Friday, July 23, 2010

Zali Lelaki yang Tenang - Episod 4

Inilah kisah itu, kisah yang diam-diam memerap ke dalam hati Zali yang tenang. Semuanya gara-gara guru baharu yang datang ke kampung mereka. Guru yang akan menjadi guru besar yang baik, ataupun setidak-tidaknya itulah harapan anak-anak sekolah, dan ibu ayah kepada anak-anak sekolah itu. Kisah ini bermula pada suatu petang yang awannnya berguling-guling malas....

***

Pada petang itu, pada waktu Zali sudah habis kerjanya di pejabat daerah, dia tidak mampu lagi mengikat sabarnya untuk ke kedai kopi yang bermeja 15. Dia mahu duduk berlama-lama di situ sambil-sambil sengaja mengusutkan kepala dengan hal-hal yang tidak berpenghasilan.

Saat Zali tiba di kedai kopi yang hanya beberapa langkah dari pejabat daerah, semua meja sudah hampir habis tidak bersisa. Di hujung sana terlihat ketua kampung bersama dengan rakan-rakan baiknya, di hujung sini pula terlihat Abang Ramli penjual ikan juga dengan rakan-rakannya. Malah ada ramai lagi penduduk kampung yang Zali sangat kenal wajahnya. Izwa dan Sabri pula sudah sedia menunggu dengan wajah manusia yang sedar yang ekonomi mereka sudah padam. Seorang hanya kuli yang tenaganya dikerah sampai ke hujung kaki, dan seorang lagi penganggur yang mempunyai senyum getir yang dipaksakan pada wajahnya.

Hanya Zali yang ternampak tenang. Duduk dengan wajah lelaki bekerja, yang punyai masa hadapan dan tidak perlu menyimpan serpih-serpih rendah diri pada wajahnya. Zali sepertinya setangah kerani setengah pegawai tinggi. Pada jawatannya dia adalah kerani, namun pada gaya dan mimik wajahnya, dia adalah pegawai tinggi.

“Jadi seperti biasa, kamu teka pukul berapa Makcik Salina akan datang?” tanya Zali sambil matanya menatap seorang demi seorang, wajah teman-temannya.

Izwa segera menatap jamnya yang bertali kulit dan terus berkata, “10 minit lagi.”

Sabri pula langsung memancang pandangannya pada kereta ketua kampung di hadapannya. Tidak pasti apa yang boleh dia peroleh daripada hal itu namun jelas ia membuatkan Sabri tersenyum kecil dan berkata, “Mungkin 20 minit lagi.”

Zali tetap dengan wajahnya yang tenang dan dengan gaya lelaki yang tahu benar definisi masa, dia berkata, “Aku yakin dia datang lima minit lagi.”

“Baik, kita lihat siapa yang betul,” sambung Izwa. Wajahnya benar-benar yakin, sehingga membangunkan rasa kagum pada hati Sabri yang masih menatap pada kereta ketua kampung di hadapannya. Matanya walaupun masih pejam celik, namun wajahnya tidak sesekali berpaling. Sepertinya dia tidak mahu terlepas sesuatu.

Zali dengan wajah yang mahu tahu menggeser punggungnya, memaling ke belakang melihat pada apa yang membuatkan Sabri seperti pencuri yang terjumpa emas. Pandangan Zali hanya disita oleh kereta ketua kampung yang berwarna merah. Ia jenama Proton Saga keluaran tahun 1990. Memang sudah sangat tua tetapi ketua kampung masih memegah-megahkan kereta merah itu sebagai kereta yang memiliki pesona setaraf Gunung Fuji,

Zali sepet-sepet matanya memandang namun, tidak juga dia dapat menangkap istimewanya kereta tua ketua kampung itu. Sehingga mulut Zali menjadi ringan mahu bertanya dan kepalanya sudah sedia kembali berpaling ke arah Sabri. Namun pada saat semuanya hampir sempurna, Zali membatalkan niatnya.

Sebuah kereta MPV mewah berwarna hitam dan cerminnya juga hitam yang tidak mungkin nampak isinya, berhenti elok di hadapan kereta ketua kampung. Pasti, itu adalah kereta yang paling mewah di kampung itu sekarang. Zali, Sabri dan Izwa segera menarik sepenuh rasa ingin tahu mereka pada kereta mewah itu. Malah bukan mereka sahaja, hampir kesemua manusia yang berada di kedai kopi 15 meja itu ikut memandang dengan wajah orang yang berfikir keras.

“Siapa?” soal Zali dengan mata yang masih memandang ke arah kereta mewah.

“Mungkin orang kaya bandar yang mahu mencari tanah,” jawab Izwa yakin. Masih ingat lagi dia dua hari lepas, rakan ayahnya, orang bandar yang kaya datang mahu mencari tanah. Mungkin kali ini juga serupa.

Zali tidak bereaksi dengan jawapan Izwa. Wajahnya jelas menampakkan dia setuju. Sabri pula tetap seperti tadi, matanya masih menatap ke arah kereta ketua kampung. Manakala semua orang di kedai kopi itu juga masih belum memalingkan wajah daripada kereta mewah itu. Cuma mulut-mulut mereka sahaja yang jelas mengalirkan pelbagai jangkaan.

