Tuesday, June 25, 2013

Terus diberi madu - sebuah cerpen

Hari sudah hampir menjadi senja, dan pada ketika saya melihat dia, saya tahu ada perkara yang belum beres. Dia segera datang dengan wajah yang berpeluh-peluh.

"Baju untuk diri sendiri aku belum beli lagi."

Dia melihat jam tangannya. Aku juga ikut melihat jam telefon bimbit aku.

"Macam mana?" soal dia.

"Kedai sana kita tidak pergi lagi."

Dia mengarah ke arah kedai itu, dan 15 minit kemudian dia datang lagi dengan tangan kosong.

"Fesyen yang aku mahu ada, tetapi saiz untuk aku tidak ada."

Aku senyum. Perempuan memang susah sekiranya ia adalah berkenaan soal baju. Kerana aku sendiri begitu. Baju itu perlu tepat temanya, fesyen, warna, dan juga saiz. Selagi mana semua kretaria itu tidak dipenuhi, aku akan terus keluar masuk kedai. Mungkin sahaja aku boleh bertolak ansur, sekiranya ada yang lebih baik daripada imaginasi aku. Ya, perempuan dalam hal memilih baju, hanya akan bertolak ansur sekiranya  ada pilihan yang lebih baik.

"Jadi, macam mana? Flight kau pukul 8:00 malam. Sekarang sudah pukul 6;00 petang. Mahu cari lagi atau terus ke airport?"

Dia pandang aku dengan wajah yang meminta cadangan.

"Aku fikir elok terus ke airport. Takut terlepas pula flight.

"Eloklah. Lagipun aku sudah belikan baju untuk ayah dan emak aku. Lega sedikit."

"Baju kau sendiri?" Aku menduga.

"Tidak apa."

Aku senyum lalu memutar kunci kereta. Ya, teman aku itu dari Sarawak dan sudah aku kenali sejak dari zaman belajar dahulu. Aku dan dia sama bilik di kolej dan sama pula diploma yang diambil. Jadi, segala ketentuan itu menjadikan kami rapat.

Walaupun jawapan 'tidak apa' itu terdengar ikhlas, namun tetap aku lihat wajahnya seperti kesal. Walaupun datang ke Kuala Lumpur atas urusan kerja dan hanya dua hari, tetapi sekiranya tidak memperoleh sesuatu bagi dirinya sendiri adalah suatu ketewasan.

Akhirnya, dia pun berlepas juga dan aku pula pulang dengan fikiran yang ikut tumpang simpati kepada nasib seorang perempuan.

Esoknya, aku terima SMS dia.

'Beg besar aku hilang di airport.'

Aku kerut dahi lalu membalas

'Bagaimana boleh hilang?'

'Mungkin silap semasa scan. Petugas tidak letak tag'.

'Sudah lapor?'

'Sudah. Tetapi harapan mungkin tipis sebab tidak ada tag'.

Aku mula ikut risau.

'Beg yang mana?'

'Beg yang ada baju ayah dan emak aku. Klau baju aku sendiri aku tidak risau sangat. Sedih betul'.

'Sabar. Ini semua ujian'.

'Kalau barang aku sendiri tidak apa, tetapi baju yang aku belikan untuk ayah dan emak aku ada di situ'.

Aku diam sejenak. Berfikir-fikir bagaimana keadaan dia, sebelum menjawab,

'Jangan risau. Banyakan doa. Aku yakin ada'.

'Mudah-mudahan'.

Itulah SMS penutup dia dan aku kembali menyambung kerja dengan fikiran yang berat memikirkan nasib teman karib aku itu.

Petangnya, pada ketika aku bersiap-siap mahu pulang ke rumah, aku terima lagi sms daripada dia.

'Alhamdulillah. Beg aku sudah dijumpai.'

'Alhamdulillah. Alhamdulillah.'. Balas aku dengan hati lega dan tersenyum.

Kemudiannya seorang rakan aku, seorang yang aku panggil  ustazah kerana ilmunya, menyapa, "Mengapa senyum2? Boyfriend ya?"

Segera aku menyanggah dan terus menceritakan hal sebenar. Aku ceritakan dengan penuh semangat, dari A sampai Z, kerana aku berasa cukup gembira dengan kegembiraan sahabat aku.

Ustazah itu tersenyum. Ikut tumpang gembira dan berkata, "Kamu tidak perasan?"

"Perasan apa?"

"Perasan yang semua itu sudah diatur dengan penuh seni oleh Tuhan."

"Maksudnya?"

"Kita tanpa sedar, berbuat sesuatu demi memuaskan perasaan dalam hati. Kita mandi, kerana mahu memuaskan perasaan mahu bersih, kita belajar kerana mahu memenuhi perasaan mahu berilmu, kita solat kerana mahu memuaskan perasaan menjadi hamba kepada Allah, dan seterusnya. Lalu dengan perasaan itulah Allah memberikan 'hadiah' Nya kepada manusia."

"Okey," kata aku sambil mengangguk-angguk walaupun hakikatnya aku cuma sedikit-sedikit faham.

"Kita tidak akan tahu ertinya manis sekiranya tidak pernah merasa pahit. Jadi, bagi mendapat manis adakah akan terus diberi madu? Mestilah kita diberikan dahulu hempedu, dan selepas itu barulah madu. Begitu jugalah dengan kisah teman kamu tadi."

Mata aku membulat. Aku mula mengerti sesuatu tetapi masih belum mampu aku menjelaskannya dengan kata2. Aku memilih diam.

"Teman kamu, seorang anak yang taat. Lalu diberikan 'pahit', dengan ketiadaan baju yang sesuai untuknya, dan begnya hilang. Sebelum 'manis' itu kembali dengan menjumpai semula beg yang hilang.  Itu adalah antara 'manis' kepada perasaan. Perasaan 'menemui', 'menjumpai', sesuatu yang hilang."

Aku tersenyum lebar. Ya, menemui sesuatu yang hilang itu memang manis. Mungkin menemui 'cinta' selepas hati rasa kosong itu juga sangat manis, dan senyum aku kembali lebar. Tetapi cepat-cepat senyum aku bubar apabila ustazah itu berkata lagi,

"Jadi, sentiasa ingat, orang yang perlu diutamakan lebih daripada diri sendiri, adalah ibu bapa kita. Seperti mana mereka sanggup tidak makan hanya untuk kita makan, seperti mana, mereka sanggup tidak ada baju baru, hanya untuk membelikan kita baju. Sekiranya sahaja, bukan kerana usia pasti mereka akan tetap berbuat begitu sehingga nafas terakhir mereka."

Aku diam dan, hati aku sebagai anak terusik. Cepat-cepat aku kelip2 kan mata. Ah... sungguh indah aturan Tuhan. Dan malah, diaturkan sekali aku berbicara dengan ustazah itu hanya untuk aku cepat2 menelefon ibu dan ayah di kampung.


4 comments:

lelaki muka berminyak said...

Terima kasih atas tulisan ini.

Anonymous said...

:)

Ummu Amar said...

Allahurabbana, tulisan tuan sangat menyentuh hati saya.

Izinkan saya menjadi rakan maya tuan..

http://ummuamar.blogspot.com

kembang terlarang said...

Sangat menyentuh hati
Sy juga minat mengarang..
Hope sudi singgah ke laman saya
http://kembangterlarang.blogspot.com