berada di dalam bilik kaca?

Itulah yang saya fikir sehinggalah pada suatu pagi. Nasihat itu akhirnya betul-betul menghempap hati. Semuanya bermula dengan kisah isteri saya juga. Dia seorang yang bekerjaya di seberang laut dan bersama dia adalah anak perempuan tunggal saya. Lalu pada pagi yang hening, saya menghantar mereka ke lapangan terbang demi kerjayanya..

Awalnya semuanya berlangsung seperti biasa. Antara saya dan isteri, saling memberi ucap selamat, saling memberi pelukan kasih. Untuk anak perempuan saya pula, saya memeluknya lebih erat dan menciumnya dengan lebih kerap dan itulah yang berlaku dengan tenang sehinggalah mereka melangkah pergi dari saya.

Biasanya, saya hanya berdiri memerhatikan mereka sambil berlambai tangan. Namun pada pagi itu, saya mahu mencuba sesuatu yang baru. Saya mengejar mereka. Saya mengikuti langkah mereka dan pada pada waktu itulah hati saya teruji apabila mereka memasuki ruangan yang berdindingkan kaca.

Anak perempuan saya memandang saya. Dia tersenyum lalu menampakkan gigi halus dan lesung pipit ceteknya. Tidak cukup dengan itu, dia menepuk-nepuk pula dinding bilik kaca. Waktu itu saya benar-benar mahu memeluknya, saya mahu menciumnya namun dia sudah berada di dalam bilik kaca.....

Allah sahaja yang tahu betapa peritnya hati dan panasnya mata saya.

Pagi itulah saya belajar sesuatu berkenaan nasihat. Nasihat mampu menjadi simbol dan ia juga mampu menjadi sesuatu yang terus kepada maksud. Semoga pada tahun baru ini, saya mampu sentiasa melihat sesuatu itu daripada dua sisi. Sisinya sebagai simbol dan sisi yang terus kepada maksud.

Untuk permulaannya, saya sangat mengerti cinta di dalam bilik kaca itu sememangnya sangat menyeksa. Sama ada ia dilihat pada sisinya sebagai simbol ataupun pada sisinya sebagai maksud yang terus.

2 comments:

rahmahmokhtaruddin said...

T__T
Entri ini sedih! Semoga tuan terus bertabah!
Terima kasih mengajar saya memahami maksud kata-kata itu.

aieda said...

tabahlah..