Hati mereka yang memandang ke arah kereta mewah itu sudah menggelinding. Sudah tertera wajah yang mahu berkata – cepatlah keluar. Namun tidak juga pintu kereta mewah itu terbuka. Zali pula sudah bersimbah hatinya dengan rasa ingin tahu, mujur masih mampu juga dipujuk-pujuk hatinya.

“Mengapa tidak keluar?” soal Izwa yang anehnya, sudah terlihat cemas.

Pada saat soalan Izwa itu tercetus, keadaan di kedai kopi yang tadinya hanya berbisik-bisik, mula kembali kuat bunyinya. Hampir semua kata-kata mempersoalkan mengapa belum ada sesiapa lagi yang keluar daripada kereta itu.

Pada satu detik, pintu kereta terbuka, dan nafas-nafas lega terdengar. Malah Zali mulai runtuh rasa ingin tahunya. Zali kini mampu kembali menawarkan wajahnya yang tenang sambil mata terus memandang ke arah kereta itu.

Daripada pintu yang terbuka itu, keluar seorang lelaki yang berwajah keras dengan jambang yang lebat dan punyai sorot mata yang penuh wibawa. Lelaki itu cukup terampil dan mampu membenamkan rasa hormat kepada sesiapapun yang memandang. Zali tidak terkecuali.

Lelaki itu berjalan beberapa langkah sebelum berhenti dan dia segera mengerti seluruh mata yang ada di kedai kopi itu sedang menyelidiki dirinya. Lelaki itu tidak mati tingkah, dia segera tersenyum, mengangkat tangan kanan melepasi kepala dan berkata, “Assalamualaikum! Saya Rahmat bin Junaidi, guru besar baru di kampung ini.”


Bunyi 'owh' kedengaran di seluruh kedai kopi. Wajah-wajah yang sudah puas kerana berjaya memenuhi rasa ingin tahu mereka. Zali ikut mengangguk puas. Ya, memang sudah tersebar berita yang akan ada guru besar baharu ke kampungnya bagi menggantikan guru besar lama yang mahu pencen di kampung asalnya.

Pada ketika Zali mahu menggeser punggungnya, mahu menghadap Sabri, pintu kereta mewah itu terbuka lagi dan kali ini, semua mata terus tertumpu ke arah pintu yang terbuka. Diam dan sepi. Nafas mereka semua tertahan dan seorang perempuan bertudung rapi dengan jubah yang kemas melangkah turun dari pintu belakang. Bukan penampilan itu yang membuatkan mereka diam dan sepi, melainkan kerana paras wajah perempuan itu yang seperti batu delima di atas mahkota. Cantiknya tiada banding dan ia menimpali hati-hati lelaki di kedai kopi itu termasuk Zali, Izwa dan.... Sabri belum pasti kerana matanya masih tetap pada kereta tua ketua kampung. Sabri jelas terlihat tidak terkesan dengan pesona yang datangnya dari kereta mewah hitam itu.

Perempuan itu cuba melangkah laju, mahu membuntuti Encik Rahmat keran pastinya dia sangat sedar yang dirinya kini menjadi jelingan ramai. Namun hanya dua langkah dia berhenti, betul-betul di hadapan kereta ketua kampung. Seorang perempuan tua yang entah dari mana munculnya berdiri dan tersenyum ke arah perempuan yang sangat cantik itu.

“Mahu beli kerepek? Kerepek ubi, kerepek pisang dan kerepek keladi pun ada,” kata perempuan tua sambil menghulurkan bungkusan plastik hitam ke arah perempuan cantik itu.

“Makcik Salina,” kata Izwa lalu segera memandang jamnya dan menyambung, “Aku betul. Dia datang tepat 10 minit.”

Zali ikut memerhatikan jam tangannya dan memang benar, kali ini Izwa yang menjadi pemenang. Pemenang bagi peraduan meneka pukul berapa Makcik Salin akan datang ke kedai kopi bagi menjual segala macam jenis kerepeknya.

Seketika itu juga, Sabri tiba-tiba berdiri dan dengan langkah yang laju terus menuju ke arah kereta ketua kampung ataupun adakah ke arah perempuan cantik itu? Zali dan Sabri mengerutkan dahinya. Mata mereka terus tajam memerhati langkah Sabri yang semakin pantas dan semakin hampir ke arah perempuan cantik itu dan Makcik Salina. Sabri kini mula semakin hampir... dan terus hampir.

Bersambung


*Mahu baca episod sebelumnya, klik sahaja pada label di bawah. Terima kasih. :)




4 comments:

adek dah besar said...

cilakak!
sambung sambung pulak...
cara lu memang ekselen..
suspen...
debar...gua kasik 'caya' sama lu

aida guttierez said...

sabri pergi kpd siapa agaknya..hehe..sy rasa sabri pergi kpd mak cik salina utk membeli kerepek... ^_^

Aman Wan said...

wah~!!! ini sangat menarik! menunggu update episod 5~! ^___^

Shila Yunus said...

Tidak ada sambungan kah..??