Friday, December 05, 2008

untuk saya, hati yang lupa

Katakan saya hidup di suatu tempat yang bernama gurun lalu saya pasti merindui air. Katakan pula saya hidup di suatu tempat yang bersalju putih, pasti saya merindui api. Lalu untuk beberapa hari ini saya tidak mengerti apa yang sebetulnya saya harapkan.

Seketika hujan datang, seketika nanti panas pula menggelegak di ubun-ubun. Saat hujan datang hati yang lalai ini mengeluh, aduh pasti jalanan akan sempit dengan kenderaan yang perlahan. Saat panas pula yang tersenyum menyapa, hati yang lalai ini mengeluh lagi, aduh pasti kulit nipis ini terbakar lalu memerah dan akhirnya melanin terus bertambah. Aduhai.

Mungkin saya ini tidak sesuai di garis khatulistiwa ini, mungkin sesuai di Sahara bermain pasir ataupun di Antartika menikmati aurora.

Lalu ditakdirkan saya berada di Sahara dan Antartika, apa pula kata saya nanti? Pasti garis Khatulistiwa ini juga yang saya rindu.

Alhamdulillah, saya berada di sini. Alhamdulillah.

4 comments:

Water Lily said...

Salam cik Din

Saya kepingin tinggal di negara empat musim. Tapi Khatulistiwa juga indah hujan panasnya :)

Water Lily said...

Komen out of topic

Baca sini-


http://tasikmerah.blogspot.com/2008/12/dari-wad-208c-romlah-untold-stories.html

Cik din ada peminat baru hahaha!

tasikmerah said...

hahahahaha... kak lily.

di sini rupanya rumah yg nak nenen... nak nenen tu...

ha ha ha.

aku rasa nak tariiiiiiiik je hidung dia nih.


.

dingin said...

owh
hahaha
kantoi
itu adalah buku2 terlarang
ingatkan cerpan itu akan ditong sampahkan, anehnya ia dibukukan
tp mmg memalukan
hahaaha


nota: nak nenen itu sebenarnya sudah diedit. Yang betulnya tanya mat jan. ekeke