Tuesday, October 01, 2013

Keguguran.

Sebuah lagi cerpen Bahruddin Bekri.

Ini kisah seorang lelaki yang isterinya baru sahaja keguguran. Isterinya sudah beberapa hari tidak lalu makan. Ingatannya masih jelas pada wajah bayi yang sudah pun nampak pada scanner. Emosi muram si isteri terlalu kuat sehingga terbawa-bawa dalam wajah dan sikapnya, sehingga suaminya sudah kehilangan kata-kata bagi memujuk.

Isterinya sering berkata, “Kalaulah saya tidak pandu laju hari tu.”

“Awak, tidak perlu berkalau-kalau. Semua sudah takdir Allah. Sabar. Ingat ini semua ujian untuk kita,” pujuk suaminya, namun isterinya hanya mampu menitiskan air mata. Apatah lagi pada ketika melihat baju bayi, lampin, tilam, bantal, mainan, yang sudah di susun di penjuru bilik.

Akibat daripada itu, lelaki tadi tanpa sedar ikut berasa stres. Setidak-tidaknya isterinya mampu melepaskan air mata, pada setiap masa, sedangkan dia seorang lelaki yang sukar mahu selalu menitiskan air mata. Solat dan doa sahaja yang menjadi penguat namun itupun selalu tidak mampu lantaran jiwanya yang terlalu berkecamuk.

Lelaki yang stres tadi yang sudah hilang kata-kata hanya mampu melayari Facebook dengan menggunakan smartphone. Sempatlah dia membaca status pada wall rakan-rakannya sebelum dia berhenti pada satu status,

“Hari ini saya gembira sebab kucing saya sudah beranak. Anaknya sangat comel-comel. Ada putih dan ada hitam... See more.”

Segera lelaki itu membalas tanpa klik pada 'see more', “Takkan kucing beranak pun mahu tulis di facebook? Tidak ada kerja lain? Gila!”

Akhirnya berlaku pertengkaran di Facebook dan berakhir apabila lelaki itu memblok lelaki yang kucingnya baru beranak tadi. Masalah selesai dan komen-komen di status itu juga ikut terpadam, tanpa ada sesiapa lagi perlu berasa sakit hati.

Sementara itu, isterinya pula juga melayari Facebook dan pada ketika itulah dia membaca status, “Hari ini saya gembira sebab kucing saya sudah beranak. Anaknya sangat comel-comel. Ada putih dan ada hitam... See more.”

Si isteri mula tersentak, namun dia gagahkah juga klik see more,  dan dia membaca keseluruhan status itu.

Hari ini saya gembira sebab kucing saya sudah beranak. Anaknya sangat comel-comel. Ada putih dan ada hitam... Tuhan sudah ganti anak kucing saya yang hilang dahulu dengan lebih banyak anak kucing yang comel. Ya, Tuhan tidak pernah lupa memberi kepada yang meminta. Cuma cara dan nama 'memberi' itu sahaja yang berbeza-beza. Ada yang mengelarnya hikmah, anugerah, makbul, dan paling manusia tidak sedar adalah 'mengganti'. Mengganti juga adalah nama lain untuk memberi. Yang utama, kita perlu percaya pada setiap kehilangan Tuhan tetap akan 'menggantikannya' dengan sesuatu yang tidak pernah kita sangka selagi mana kita tetap bersangka baik kepada Tuhan, kerana bersangka baik itu juga adalah kata lain untuk meminta.

Si isteri mula tersenyum untuk pertama kalinya. Dia mula bangun dari katil, berjalan perlahan-lahan menuju ke arah suaminya. Dia memaut bahu suaminya dan perlahan berkata, “Maafkan saya, bang, buat abang begini. Saya lupa yang saya sebenarnya sudah mula bersangka buruk kepada Tuhan. Maafkan saya sebab mengabaikan abang juga, Maafkan saya.”

Si suami tersenyum mesra dan berkata, “Abang maafkan.” Lalu mereka kembali tersenyum bersama.

Tanpa si suami tahu, bagaimana Tuhan mengatur supaya isterinya kembali tersenyum, dan membuat dia juga ikut tersenyum.

2 comments:

mane man said...

Alangkah indahnya kuasa Tuhan, tanpa kita sedari bahawa tuhan pemberi segala kemahuan dan keperluan. Tuhan yang memberikan kita iaitu (manusia) kesenangan.

mane man said...

Alangkah indahnya kuasa Tuhan, tanpa kita sedari bahawa tuhan pemberi segala kemahuan dan keperluan. Tuhan yang memberikan kita iaitu (manusia) kesenangan.